Tuesday, May 22, 2012

Bulan Gembira dan Bait Muslim

Bismillahi walhamdulillah

Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah..

Ahlan wasahlan ya Rajab! Sudah lama sekali kami menantimu. Kerana hadirnya engkau adalah sebagai salah satu 'signal' awal datangnya bulan rahmat yang dirindui, Ramadhan Al-Mubarak! Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih mengizinkan aku berada di dalam bulan yang penuh mulia, penuh barokah ini.


Alhamdulillah atas nikmat Iman dan Islam, atas nikmat bergelar seorang isteri kepada sang suami yang jauh di mata dekat di hati. Syukru Lillah atas segala nikmat yang Engkau titipkan buat hamba-Mu yang dhaif serba-serbi ini.

Fatrah imtihan semakin hampir. Tidak sedar semester ketigaku bakal berakhir tidak lama lagi. Kesibukan dengan tugasan assignment juga berkejar-kejar dalam menyiapkan Research Proposal membuatkan aku hampir tidak sedar bahawa pantas sekali masa yang berlalu. Allahu Rabbi..

Masa berlalu pergi..zaman juga beredar..Umur semakin meningkat mengingatkan bahawa ajal semakin mendekat. Status diri juga sudah bertukar, tidak lagi mengharung ujian hidup seorang diri, bahkan amanah yang dipikul kini dikongsi bersama zauji. Pahit-manis, suka-duka semuanya dikongsi bersama dan matlamatnya adalah untuk meraih redha Allah, insya-Allah..

Peristiwa besar di dalam hidup seorang insan pastinya menyimpan kisah-ceritera sendiri kepada setiap individu itu. Berkahwin, punya anak, punya kereta dan rumah mewah, punya kerjaya hebat serta bergaji tinggi adalah impian majoriti daripada kita. Tidak salah untuk berimpian setinggi langit asalkan impian itu dikawal dan dipimpin di dalam kerangka Tauhid.

Usia perkahwinanku baru mencecah 3 bulan. Seperti biasa, soalan lazim yang diajukan "sudah ber'isi' ke?", "bila nak dapat baby?" dan sewaktu dengannya tidak sunyi memecah gegendang telingaku. Tersenyum sahaja aku mendengar persoalan mereka, lalu jawapan terbaik yang dapat aku berikan, "Mohon doakan kami, masih belum ada rezki".



Suami, Isteri, anak-anak dan harta benda- semuanya adalah ujian dan nikmat dari Allah. Siapa yang tidak mahu anak-anak yang comel? Anak-anak yang soleh/ah yang bakal menjadi aset kita ke syurga Allah? Namun harus difikirkan dengan mendalam apakah kita sudah benar-benar bersedia memikul amanah Allah yakni anak yang dianugerahkan oleh-Nya nanti? Bagaimana cara kita mencorakkan mereka dan apakah bentuk pendidikan yang akan kita berikan kepada mereka kelak?

Tanamkan di dalam benak fikiran bahawa anak-anak yang merupakan amanah Allah ini akan disoal di Akhirat kelak. Terlunaskah amanah yang diberikan ini dengan baik? Allahu Allah..semoga titipan anak yang bakal Engkau kurniakan kelak menjadi wasilah kepada kami untuk terus menjadi hamba-Mu yang bersyukur ya Allah..

Alhamdulillah, inilah sebaik-baik ungkapan, sebaik-baik lafaz. Alhamdulillah kerana Allah memberi izin untukku menikah, mengecap nikmat cinta selepas nikah. Alhamdulillah kerana walaupun aku dan suami berjauhan, kami tetap saling menghormati, memahami dan menyayangi kerana Allah semata. Alhamdulillah atas segala nikmat kerana di sana, masih ramai lagi mereka yang diuji Allah melebihi ujian yang kami terima. 'ala kulli hal, Alhamdulillah Ya Rabb..

Khaulah,
1 Rajab 1433H

Thursday, May 10, 2012

So Soon


Every time I close my eyes I see you in front of me
I still can hear your voice calling out my name
And I remember all the stories you told me
I miss the time you were around (x2)
But I’m so grateful for every moment I spent with you
‘Cause I know life won’t last forever

Chorus:
You went so soon, so soon
You left so soon, so soon
I have to move on ’cause I know it’s been too long
I’ve got to stop the tears, keep my faith and be strong
I’ll try to take it all, even though it’s so hard
I see you in my dreams but when I wake up you are gone
Gone so soon

Night and day, I still feel you are close to me
And I remember you in every prayer that I make
Every single day may you be shaded by His mercy
But life is not the same, and it will never be the same
But I’m so thankful for every memory I shared with you
‘Cause I know this life is not forever

CHORUS
There were days when I had no strength to go on
I felt so weak and I just couldn’t help asking: “Why?”
But I got through all the pain when I truly accepted
That to God we all belong, and to Him we’ll return, ooh

CHORUS
Lyrics: Bara Kherigi, Maher Zain & Mohamed El-Kazaz
Melody & Arrangement: Maher Zain
Mixing: Ronny Lahti

Tuesday, May 1, 2012

Post BERSIH 3.0 Versi Saya

Bismillahi walhamdulillah

Pertama dan selamanya saya merafa'kan setinggi-tinggi syukur kepada Tuhan saya, Allah Rabbul 'Izzati kerana Dia memilih saya untuk berada bersama-sama 300 ribu para demonstran pada 28 April baru-baru ini. Rencana saya pada awalnya adalah kemungkinan tidak dapat turut serta, rupa-rupanya salah. Betapa Allah adalah sebaik-baik Perencana, syukran Allah!

Cerita BERSIH 2.0 masih kekal kukuh di ingatan saya dan teman-teman; terbayang jelas sikap yang kasar dan biadap oleh para polisi negara sendiri..menahan dan memeriksa kandungan isi beg kami seolah-olah kami adalah penjenayah yang benar-benar dikehendaki! Namun alhamdulillah BERSIH 2.0 berjalan dengan jayanya sekali pun ianya dihalang ketat oleh pihak polis.

Pergerakan

Pagi 28 April kami memulakan dengan munajat kepada Yang Maha Esa, memohon dan merayu kepada Dia agar himpunan pada hari tersebut berjalan dengan aman dan lancar. Trauma BERSIH 2.0 masih tidak bisa dipadamkan, maka langkah berhati-hati wajib diambil. Seusai Subuh dan bersarapan, dengan penuh tawakkal kami memulakan langkah kami. Niat kami hanya SATU, menyokong pimpinan kami agar PRU 13 adalah BERSIH dan ADIL, zero KEZALIMAN dan PENIPUAN!

Memarkir kereta di salah sebuah LRT berhampiran, memandangkan sekatan jalan telah dibuat di beberapa jalan utama. Kami bergerak seawal yang mungkin kerana percaturan kami menyatakan bahawa LRT pasti akan dihentikan pada waktu kemuncak.

Mereka berbaju BERSIH!

Usai membeli tiket, kami menunggu LRT tiba. Alangkah terkejutnya kami melihatkan rakan-rakan dari kaum Cina yang begitu bersemangat memakai kemeja T BERSIH dan Anti-Lynas! Sangat cemburu dengan mereka kerana hajat kami untuk berbaju kuning terpaksa dipendamkan atas asbab keselamatan dan hazar. Namun ia bukanlah menjadi penghalang untuk semangat kami mengikuti himpunan ini luntur. Malah kami amat berbangga dengan mereka yang sangat berani dan yakin untuk menghadiri demonstrasi ini.



Kami Tiba Juga Akhirnya..

Alhamdulillah kami tiba juga akhirnya di salah satu tempat yang dicadangkan untuk berhimpun. Telah ramai yang membanjiri rupanya. Dan semangat kami semakin menyala-nyala, tidak sabar untuk bergabung di dalam crowd! Kami mempercepat langkah, mahu mengikuti crowd agar kami tidak ketinggalan dan kemungkinan untuk ditahan oleh pihak polis. 

Pelbagai latar belakang, semua kaum dan semua peringkat usia dapat dilihat pada hari himpunan ini. Masya-Allah malahan mereka yang kurang upaya (baca: berkerusi roda dan cacat penglihatan) juga menyertai BERSIH 3.0 ini! Saya sangat salute dengan mereka, semangat mereka melangkaui daya upaya mereka! Dan saya insaf.



Polis Telah 'Block'!

Dalam semangat melaungkan BERSIH! BERSIH!, secara tiba-tiba datang sekumpulan polis dan mereka telah mengadakan sekatan di beberapa penjuru jalan! Mereka telah melaksanakan tugas mereka, kami biarkan sahaja. Bukankah rakyat Malaysia ini penuh dengan adab sopan? Tiada seorang pun yang cuba melawan apabila polis melakukan sekatan.

Keadaan masih terkawal, tiada pukul-memukul atau cedera-mencederakan. Lebih kurang pukul 12 tengah hari, kami bergegas ke satu lagi kawasan himpunan yang telah pun dihadiri oleh pengasas BERSIH dan beberapa orang pimpinan yang lain. Masa berlalu dan Zuhur hampir menjenguk.

Memandangkan bangunan sekitar semuanya telah dikunci, kami berwudhu' dengan hanya sebotol air mineral! Alhamdulillah betapa kami merasai indahnya Islam..Azan berkumandang, lalu kami dirikan solat Zuhur berjamaah di atas jalan tar, dialas hanya dengan tuala kecil kami sebagai tempat sujud. Kami menggenggam kuat Islam kami, bahawa kewajipan utama ini tidak pernah ada alasan untuk ditinggalkan walau dalam keadaan apa sekali pun. Usai solat, saya dapati beberapa lensa dihalakan ke arah kami terutamaya oleh Non-Muslim, mungkin mereka tidak pernah melihat pemandangan sebegini. Biarlah, semoga mereka diberikan hidayah oleh Allah, merasai manisnya Islam..



BERSIH 3.0 Bermula!

Tepat jam 2 petang, kami kembali bergabung di dalam crowd. Laungan BERSIH! BERSIH! BERSIH PILIHANRAYA!, RAKYAT BANGKIT! dan sebagainya telah dilaungkan dengan penuh semangat oleh pemimpin kami. Betapa rakyat benar-benar telah bangkit! Rakyat bukan bodoh untuk menerima semua penipuan yang telah dimainkan selama ini. 300 ribu rakyat telah membanjiri Kuala Lumpur! Saya berbangga dengan negeri saya, Kedah yang telah datang ke BERSIH dengan 10 buah bas! Subhanallah, semoga Allah mengganjar segala masa, tenaga dan wang ringgit yang telah dikorbankan. Dan saya pasti akan berasa malu jika saya tidak dapat hadir ke BERSIH kerana saya bermukim di sekitar KL, maka tiada alasan untuk saya tidak hadir!




Kami berarak dengan aman dan disulami dengan laungan-laungan keramat BERSIH. Semua demonstran dilihat begitu semangat dan gembira. Alhamdulillah kami melafaz syukur kerana setakat ini tiada kedengaran lagi polis menangkap para demonstran atau melepaskan tear gas atau water canon. Kami berfikir mungkin pada kali ini polis mahu bersikap baik kepada demonstran, bersangka baik kan kami?

Selepas mendengar amanat daripada beberapa orang pemimpin, kami mendapat arahan untuk bersurai. Saya melihat jam tangan saya, pukul 3.50 petang. Oh rasa awal pula demonstrasi tamat. Tetapi tidak mengapa lah, kerana kami telah menunaikan misi kami, harapan kami semoga kerajaan menunaikan 8 tuntutan BERSIH ini. 

Hadiah BERSIH 3.0

Dalam keadaan mahu bersurai, tiba-tiba kedengaran seperti letupan kecil. Rakan saya mengatakan, kemungkinan tear gas telah dilepaskan. Allah..rasa panik tiba-tiba menguasai diri. Rakan saya cepat-cepat meminta saya membasahkan tuala dan menelan garam untuk menghilangkan pedih tear gas. Kami berlari-lari untuk menjauh dari tear gas. Walau asapnya tidak kelihatan, namun pedihnya hanya Allah Yang Maha Tahu..Saya dan mereka berlari-lari, menelan garam dan meminum air tidak henti-henti. Allah..rasa perit, pedih dan sakit sistem pernafasan saya. Merah mata kami, ada yang muntah-muntah, ada yang sudah tidak mampu untuk membuka mata kerana pedih dan ada yang hampir pengsan. Ini yang dialami oleh kami yang jauh jaraknya dari semburan tear gas, tetapi mereka yang dekat jaraknya bagaimana? Allah..saya tidak terbayangkan betapa perit dan pedihnya mereka..Allah jua Yang Maha Tahu..

Rupanya kerajaan mahu memberi sedikit 'hadiah' kepada kami. Mana bisa membiarkan kami pulang dari demonstrasi dengan senyuman bukan? Pasti akan ditinggalkan sedikit 'kenangan' kepada kami. Terima kasih kami ucapkan! 

Saya menyaksikan semua demonstran bantu-membantu semasa kami kepedihan dek tear gas. Saling menghulur garam dan air mineral..Allah..betapa jahatnya kau kerajaan! Sampai hati kau menyeksa marhaen yang tidak berdosa? Anak-anak kecil turut menjadi mangsa tear gas ini..

BERSIH 4.0, mungkinkah?

Selagi 8 tuntutan ini tidak direalisasikan, BERSIH versi 4.0, 5.0 hatta 100.0 sekali pun akan dilaksanakan! Kami tidak mahu menjadi lembu yang dicucuk hidung oleh kerajaan! Kebiadapan dan kezaliman mereka tidak boleh didiamkan lagi! Rakyat Malaysia sudah sangat bersopan melayan kerenah polis-polis Malaysia ini, sehingga kami digelar 'demonstran paling sopan' di dunia. Tetapi kesopanan kami tidak diakui oleh kerajaan, mereka tetap melabel kami sebagai perusuh, perosak keamnan negara!

Tetapi kami tetap tegar. Keadilan tetap akan dituntut biar hingga ke hujung nyawa sekali pun. Kerana Islam itu membawa KEADILAN kepada umatnya. BERSIH 3.0 menjadi saksi kepada dunia hegemoni Najib dan kroni-kroninya bahawa rakyat amat marah dan kesal dengan pimpinan mereka.

Untuk kesekian kalinya, saya mencoret kisah BERSIH ini sebagai legasi buat anak cucu saya nantinya, insya-Allah. Mohon maaf atas keterlanjuran kata dan rasa.

Demonstran lara,
Khaulah