Sunday, December 27, 2009

'Asyura & Karbala


Pada hari ini telah berlakunya satu peristiwa yang menyayat hati dan meruntun duka hati seluruh umat Islam. Pada hari ini cucunda kesayangan Rasul SAW tercinta, Saidina Hussein R.A. beserta sahabat-sahabat yang bersama baginda telah dibantai dengan kejam sekali oleh tentera-tentera Khalifah Yazid bin Muawiyah. Allah Maha Mengetahui setiap yang berlaku. Dan sesungguhnya peristiwa bersejarah ini telah melakarkan pengajaran yang cukup besar buat kita semua. Kebenaran dan kebatilan telah tersingkap.

Begitulah kita sekarang, khususan sebagai rakyat Malaysia, yang mendiami bumi aman ini. Satu persatu Allah membongkarkan segala penipuan dan kebatilan yang cuba disembunyikan selama ini. Tidak mustahil Karbala kedua akan berlaku jika manusia masih lagi degil dan ingkar dengan perintah-Nya, na'uzubillah!

Saya membawakan halaman-halaman di bawah sebagai sumber tambahan bacaan kalian mengenai Karbala & 'Asyura. Selamat membaca dan selamat berpuasa!

~ Kelebihan Berpuasa pada hari 'Asyura
~ Karbala: Sejarah Duka umat Islam
~ Memperingati peristiwa Karbala

"When the truth is revealed, when the falseness is ended.."

Tuesday, December 22, 2009

Mabruk'alaika ya Umar (^_^)

Banner


Tag

Another 'buah tangan' Umar =)

Tahniah!
My warmest appreciation goes to you!
Siiru'ala barkatILLAH!


Maknakan Hidupmu Dengan Memberi


Bismillahi walhamdulillah..

Countless syukur kepada Rabb Jalil, Maha Pemberi Nyawa, Maha Pemberi Iman, Maha Pemberi Rezeki, Maha Pemberi buat segala. Dan pada saat ini aku masih lagi diberi nafas untuk menghirup oksigen-Nya, masih diberi nikmat melihat, mendengar dan merasa. Terima kasih Tuhan, terima kasih..

Telah berlalu 4 hari dalam Muharram. Bulan yang penuh makna dan sangat bererti buat umat Islam. Terlalu banyak peristiwa agung yang kita wajib insafi dan hayati sirahnya agar diri ini terus thabat atas jalan nur dan kebenaran ini, insya-Allah.


Acap kali ku dengar dalam kalangan kita yang berkata, "Apa azam tahun barumu?" "Mesti pada tahun baru ini kita hendak menjadikannya lebih baik dari semalam, kan?" dan pelbagai lagi soalan mahu pun harapan dipasakkan pada tahun baru ini.


Aku pula ingin memaknakan tahun 1431 Hijrah ini dengan MEMBERI, insya-Allah! Apa yang dapat ku beri? Wang? Kereta? Rumah? Sudah tentu tidak, jikalau aku orang yang kaya raya, bisa juga aku memberi semua itu, kan? Akan tetapi apa sahaja yang termampu daripada diriku yang serba lemah ini dapat ku berikan kepada insan-insan yang ku sayangi di sekelilingku, insya-Allah akan ku berikan =)

Mungkin dengan sekalung doa
Mungkin dengan sekuntum senyuman

Mungkin dengan sebaris kata-kata

Mungkin...


Dan mungkin dengan sedikit masa yang dapat ku luangkan bersama mereka untuk mendengar dan menyelami cita-cita, harapan, impian dan azam mereka untuk Islam!


Untuk apa aku memberi? Kerana Memberi akan lebih banyak menerima! Dr 'Aidh Al-Qarni ada mengatakan di dalam bukunya
La Tahzan, "Orang yang pertama mendapat manfaat daripada suatu kebaikan ialah orang yang melakukannya." Tidak sama kepuasan orang yang menerima dengan orang yang memberi. What you give, you get back!

Dari itu sahabat-sahabatku, marilah kita meniru sifat
al-Wahhab Allah. Allah al-Wahhab, memberi sebelum diminta. Dia memberi tanpa mengharapkan balasan. Allah malah memberi berulang-ulang kali dan berterusan. Allah juga memberi segala sesuatu yang sangat berharga. Subhanallah! Betapa besar dan agungnya Tuhan kita. Betapa kasih sayang-Nya tiada sempadan kepada kita, hamba-Nya.

Seperti sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
"Sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi manfaat kepada orang lain."

Saya mahu
memberi dan anda juga mahu memberi!
Mungkin dengan mendengar luahan hati sahabat, anda sebenarnya telah MEMBERI!

Fastabiqul khairat!

Regards,
Khaulah Azwar

Friday, December 18, 2009

Tribute to Umar!

Design terbaru Umar! Percaya tak?

Anyway, tribute to Umar! Pasni, blhlah tolong design lagi untuk program2 UIA, kan?

Tahniah and keep it up!

Regards,
Committee members of CAMPRO =)

Tuesday, December 15, 2009

Semester Akhir

Bismillahi walhamdulillah..

Lama sungguh tak mengupdate Leading The Change ni. Maaf ya, awal minggu semester akhirku dipenuhi dengan ulang-alik ke CTS dan jumpa Kak Maria, gara-gara nak add subject FYP ku. Welcome back to IIUM Kuantan Campus, Hafizah! Subhanallah, dah semester akhir rupanya aku di Taman Ilmu dan Budi ini. Banyak manakah ilmu-ilmu yang sudah ditimba dan diamalkan? Adakah aku menjaga adab-adab dalam menuntut ilmu? Bermuhasabah seketika..

Terlalu banyak peristiwa penting yang terjadi sepanjang minggu lepas. Sudah tentu peristiwa-peristiwa tersebut menginsafkanku dan memberiku pelajaran hidup yang sangat berharga. Thank You Allah!

Baru sahaja aku mendapat tahu the cute baby boy, 'Ukasyah, anak kepada Mawaddah dan Hafiz (student UIA) telah dijemput Ilahi petang tadi. Aku mendapat tahu 'Ukasyah tersedak semasa minum susu di nursery. Allahu Rabbi..berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Semoga Allah terus memberi ketenangan dan kekuatan kepada keluarga Mawaddah dan Hafiz. Sesungguhnya anak juga adalah pinjaman Allah Ta'ala dan Allah berhak untuk mengambilnya kembali jika Allah mahu.

Baitul Muslim. Pada usia sebegini, pasti aku tak terlepas dengan usikan "bila nak kawen?", "dah ada ke belum?", dan pelbagai lagi. Wallahua'lam. Bagiku, jodoh, ajal maut di tangan Allah Ta'ala. Jika sudah sampai jodoh, maka tunggu apa lagi? Kahwinlah terus! Sudah ramai sahabat-sahabat dan rakan-rakanku yang telah selamat melayari alam rumah tangga, Alhamdulillah..

FYP. Fight for it! Inilah masanya untuk aku menumpukan seluruh fokusku kepada FYP ku kali ini. Semoga Allah membantuku, i'Allah.

Sekian dahulu untuk kali ini, kita jumpa lagi..
Wassalam.

Wednesday, December 9, 2009

Aku Ingin Mencintai-Mu Setulusnya

Album : Muhasabah cinta
Munsyid : Edcoustic



Tuhan betapa aku malu atas semua yang Kau beri
padahal diriku terlalu sering membuatMU kecewa
entah mungkin karna ku terlena sementara
Engkau beri aku kesempatan berulang kali agar aku kembali
dalam fitrahku sebagai manusia untuk menghambakanMU
betapa tak ada apa-apanya aku dihadapanMU
reff:aku ingin mencintaiMU
setulusnya,sebenar-benar aku cinta
dalam do'a dalam ucapan dalam setiap langkahku
aku ingin mendekatiMU selamanya
sehina apapun diriku
ku berharap untuk bertemu
denganMU ya Rabbi...



Thursday, December 3, 2009

Mari Nikmati 'Ketupat Cinta'


Pertama kali terpandang hidangan terbaru Faisal Tehrani ini, membuatkan saya teruja untuk menjamu selera dan merasai keenakannya. Tidak berpeluang ke Book Fair yang diadakan Ogos lalu membuatkan saya mengidam Ketupat Cinta ini. Apabila saya menziarahi bilik sahabat dan adik baik saya, terpandanglah saya hidangan ini lalu tiada lengah, saya terus meminjamnya. Terima kasih Annisa the Second kerana mengizinkan saya menjamu selera sepanjang cuti penggal ini =)

Ingin sekali saya mengajak anda turut menjamu selera hidangan Faisal Tehrani kali ini. Bagi saya, air tangan beliau kali ini lain dari yang biasa. Anda pasti akan mengkagumi keindahan masakan Melayu kita yang diceriterakan dengan falsafahnya sekali. Turut mewarnai hidangan beliau adalah setting yang melatari iaitu period zaman Kesultanan Melayu Melaka. Amat indah sekali gaya bahasa yang digunakan di samping terselit juga unsur humor dan sinis yang tidak keterlaluan.

Sudah tentu saya tertarik dengan hero Ketupat Cinta ini iaitu gerau diraja, Tun Lepat! Kadang-kadang sampai terliur saya membayangkan masakan enak-enak yang dicipta oleh Tun Lepat. Hm, Roti Chennai Tun Senaja, Gulai Batang Pisang Parameswara, Asam Pedas Berkat dan pelbagai lagi… plus saya tertarik adalah disebabkan setiap masakan itu mengandungi falsafahnya yang tersendiri. Mahu tahu? Anda HARUS memilikinya!

Ketupat Cinta [Musim Pertama] ini juga disulami dengan wajah politik yang berlaku di tanah air kita sendiri. Mungkin anda tidak sedar semasa anda sedang menjamu selera tetapi waspadalah! Kerana tidak semua masakan yang nampak sedap itu juga mempunyai rasa yang sedap =) Begitulah warna politik di Malaysia. Hendak menzahirkan SEDAP dan menampakkan ianya SEDAP walhal intinya bisa meracun rakyat seluruhnya. Seperti Kuih Bom Tun Senaja. Kuih bom adalah sejenis kuih yang bulat rupanya dan digolek dengan bijan yang keemas-emasan dan pastinya menggamit selera. Aduhai, kuih yang sedap ini rupanya digaul dengan air kapur berbancuh racun oleh Tun Senaja yang bertujuan untuk membunuh Tun Sri Ramelah! Mungkinkah selama ini rakyat sudah dihidangkan dengan Kuih Bom Tun Senaja?

Ketupat Cinta…saya menantikan [Musim Kedua] pula. Anda?