Thursday, December 3, 2015

Perlumbaan Akhirat

Bismillahi walhamdulillah

Meninggalkan dunia blog dalam waktu yang agak lama. Hambatan senarai amanah amat meruntun masa dan kudrat diri yang terkadang masih lemah dan malas. Sedangkan tuntutan kepada gerak kerja Islam ialah mengikuti segala suruhan pemimpin dalam keadaan senang atau susah, rajin atau malas, lapang atau sibuk, berharta atau tidak. Allahu Rabbi..diri ini masih lemah dibaluti hawa nafsu sendiri.

Manusia lewat hari ini berlumba-lumba dalam mencari harta. Ya, tidak dinafikan membuka pintu rezeki itu adalah tuntutan di dalam agama. Membuka pintu rezeki di dalam bidang perniagaan bertambah berkat kerana umum mengetahui bahawa 9/10 daripada rezeki adalah datang daripada perniagaan. Namun, dalam kesibukan kita mencari harta jangan pula diabaikan perlumbaan kita menuju Akhirat. Bekalan ke sana jauh lebih penting untuk dipersiapkan hari ini.

2,3 minggu belakangan ini, kami menerima khabar kematian mengejut mengenai rakan sekerja suami dan seorang pelawak tanahair. Terkejut dan menginsafi diri bahawa kematian itu datang walaupun tanpa sebarang signal. Manusia yang zahirnya bertubuh tegap lagi sihat apabila ajalnya adalah di dalam tidur, maka begitulah yang tertulis untuknya. MashaAllah Tabarokallah! Apabila membayangkan tubuh sendiri di tempat mereka, masih tidak tahu bagaimana nasib diri ini. Amalan apakah yang benar-benar ikhlas dan layak dipersembahkan buat Tuhan?

Ayuh saudara-saudara seagamaku! Kita perbaiki amal ibadah kita. Kita cuba mendirikan solat tepat pada waktunya. Jangan sesekali meninggalkan Al-Quran yang bakal menerangi kubur si pembacanya. Zikrullah biarlah basah di hati dan lidah kita. Sesungguhnya perlumbaan menuju Akhirat lebih dicintai orang-orang soleh dan mereka bersungguh-sungguh dalam melipatgandakan amal ibadah mereka.



Sekian tinta hari ini. Jom tunaikan solat Zuhur.
Wassalam.

Ummu Nafisah
03/12/15

Tuesday, August 25, 2015

Membuka Pintu Rezeki

Bismillahi walhamdulillah

Pernah satu ketika, saya dan suami mengikuti seminar merancang wang. Seminar yang hanya memakan masa setengah hari itu amat berbaloi, alhamdulillah..Tuan Harun Mohd Yusof (Hamdy) menyampaikan seminar dalam suasana yang santai dan menyeronokkan :)

Antara perkara yang kami pelajari ialah bagaimana kita perlu bijak dalam menyimpan wang sehinggakan setiap perbelanjaan WAJIB dicatatkan! Beli gula-gula 20 sen ke, beli aiskrim seringgit ke..kena catat! Kedengaran lucu bukan? Kerana dari situlah biasanya berlaku ketirisan dalam bajet bulanan kita, betul tak?

Selain itu, beberapa perkara yang seharusnya dimiliki oleh generasi muda (baca: sebelum mencapai umur 30 tahun) mengikut prioriti ialah plan takaful, rumah, kereta (second hand dahulu dan dalam kondisi yang baik) dan reserve (contoh: 10% daripada gaji selama 6 bulan). Ini adalah perkara-perkara asas yang seharusnya ada di dalam perancangan kewangan kita.

Wah, nampak macam susah juga nak capai tu..hmm, dalam ekonomi yang semakin menjunam, harga rumah melambung tinggi dan dalam situasi kami yang hanya suami bekerja menyebabkan plan-plan di atas agak sukar untuk dikecapi. Namun, kami yakin kepada rezeki yang Allah sediakan buat kita semua.

Tuan Hamdy juga menceritakan beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk membuka pintu rezeki. Saya yakin ramai di antara kita yang telah didedahkan dengan buku hebat "Mudahnya Menjemput Rezeki" tulisan saudara Fathuri Salleh. MashaAllah tulisan beliau cukup-cukup hebat dan memberi kesedaran nyata kepada saya.

Antara perkara yang menjentik tangkai hati saya selain melazimi sedeqah, solat di awal waktu, solat sunat tahajjud ialah menggunakan kepakaran atau kebolehan yang Allah kurniakan kepada kita seperti memasak, menjahit, mengajar dan lain-lain untuk membuka pintu rezeki. Jadi, marilah kita sama-sama membuka minda, menggilap potensi diri dan berusaha membuka pintu rezeki :)

Rakan bloggers budiman dijemput melayari blog Tuan Hamdy http://rancanghidup.blogspot.com/ dan Facebook saya ataupun Facebook Page saya untuk mengetahui tentang produk-produk kesihatan dan kecantikan yang saya niagakan. Terima Qaseh!


Monday, August 10, 2015

Adinda Umar Sudah Bertemu Jodohnya

Bismillahi walhamdulillah

Rehat yang panjang daripada menulis. Maafkan aku wahai blog, FB dan insta masih mendahului tika ini. Aku lebih suka merakam memori di blog, umpama mencoret di lembar kertas..FB dan insta pula untuk aku update berita terkini dan melihat perkembangan rakan-rakan.

Alhamdulillah setinggi-tinggi syukur kepada Ilahi. Biar pun badai melanda keluarga kami, namun doa yang tidak putus daripada semua pihak akhirnya dimakbulkan Allah. Begitu hebat kuasa DOA! Alhamdulillah, dalam setiap musibah yang berat pada awalnya, telah dileraikan satu-persatu oleh Yang Maha Pengasih. Kegembiraan demi kegembiraan dikurniakan kepada kami sekeluarga, maka nikmat Tuhan yang manakah mahu kamu dustakan?

Selamat datang ahli keluarga baru, anakanda Ziyyad Abdul Haq bin Mohd Shafiq pada 31 Julai 2015, 8.03 pagi. Anakanda kepada Masyitah, adikku yang keempat. Kehadiran orang baru begitu dirai dan mendamaikan setiap jiwa yang memandang. Begitulah lahirnya seorang insan, suci bersih sesuai dengan fitrahnya. Betapa kami mensyukuri akan anugerah zuriat ini.

Seterusnya, kami juga berbesar hati menyambut kehadiran menantu baru Abah dan Mak iaitu isteri kepada adikku yang ketujuh, Muhammad Umar. Masih muda orangnya, baik akhlak dan agamanya, alhamdulillah. Adinda Nurul Fatiah telah selamat bergelar isteri kepada Umar pada tanggal 7 Ogos 2015 dan di akad nikahkan di Bachok, Kelantan. Pernikahan yang penuh sederhana dan barakah insyaAllah. Persiapan yang diuruskan oleh Umar 95% amat membanggakanku sebagai kakak. Ternyata di usianya yang bakal menjejak 21 tahun pada akhir tahun ini telah mematangkan beliau.


Zaman hari ini tidak sama seperti zaman sebelumnya. Generasi Z yang tidak mampu disekat dunia internet mereka amat mudah terpengaruh dengan pelbagai maklumat samada bersifat positif atau negatif. Sebagai ibu bapa yang menitik beratkan pendidikan agama, intai-intailah aktiviti anak-anak anda. Sebaiknya kawallah penggunaan internet di rumah dan jangan membiarkan mereka leka dengan gajet di tangan. Justeru, dalam zaman yang semakin mencabar dalam segala aspek, pernikahan di usia muda adalah digalakkan. Permudahkanlah urusan pernikahan seperti yang dituntut di dalam agama. 

Have a wonderful marriage Umar and Fatiah!
Our prayers are always with you.
Have patience and tolerance, forget not give and takes.
Be nice to your wife as Rasulullah (PBUH) was the pleasant one to his wives.

Ummu Nafisah
Baiti Jannati

Thursday, April 23, 2015

Satu Tahun

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah oksigen masih bisa dihela, karbon dioksida masih bisa dihembus, dengan izinNya. Alhamdulillah semoga mati kita di dalam Iman dan Islam serta mati di dalam perjuangan menegakkan syari'atullah.

Satu tahun yang lalu, aku masih berdua bersama Zauji. Satu tahun hari ini, kami sudah bertiga, alhamdulillah syukur tiada terhingga. Bertiga bermakna bertambah amanah dan tanggungjawab. Mahu menjadi seorang isteri dan ummi solehah di samping tidak meninggalkan amanah kepada masyarakat.

Amani bertudung =)

 Rehlah di Pantai Merdeka

Jaulah ke Gua Kelam, Perlis

Kelam-kabut agak sinonim dengan status seorang ibu muda. Namun, kelam-kabut itu sebenarnya boleh dikawal jika kita bijak mendisiplinkan diri dengan 24 jam sehari yang dipinjamkan kepada kita. Terdapat seorang ibu muda yang tampil menghasilkan sebuah e-book yang menjadi pencetus kepada penyusunan masa yang efektif kepada keluarga dan diri sendiri. Masa untuk luar rutin (non-routine) juga boleh dikecapi dan ianya amat bergantung kepada sikap dan pengurusan masa ibu muda itu sendiri!

Jujurnya terlalu banyak perkara yang ingin dipelajari. Masa semakin menghambat sedang ilmu masih lagi cetek, apatah lagi aplikasi kepada ilmu itu..Allahu Akbar! Semoga masa yang sedikit itu dapat dimanfaatkan sebaiknya, kami memohon dengan amat sangat Ya Rabb! Kami lemah tanpa bimbingan dan hidayahMu. Bantulah kami menjaga masa kami dan jauhkan kami daripada perbuatan yang sia-sia dan merugikan diri kami sendiri :(

Ya, menyingkap tabir satu tahun lalu, menyuntik sedar dan insaf bahawa  Dia yang Maha Agung menghadirkan seorang anak, daripada tiada kepada ada! Allah Maha Agung lagi Maha Berkuasa untuk menghidupkan kita yang telah mati pada Yaumul Mahsyar nanti. Kami beriman Ya Allah, kami menyaksikan kebesaranMu..

Semoga hidup dan mati kita di dalam iman.

Ummu Nafisah
Baiti Jannati

Tuesday, April 7, 2015

Kita Semakin Berusia

Bismillahi walhamdulillah

Syukur kepada Allah atas segala ni'mah. Kami menerima khabar gembira daripada seorang sahabat lama, beliau sudah bergelar bapa kelmarin! Petang kelmarin juga kami terus menuju ke Hospital Seberang Jaya, Pulau Pinang. MashaAllah bersih dan mulus sungguh wajah bayi, matanya sudah pun dibuka, comel sekali! Terkenang saat-saat melahirkan anakanda Amani, setahun yang lalu. Begitu deras waktu berlari..

Kehidupan Normal

Aku kembali kepada kehidupan normal. Tidak lagi bergelar seorang Cikgu. Pasti kenangan 2 bulan lalu akan terus dikenang. Semoga anak didikku sukses dunia akhirat. Kembali menggalas amanah sebagai Pegawai Penyelidik, menyelesaikan tempoh projek berbaki 2 bulan lagi insyaAllah. Apa sahaja pekerjaan yang ditawarkan, aku cuba grab, semoga Allah permudahkan.

GST

1 April 2015 pasti menjadi tarikh keramat semua rakyat Malaysia. Setiap sen yang dikeluarkan pasti akan dicermati. GST menyebabkan keluarnya keluhan daripada sang marhaen yang susah kehidupan mereka. Kami yang dalam golongan biasa-biasa ini juga turut terasa tempiasnya. Semoga pemimpin negara sedar tentang ini. Tidak sama memberi simpati kepada kesusahan rakyat melainkan anda sendiri tidur bersama rakyat dan makan apa yang mereka makan. Kami mencari pemimpin persis Umar Al-Khattab dan Umar Abdul Aziz bukan pemimpin yang mengikis wang rakyat!

Usia Itu Semakin Bertambah

Tahun ini adalah tahun akhir umurku dikepalai angka 2. InsyaAllah jika panjang usia, akan bertukarlah angka 2 kepada angka 3. Ya, hampir 3 dekad hidup di dunia. Allahu Akbar! Risau sekali dengan amal ibadat yang masih lompang, sedikit sekali amalan sunat dan bacaan Al-Quran. Ramadhan bakal tiba, semoga kita semua dipanjangkan usia untuk bertemu bulan yang dirindui itu. 

Mendengar khabar rakan-rakan yang sudah punya zuriat amat menggembirakan hati. Begitu kami melihat anak membesar amat membahagiakan, namun jangan dilupa itulah tandanya usia kita makin meningkat! Lalu betulkan kembali misi dan visi kita. Jadikan dunia sebagai jambatan akhirat. Sujud banyak-banyak di dunia agar tidak sesal di akhirat :(

Sekadar itu dahulu.
Jumpa di entri seterusnya insyaAllah.

Ummu Nafisah
Baiti Jannati

Wednesday, January 28, 2015

Amanah Baru

Bismillahi walhamdulillah


Teringat doa saya kepada Dia, antara menjadi seorang pendidik dan penuntut ilmu. Jika antara keduanya yang Allah datangkan dahulu, saya terima dengan penuh kesyukuran. Allah sudah menjawab doa saya, hambaNya yang sangat dhaif ini. Tiada seindah kata melainkan Alhamdulillah. Janji saya kepada Allah dan diri, insyaAllah saya akan menggalas amanah ini dengan sehabis baik.

Allah bersama sangkaan hambaNya. Sungguh bertuah rasa diri, Allah hadirkan insan-insan soleh solehah dari dulu hingga kini. Tidak terhitung nikmatNya, azamku mahu menjadi hamba Allah yang lebih taat dan lebih cinta. Terimalah aku ya Allah..

Amanah baru. Sekali lagi cita-cita ini ditunaikan oleh Yang Maha Esa, alhamdulillah..

PhD bagaimana? InsyaAllah PhD tidak dikesampingkan, azam itu akan ditunaikan kelak insyaAllah. Izinkanku berkhidmat kepada anak bangsa barang waktu. PhD yang penuh cabaran itu harus dipersiapkan bekalannya dahulu.

Sungguh, aku bangga digelar penuntut ilmu! Aku bangga menjadi sang pencari ilmu dan aku bangga berada di kalangan mereka yang mendidik dan dididik. Alhamdulillah Ya Rabb!

Tuesday, January 6, 2015

2015; Masa Semakin Suntuk

Bismillahi walhamdulillah

Memulakan kalam bicara dengan memuji Allah SWT dan berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Alhamdulillah kita baru usai menyambut kelahiran baginda SAW pada hari Sabtu yang lalu. Semoga bertambah lagi kecintaan kepada Allah dan Rasulullah, melebihi cinta kepada diri sendiri, keluarga dan harta benda kita.

Sesuatu yang sukar untuk dilalui apabila saudara-saudara kita ditimpa musibah banjir pada Disember 2014 yang lalu. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Alhamdulillah Tabarokallah atas keprihatinan rakyat Malaysia yang tidak lokek menghulurkan sumbangan, biarpun kecil tetapi kita harapkan ianya dapat menjadi amal jariah kita di Akhirat kelak.

Mini Tsunami, ada yang menyebutnya begitu, menggambarkan suasana pasca banjir yang dahsyat terutamanya di Kuala Krai dan Tanah Merah, Kelantan. Allahu Akbar! Hanya kepada Allah disandarkan segala harapan dan doa. Mereka menjadi insan-insan terpilih untuk diuji dengan kehilangan tempat tinggal dan harta benda. Allahu Allah..kita sendiri pasti tidak menanggung dugaan yang berat ini. Tetapi indahnya menjadi seorang mukmin kerana orang mukmin itu sentiasa positif dan menerima segala Qadha' dan Qadar Allah dengan tenang dan redha. Kita mendoakan semoga semua mangsa banjir sabar dan redha atas ujian yang menimpa mereka.

2015 - Macam Tak Percaya?

Subhanallah, setelah tahun Hijri menjelma kepada 1436H, kini tahun Masihi pula sudah bergerak ke angka 2015! Macam tak percaya? Percayalah, dan sesungguhnya masa semakin laju berputar meninggalkan kita yang masih lagi lalai dan leka. Astaghfirullah..

Ada senarai azam yang mahu dilaksanakan, semoga azam ini selari dengan redha Allah hendaknya. Masa semakin suntuk! Umur semakin bertambah sedangkan amal ibadah...? Muhasabah kembali wahai diri..

Alhamdulillah diizinkan Allah mengecap nikmat sebagai isteri genap 3 tahun dan ibu kepada Nafisah Amani selama 9 bulan 2 minggu, Allahu Akbar! Sudah tertunaikah hak aku kepada suami dan anak dengan baik? Aku memohon Engkau memberikanku kekuatan dan kesabaran dalam memikul amanah ini Ya Allah..





Syukur juga dapat berjinak-jinak dengan perniagaan makanan sunnah Qaseh Gold, semoga Allah redha akan perniagaan ini. Menceburi bidang perniagaan secara sambilan kerana ingin mengambil keberkatan dalam berniaga dan mengikut sunnah Rasul SAW.

Seterusnya adalah untuk fokus kepada PhD insyaAllah. Sungguh berat mahu menyebut ingin melanjutkan pengajian ke peringkat PhD kerana memikirkan tanggungjawab dalam dunia akademik yang mencabar, tetapi suami dan orang sekeliling sentiasa memberikan kata-kata semangat untuk menyambung pengajian. InsyaAllah dengan diiringi doa mereka dan restu dari Allah, aku akan cuba yang terbaik dalam langkah menuntut ilmu ke peringkat tertinggi.

Langkah ini jangan lelah, tuntutlah ilmu Allah walau payah..

Ummu Nafisah
Baiti Jannati

Thursday, December 18, 2014

Jaga-jaga Fitnah Siber

Bismillahi walhamdulillah

Nampaknya sudah bersawang benar LTC saya ini. Hmm, impak FB dan kini Instagram pula \0/

Alhamdulillah'ala kulli ni'mah. Our Amani turns 9mo today! Terima kasih ya Allah atas amanah ini. Bantulah kami mencorakkan anakanda kami menjadi hambaMu yang solehah, mendukung syari'atMu.

**Fitnah Siber**

Sejak meletupnya Zaman FB pada awal 2012, saya juga turut tidak ketinggalan menyertai facebookers yang lain. Pada awalnya agak janggal, melihat semua orang bercerita hal peribadi yang sepatutnya hanya disimpan dalam kotak diari masing-masing. Namun, generasi Y dan Z tidak begitu. Ternyata, Zuckerberg telah berjaya meracuni kita semua untuk terus ketagihan ber'alam maya'.

Saya kemudian perasan gejala 'Selfie' pula melanda dan menjadi-jadi pada lewat 2013 jika tak salah saya. Mungkin lebih awal kerana saya juga jenis yang ketinggalan train :p
Ber'selfie' sekarang bukan lagi satu kepelikan tetapi satu kebanggaan? Allahu Allah, semoga Engkau lindungi kami daripada penyakit 'selfie' ini. Ber'selfie' untuk tatapan diri dan keluarga sudah memadai rasanya kan?

Kenapa saya katakan Fitnah Siber? Zaman canggih sekarang sangat cepat berlakunya 'viral'. Semua perkara nak di'viral'kan, macam virus hehe..mula-mula dulu tak faham apa itu viral? Lama-lama faham sendiri (sebab malas nak belek maksud dia), viral=virus. Secepat kilat tersebar! Artis itu ini, buat itu ini, pemimpin parti buat itu ini dan macam-macam perkara boleh diviralkan dengan sangat cepat! Allah..nampak tak dahsyatnya fitnah siber?

Keburukannya sangat banyak. Jadilah permusuhan, umpatan, dan banyak lagi perlakuan dosa yang lain. Sesungguhnya kita sebagai manusia yang lemah sentiasalah meminta kepada Allah agar tidak terjebak dengan fitnah siber ini.

Bermu'amalahlah berlandaskan syari'at. Berbisnes di alam maya juga perlu bersyari'at. Sebenarnya banyak perkara positif yang saya lihat dan dapat di alam maya, Alhamdulillah. Semoga Allah memberikan pahala berganda kepada insan-insan yang sentiasa menyebarkan aura positif serta berdakwah di alam maya. Sebagai Muslim, kita harus bijak bertindak walau di mana sahaja kita berada. Nak elak daripada ber'alam maya' mungkin tidak kerana inilah zaman kita. Nak menghalang adik-adik kita yang baru memasuki alam remaja untuk tidak memiliki smart phone, tidak mungkin kerana mereka hidup di zaman siber. Maka, didiklah mereka sesuai dengan zamannya. Sentiasalah memohon petunjuk dan taufiqNya agar kita semua dijauhkan daripada fitnah dunia dan fitnah Dajjal.

Allahu Allah..golongkanlah kami dalam kalangan hamba-Mu yang solehin dan muttaqin. Ampunkan kami yang sering lalai dan sering melakukan maksiat kepadaMu.

Ummu Nafisah
Baiti Jannati

Wednesday, August 13, 2014

Half Way 2014

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah atas helaan nafas, atas nikmat Iman, Islam dan usia. Sanah helwah Zauji aka Abu Nafisah atas 28 tahun usia di dunia ini. Teruslah membimbing Umi dan Amani menuju redha Allah.

Masa amat terbatas. Umi mencuri sedikit waktu usai menyiapkan write up sebentar tadi. Umi akan menghadap spreadsheet yang agak memeningkan mata sebentar nanti. Alhamdulillah atas izin Allah Umi diterima bekerja sebagai Pegawai Penyelidik di USM. Amanah yang besar bertambah. Amanah kepada Abi dan Amani tidak boleh dikesampingkan. Terkadang ada penat, tertekan dan mahu putus asa. Lantas Umi beristighfar, mengingat kembali tujuan asal Umi bekerja dan mereflaksikan kepada Mak Umi yang sehingga hari ini masih bekerja. Mak kadang kala mengantuk di sekolah dek terpaksa berjaga malam menjaga anak-anak Mak Lang (adik Umi). Semoga Allah mengganjar Mak dengan ganjaran terbaik yakni SYURGA!

Sudah lebih separuh penggal tahun 2014. Negara tercinta kita tidak lari dengan pelbagai kisah suka duka. Sebelum Umi lahirkan Amani, kita semua dikejutkan dengan kehilangan pesawat MH370 sehingga hari ini. Kemudian dalam keadaan saudara-saudara kita di Gaza dibantai hebat oleh Zionis laknatullah, Malaysia sekali lagi dikejutkan dari mimpi indah tentang terhempasnya pesawat MH17. Allah, berganda kesedihan sebagai umat Islam dan sebagai rakyat Malaysia. 

Saudara-saudara kami di Gaza, mereka sudah dijanjikan syurga insyaAllah. Kita tidak mampu berada di kedudukan mereka. Lalu apa usaha kita? Mari memboikot barangan yang dikeluarkan oleh Yahudi. Boikot dengan ilmu, bukan dengan emosi melulu. Matlamat kita adalah untuk menjatuhkan ekonomi mereka, biar patah kaki mereka. Ada yang mengatakan boikot kita tidak memberi kesan pun kepada ekonomi mereka kerana mereka merupakan peneraju ekonomi dunia. Namun imbaslah kembali kisah seekor burung yang cuba memadamkan api besar yang mahu membakar Nabi Ibrahim a.s. Apabila ditanya kenapa engkau yang hanya mempunyai paruh kecil mahu memadamkan api wahai burung? Lalu jawab burung, aku tidak mahu disoal Allah di Hari Kiamat kelak, apa usahamu ketika melihat Nabiku dibakar? Nah, inilah usaha kita, biar nampak kecil dan seolah tiada kesan tetapi kita ada jawapan di hadapan Allah kelak bahawa usaha ini kita lakukan untuk membantu saudara-saudara kita di Gaza.

Kisah pembantaian umat Islam tidak sepi pada setiap zaman. Namun kita yakin bahawa Islam pasti akan menang! Menghalakan teropong kepada Malaysia kembali; kini hangat mengenai isu MB Selangor. Pelbagai spekulasi timbul namun saya secara peribadi menyokong kenyataan yang dikeluarkan oleh Tuan Presiden Tn Guru Hj Hadi Awang dan Majlis Syura. Sebagai ahli di bawah, kita wajib taat dan wala' kepada pemimpin kita. Fahami erti wala' dengan sebenarnya. Jangan ringankan tangan kalian untuk menyebarkan fitnah di alam maya (baca: facebook/twitter/dll) walhal kita tiada fakta atau bukti mengenainya. Nampak remeh tetapi tanpa sedar kita turut terperangkap dalam perang siber ini, na'uzubillah!

Semoga Allah memelihara Gaza. Semoga Allah menghindarkan kita daripada fitnah dunia dan semoga terlerai segala kekusutan dan krisis MB Selangor. 

Dari Irbadh bin Sariyah r.a, katanya : Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw akan satu nasihat yang menggentarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, ‘Ya Rasulullah, seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali, maka berilah pesanan kepada kami.
Lalu Baginda saw bersabda, “Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba.
Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan Sunnah ku dan sunnah para Khulafa Ar-Rasyidin Al-Mahdiyin (Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali r.a) dan gigitlah sunnah-sunnah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baharu (bid’ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid’ah itu sesat.” (Riwayat Abu Daud dan At-Tirmidzi)

Ummu Nafisah
Baiti Jannati