Thursday, December 15, 2011

|Edensor dan Enigma|



Sebulan Edensor (buah tangan ketiga Andrea Hirata selepas Sang Pemimpi) berada di tangan saya. Dipesan kepada Si Arai saya yang kedua, Hajrun yang kini sedang menikmati mimpi usia remajanya di Misra, tanah gedung ilmu juga Ardhul Kinanah yang saban lama saya juga rinduinya. Ah, sungguh saya dengki tahap 100 darjah Celcius!

Saya masih lagi mengingati ucap-kata semangat Si Arai nombor satu merangkap Adik Burung Kiwi saya, “Bacalah Edensor, serius best! Super best!” Oh, sudah lama sekali beliau menggesa saya untuk menikmati Edensor, namun baru hari ini dapat saya mengkulitinya. Terus laju saya menteks kepada beliau akan tamatnya pengembaraan saya bersama Edensor.

Terkagum-kagum saya dengan Andrea Hirata (AH). Jika dapat saya bertemu dengannya, ingin saya mengucap tahniah, tidak tahu bagaimana mahu merakam apresiasi saya kepada beliau. Patutlah, Si Arai 1 dan Si Arai 2 saya tak habis-habis keterujaan mereka dengan Edensor, dan saya juga pada hari ini turut mengakuinya!

Saya mendapati kata-kata saya sekarang terbau-bau kata-kata sang saudagar mimpi! Ah, tersihir sudah saya dengan AH! Sekali lagi kepala ini mengangguk lagak seekor burung belatuk yang mengangguk-angguk tika menggerudi batang pokok atau laksana anak-anak murid sekolah rendah berwajah polos mengangguk, mengiyakan setiap arahan yang diberikan oleh sang pendidik.

Gracias Seňor AH! AH membuka mata, minda dan jiwa saya bahawa setiap apa pun yang terjadi di dunia ini bukanlah hanya kebetulan. Bahkan setiap kejadian itu sudah ditetapkan ianya akan berlaku seperti yang sudah tertulis di Lauh Mahfuz. Ianya termasuk dalam Rukun Iman yang keenam, Beriman dengan Qadha’ dan Qadar.

Merentasi segenap lingkaran benua Eropah dengan tujahan cabaran yang jika difikir kembali dengan akal waras, pasti tidak bisa ditempuh oleh dua orang anak Melayu, yang tidak biasa dengan pertukaran musim di negeri atas angin itu..

Tetapi itulah kawan, hanya berbekalkan mimpi yang sentiasa mengasak dan memahat di jiwa, Tuhan mengizinkan memeluk mimpi-mimpi kita. Subhanallah, Maha Suci Allah yang memakbulkan segala impian, mimpi dan cita-cita kita!

Setiap kali ber’Amazing Race’ dengan mozek kehidupan Ikal dan Arai, hati dan jiwa saya membisikkan kekaguman atas semangat luar biasa mereka. Betapa mereka, hanya anak Melayu yang bermimpi pada zaman kecil mereka bisa meraih dan menikmati mimpi mereka.

Edensor-sentuhannya meninggalkan pelbagai rasa. AH hebat berkarya, mengadun segala warna rasa di dalamnya dan ada masanya mahu berguling-guling menahan tawa dengan unsur humor yang mengusik jiwa. Pada masa lainnya, meriding bulu roma seolah-olah spirit ini turut terangkat bersama-sama dengan mereka. Dan pada ketika yang lain pula, mahu tumpah air mata mengkagumi persahabatan tahap ithar di antara Ikal dan Arai!

Segala gelagat dan keletah mereka bersama teman-teman Sorbonne digubah indah, sehingga saya juga turut teruja menginginkan teman-teman seperti mereka. Tidak menyangka, idea gila Ikal-Arai turut mengheret teman-temannya ber’backpackers’ mengelilingi benua Eropah!

Sudah kehabisan kata untuk menggambarkan keseronokan mengikuti pengembaraan Ikal dan Arai di dalam Edensor. Sejak menatap judul novel ini, sudah tidak sabar ingin mengetahui apakah Edensor? Oh rupanya Edensor adalah nama sebuah desa, Desa Edensor yang digambarkan keindahannya di dalam sebuah novel lusuh pemberian A Ling, jantung hati Ikal. Dan epilog yang tidak terdugakan, Ikal dipeluk sekali mimpinya- beliau benar-benar menjejakkan kaki di Edensor! Subhanallah, Maha Suci Allah atas setiap kurniaan-Nya kepada perjalanan hamba-hamba-Nya..


Enigma

Terhenti nafas seketika tika mata ini terhenti di Mozek 34 pengembaraan AH. Tertinta di situ Enigma. Enigma- ianya menyamai nama usrah saya. Lantas kerinduan kepada mereka menerpa. Ah Enigma, betapa saya merindui kalian, teramatnya! Terkenang-kenang saat kita berusrah, di surau mahallah, di tasik Maimunah, di air terjun indah Panching juga bersantai-santai di warung Pak Lah roti canai atau di kedai-kedai makan di jajahan bumi Kuantan itu.


Sesungguhnya kalian benar-benar enigma! Daripada kalian, aku mempelajari banyak perkara dan satu hal yang paling aku belajar adalah berani! Ya, berani dalam segala hal termasuk dalam bermimpi!

Terima kasih Enigmaku! Kalian telah berada di tempat yang istimewa di dalam relung hati ini. Di mana pun kalian, sedang apa pun kalian sekarang, doaku sebagai sahabat, kakak juga teman; semoga Allah sentiasa menjaga, merahmati dan melimpahkan kejayaan kepada kalian di dunia dan akhirat. Tintaan apresiasi tidak akan cukup untuk dipersembahkan buat kalian. Uhibbukunna Fillah!

Sunday, December 11, 2011

Muhasabah

Bismillahi walhamdulillah

Semakin sukar untuk menguntai kata, takut untuk menulis juga ada kerana atas setiap perkataan mahu pun tulisan kita akan diuji oleh Allah. Mohon taufiq dan hidayah-Nya agar setiap bait yang tercatat mengundang saham pahala, amin Ya Rabbi..

Masa terlalu laju berputar. Muharram 1433H sudah merangkak ke hari 16. Sesungguhnya hari-hari yang berlalu akan menjadi saksi kepada kita di Akhirat kelak. Satu hari adalah mewakili satu saksi! Allahu Allah, bayangkanlah setahun menyamai 365 hari, maka akan ada 365 saksi buat segala amal perlakuan sepanjang hidup kita. Itu baru satu hari, bagaimana dengan usia kita di dunia ini? Jika kita dipinjam Allah dengan usia 60 tahun dalam melalui sebuah kehidupan di dunia ini, maka hitunglah 60x365 hari..Allahu Akbar! Takut dan malunya untuk berjumpa Allah..

Kadang kala dalam melalui sehari-hari dalam kehidupan kita, kita sering kali dilalaikan dengan kenikmatan dunia. Tanpa kita sedar atau tidak, kita telah termasuk dalam golongan yang lalai! Na'uzubillah! Hitungkan kembali aktiviti seharian kita, berapa jam yang diperuntukkan untuk solat, membaca dan mentadabbur Al-Qur'an, berzikir, bersadaqah dan segala amal ibadah yang lain? Adakah masa kita majoritinya dihabiskan dengan ber'facebook'ing? Atau menonton drama Korea? Atau berborak-borak kosong tanpa tujuan? Atau ber'window shopping'?

Persoalan-persoalan di atas terlontar buat diri yang menulis ini juga. Rasa sangat tidak layak bergelar hamba-Nya. Setiap saat memohon ampun dari-Nya tetapi pada saat yang lain, kembali melakukan dosa. Astaghfirullahal'azhim..hamba-Mu yang berdosa ini memohon ampunan-Mu ya Rabbi..

Road to PRU-13

Malaysia sedang sibuk sekarang. Sibuk dalam fatrah menuju Pilihan Raya Umum ke-13. Ada ura-ura mengatakan PRU-13 sudah tidak berapa lama sahaja lagi. Allahu a'lam, Allah jua yang Maha Mengetahui bila terjadinya PRU-13 nanti. 

Sebagai rakyat Malaysia, atau yang tepatnya sebagai hamba Allah, tugas kita adalah terus taqarrub dengan-Nya. Setiap orang bisa sahaja berkata itu-ini, mengalir bak air menyebut ayat Al-Qur'an juga hadith-hadith, tetapi soal IKHLAS dan TAQWA itu hanya dalam pengetahuan Allah Ta'ala. Jika hati tidak bersih, tiada gunanya kata-kata manis yang dikeluarkan, bahkan dikhuatiri kata-kata kita nantinya mengundang kemurkaan Allah, na'uzubillah!

Saya menyaksikan dari tahun ke tahun, manusia atau secara khususnya rakyat Malaysia, sudah tidak lagi takut dan malu kepada Allah. Allahu Akbar! Fitnah seolah-olah sudah menjadi darah daging, rasuah dan riba apatah lagi, seolah-olah lupa bahawa barangsiapa yang memakan riba seperti mengisytiharkan perang kepada Allah dan Rasul-Nya?

Pembangunan diutamakan, kapitalisme pula diagungkan. Rakyat yang miskin terus miskin, yang kaya terus-terusan kaya! Benarlah Allah berfirman bahawa dunia ini adalah hanya mainan dan tipu daya bagi manusia. Malangnya segelintir manusia ini masih tidak nampak salah mereka, masih mendabik dada bahawa merekalah yang berjasa, merekalah yang 'memberi makan' kepada orang-orang miskin.

Tersayat hati saya apabila baru-baru ini tersebar luas di laman Facebook juga blog-blog akan satu "Sembang Rakyat" yang terang-terangan menghina Islam! Astaghfirullah, sudah menjadi apakah anda wahai manusia? Anda sedang menghina dan memperlekehkan hukum Allah! Anda fikir hukum Allah adalah barang mainan? Anda fikir hukum Allah boleh dibuat bahan senda gurau dan tawa ria? Saya tidak tahu apa yang ada di dalam fikiran anda tetapi saya mahu anda sedar bahawa anda telah melakukan dosa dengan menghina hukum Allah..Saya mohon agar kita sama-sama bertaubat di atas segala dosa yang telah kita lakukan samada dengan sedar atau tidak.

Dunia akhir zaman, semakin saya takut untuk melaluinya. Pelbagai ragam manusia dapat disaksikan, masing-masing lebih cintakan dunia berbanding akhirat. Berlumba-lumba dalam mengejar kemewahan dan bersaingan dalam meletakkan diri sebagai orang yang paling kaya, sebagai orang yang paling berpengaruh dan sebagai orang yang paling berkuasa! Allahu Allah, takutnya aku untuk berada di dalam dunia akhir zaman ini. Pimpinlah aku, thabatkanlah aku di dalam perjuangan menegakkan Islam dan meruntuhkan kebatilan dan Engkau berikanlah kemenangan kepada Islam di tanah airku sebagaimana Engkau mengizinkan Justice & Freedom Party menang di Mesir, amin Ya Rabbal 'alamin..

Sunday, November 27, 2011

Devotees^Berjalan Tanpa Henti

Bekerja Keras!


Bismillahi walhamdulillah

Manusia sering sahaja merungut, tidak cukup 24 jam sehari katanya..Lalu, mahu berapa jam sehari? 48 jam? 72 jam? Rasanya jika diberikan 100 jam sehari pun pasti tak cukup juga jika masa itu tidak diurus dengan baik.

Acap kali kita sering bercakap tentang masa, diperingatkan tentang masa, membaca tentang masa dan kalamullah juga menyebut tentang MASA dengan banyaknya! Masya-Allah, masih tidak malukah kita dengan Allah? Nampak sangat kita yang masih tidak bijak menguruskan masa yang berkualiti dalam hidup kita.

Diskusi bersama rakan-rakan sekelasku petang tadi, Sya juga Nadia menerbitkan rasa insaf di hati ini. Kami sama-sama berkongsi rasa, meluahkan beban yang dipikul pada semester kali ini. Rupanya bukan aku sahaja merasakan beban ini, mereka juga turut merasainya. Benarlah, beban perasaan itu jika diluahkan kepada insan senasib, rasa kurang sedikit tekanannya, Alhamdulillah..

Bukan mahu merungut apatah lagi menyesali dengan perjalanan Master kami, tetapi dengan perkongsian rasa petang tadi memuhasabahkan diri kami bahawa nilai Master itu amat tinggi, amat-teramatnya! Kami belajar untuk berkorban, kami belajar untuk keras kepada diri sendiri, kami belajar untuk meninggikan disiplin kami, kami belajar untuk melakukan banyak tugasan dalam satu masa dan kami belajar erti tingginya nilai ilmu di peringkat Sarjana kami..

Susahkah menyambung pengajian dalam peringkat Master ni? Jawapan aku susah jika kita tidak pandai mengurus masa kita dengan berkualiti dan efektif. Insan-insan hebat yang berjaya adalah mereka yang tahu menghargai masa, pandai mengurus masa dan tidak menangguhkan kerja!

Alhamdulillah, aku baru sahaja menamatkan marathon “Bila Pintu Hati Terbuka” tulisan perjalanan PhD insan hebat, Dr Ridzwan Bakar. Subhanallah, memang hebat! Kalian wajib membacanya, amat mengesankan di jiwa dan amat menginsafkan. Semoga Allah rahmati beliau dengan ilmu yang beliau miliki.

Dr. Ridzwan Bakar sebenarnya tidak perlu pun menyambung pelajaran beliau jika beliau mahu. Gaji yang diterima lebih daripada 4 angka pada setiap bulan, mampu dan amat mampu menyara hidup beliau dan keluarganya, insya-Allah. Akan tetapi kecintaan beliau kepada ilmu Allah lah yang mendorong dan memasakkan niat suci ini sehingga melayakkan beliau menerima gelaran Dr. dan sebagai graduan pertama DBA!

Sungguh aku teruja dan kagum dengan semangat kuat beliau. Terpandang keratan artikel di dinding port studi aku, “Generasi akan datang perlu percaya dengan kerja keras dan tidak berputus asa. Mereka mesti bekerja keras untuk menjadikan sesuatu yang mustahil itu menjadi kenyataan.” Inilah kata-kata azimat seorang remaja Pakistan, Ibrahim Shahid yang berjaya memperoleh 23A dalam O Level beliau!

Seperti ditusuk anak panah dan ditebak dengan tombak! Allahu Allah, bantulah hamba-Mu untuk ITQAN dan amanah dalam menuntut ilmu-Mu ini..


Monday, November 21, 2011

Menginjak Tanah Serambi Makkah

Bismillahi walhamdulillah

"Nekadnya Fizah!" housemate-ku menyuarakan rasa kehairanan apabila keputusan adhoc dan sedikit 'gila' mungkin aku ambil pada hari Sabtu petang yang lalu.

Aku hanya senyum. "Kite nak gamble je ni, kalau ada tiket, kite pegi lah Kelantan, kalau xde, kite balik rumah.." selamba aku menjawab.

Selepas Asar, aku memulakan langkah ke Mid Valley, mencari sedikit buah tangan buat bakal pengantin. Bismillah, ya Allah perkenankanlah segala perjalananku pada hari ini. Rupanya best juga meronggeng seorang diri ini, rasa bebas! Alhamdulillah..

Wajah-wajah ikon 'backpackers' menyinggah di tubir mata. Seakan merasakan mereka turut bersamaku dalam pengembaraan soloku ini. Benarlah apa yang kalian katakan, menjadi seorang backpacker amat mengujakan dan mengghairahkan! Diri terasa benar-benar seorang musafir, menterjemahkan nilai pemusafiran sebenar di dunia fana ini.

Menikmati ayat-ayat manzhuroh-Nya (adik burung kiwi, 2011)~ anda benar adinda! Dengan berkelana, diri terasa lebih kerdil, diri terasa lebih hina, ilmu terasa lagi cetek! Allahu Allah, mahu mengembara ke seluruh dunia ciptaan-Nya ini. 
Berjiwalah seluas langit! (Hajrun, 2011)~ adinda yang sering saya tersuntik dengan semangat kuatnya! Adinda yang bakal berangkat ke bumi Anbiya' esok hari, sungguh saya dengki! Adinda ini banyak sekali jasanya kepada saya terutama dalam hal-hal penjagaan Umar saya. Ya Allah, jagalah adik saya walau di mana sahaja dia berada. 
Ada seorang lagi ikon backpacker saya, Ukhti Amirah yang kini sudah pun bergelar isteri =), alhamdulillah..Agenda adhoc, pantas dan berani milik dia. Saya kagum dengan adinda yang seorang ini, rasanya tak pernah lagi berjumpa dengan insan se-eksotik beliau. Maaf  Wa deh, ini adalah apresiasi kakanda kepadamu =), kanda masukkan Wa dalam list qudwah kanda, boleh kan?
Menyambung kembara soloku di bumi jajahan Tuan Guru Nik Abdul Nik Mat ini. Alhamdulillah selamat jua aku tiba. Terpaksa menyusahkan sahabat baik, Su dengan menjemputku di Terminal Bas Kota Bharu. Pertama kali ke rumah Su, sangat gembira dan bersyukur. Satu hal yang aku sukai apabila bertandang ke rumah sahabat-sahabat di Kelantan ini adalah struktur rumah mereka yang besar, luas dan cantik! "Kemas dan cantik rumah Su, senang kalau nak buat kenduri adhoc", aku bercanda.

Su bekerja hari ini. Jadi Su menghantarku ke terminal kembali, aku akan menaiki bas ke Pasir Puteh. Syukran Su, budi baikmu hanya Allah sahaja yang dapat membalasnya. Geng kembaraku akan disertai oleh Pacah! Adik aku yang seorang ini memang cool dan sokmo senyum =), maaf deh Pacah, akak pinjam awak seharian demi menghadiri walimah Kak Ayu, semoga Allah merahmatimu adinda!

Kasihan juga kepada Pacah, rumah beliau di Rantau Panjang, agak jauh nak ke KB, kemudian nak ke Pasir Puteh pula. Kata Pacah, "xpe kak, bukan selalu akak datang sini", oh terima kasih adik, very glad to hear it! Dalam proses menunggu Pacah, sempat lagi aku beramah mesra dengan dua orang Mak Cik di terminal bas ini. Kagumku dengan warga Kelantan, mesra, ramah, suka senyum dan sopan.

"Uniknya ore Klate dan atmosphere nya, saya semakin ngerti sekarang :)"-aku text kepada adik burung kiwi. Keunikan mereka sukar untuk aku tafsirkan, dalam satu kata dapat aku nukilkan sebagai ASLI. Ya, segalanya adalah asli; rakyatnya, bangunannya, budayanya, segalanya! Ah, jatuh cinta aku dibuatnya!

Orang yang ditunggu tiba juga akhirnya, alhamdulillah. Lalu bergegas kami mendapatkan bas tempatan bernombor 47 untuk ke Pasir Puteh. Hujan renyai-renyai mengiringi pemergian kami. Satu jam lebih juga perjalanan kami. Sambil menikmati bun sedap, aku berbual-bual dengan Pacah. Ah, manisnya rasa kenangan ini, menikmati bun, berbual-bual ceria, di dalam bus dan di dalam hujan =) {rasa macam dalam alam fantasi}

Alhamdulillah kami selamat sampai di pekan Pasir Puteh. Mengerahkan sel neuronku untuk bertindak selanjutnya. Lalu kami mendapatkan teksi, menunjukkan kad kahwin Ayu untuk bertanyakan alamat kepada Pak Cik teksi. Pak Cik teksi rupanya dijemput juga ke walimah Ayu. Alhamdulillah, lafaz kami. Gembira sekali, rasanya inilah pengalaman terindah dan pertama kali ke majlis kenduri menaiki teksi! Nikmatinya wahai diri =)

Akhirnya sampai jua kaki ini di rumah sahabat baikku, Idayu. Subhanallah, Ayu cantik sekali! Layaknya seorang pengantin dihias cantik pada hari bersejarahnya. Aktiviti lazim terus dilaksanakan; 'pukul' gambar di setiap pemandangan cantik yang dirasakan perlu berada dalam kamera handphone-ku. Berborak-borak dengan pengantin, menikmati juadah, bersolat dan akhirnya kami menunggu ketibaan si pengantin lelaki.

Hujan terus-terusan mencurah bumi Pasir Puteh ini. Pengantin lelaki tiba jua, alhamdulillah. Segak kedua-dua mempelai dalam persalinan Peach, barakallah, doa kami. Setelah puas bergambar dengan pengantin, kami mohon undur diri. Jam sudah merangkak ke angka 4 petang dan aku harus mengejar waktu dan sekali lagi gamble untuk mencari tiket ke KL pada malam ini juga!

Sekali lagi Pacah terpaksa disusahkan, huhu maaf Pacah deh, hanya Pacah saja yang akak nampak sebagai mangsa sekarang :)..Pacah yang cool dan sokmo senyum amat meraikan aku, juga familinya, alhamdulillah. Semoga Allah berkati keluarga ini. Kami ke Rantau Panjang dengan kereta Pesona ayah Pacah sambil layan IKIM.fm..macam tau-tau je DJ ni, pandai memutar lagu favourite-ku, antaranya adalah "Waiting For Your Call" dan "Hamba-Mu"..

Sebelum sampai ke rumah Pacah, ayahnya singgah di terminal Rantau Panjang. Terus sahaja ke kaunter, mencari tiket ke KL pada malam ini. Alhamdulillah ada! 8.30 mlm, Rantau Panjang-KL, syukran ya Allah! Rasa Allah amat memudahkan musafir soloku ini. Kemudian berehat seketika dan makan di rumah besar Pacah, alhamdulillah tidak berhenti syukurku kepada-Mu Ilahi..

Masa berangkat tiba jua. Baiknya ibu ayah Pacah, menghantarku hingga ke terminal bas. Rasa macam Mak dan Abah pulak, yang sokmo hantar aku sampai aku nak naik bas..Tidak terhitung kebaikan mereka buatku, hanya Allah jua yang layak mengganjarnya. Aku salam dan peluk ibu Pacah dan Pacah. Hingga ketemu lagi adindaku, syukran for everything! Very happy to have you as my accompany =)

Next destination?

Hidup ini adalah siri-siri kembara..Mengembaralah, kau akan dapati banyak sekali ibrah dan kisah yang dapat kau tinta dalam diari hidupmu kerana hakikat hidup seorang insan itu adalah seorang MUSAFIR dan pulangnya hanya ke negeri abadi..JANNAH! Amin, insya-Allah..



Thursday, November 17, 2011

Dia; Eksotik dan Cinta

Tidak tahu di mana harus aku mulai
Mahu merakamkan apresiasi kepada adikku ini
Tidak pandai menyusun madah, mengatur kata juga
Namun jauh di sudut hati, hanya Allah yang tahu rasa syukur ini, alhamdulillah..


Aku merasakan masa yang ada semakin suntuk dan singkat,
Ingin masa-masa aku yang berbaki ini dihabiskan dengan adik eksotikku ini,
Eksotik, kenapakah?
Pelikkah adik aku yang seorang ini?
Hanya yang mengenali empunya diri akan tahu ke'eksotik'an beliau..


Aku tidak pernah menyangka akan diberi izin dan kesempatan oleh-Nya lagi,
Bertemu mata, berkisah itu-ini, menganyam mimpi dan berkembara kasih dengan si adik,
Alhamdulillah semulia-mulia ucapan..


Adik yang penuh dengan cinta,
Adik yang sentiasa meraikan sahabat, teman, kawan,
Adik yang sanggup berhabis wang, idea dan tenaga untuk Islam,
Adik yang berjiwa besar, berjiwa seluas langit bak kata Hajar,
Adik yang semangatnya menyala-nyala,
Dialah adik yang selalu menjadi 'booster' terkuat aku!


Selalu sahaja kami dengki-mendengki,
Bersaing-saingan juga terutama dalam hal mimpi,
Ah, adik aku ini pandai mengajar aku erti mimpi,
Terkagum-kagum aku dengan engkau dik..


Aku mengerti impianmu,
Aku mengerti mimpi dan cita-cita besarmu,
Ingin menggenggam awan dan menakluk dunia bak kata Si Arai,
Aku yakin dan pasti Allah sentiasa bersamamu,
Menguatkan derap langkahmu,
Mengharung dunia pasca graduasi yang tiada erti belas kasihan, tiada erti perikemanusiaan!


Terkadang aku cemburu padamu,
Punya insan-insan di sekeliling yang sentiasa menyayangimu,
Tetapi di satu sudut yang lain, aku gembira untukmu,
Kerana insan-insan itulah yang akan menghiburkanmu, membuatkanmu terus senyum tanpa perlu ada aku,
Kan adik?


Mengenalimu adik amat mendamaikan, amat menggembirakan aku,
Demi Allah, engkau adalah adik teristimewa aku,
Tidak dapat aku zahirkan dengan kata-kata erti istimewa itu,
Hanya Allah yang tahu dan biarlah hanya Allah yang tahu..


Adik,
Masa terus berjalan,
Dan ia tidak akan pernah berundur ke belakang,
Keraskan dirimu,
Teguhkan cita-citamu,
Positifkan mindamu,
Aku sentiasa bersamamu,
Menyokong setiap impian dan cita-citamu,
Kerana aku sangat yakin, Allah pasti mendengar segala doa khusyuk dan tekad kentalmu,
Dan aku juga pasti Allah akan memeluk mimpi-mimpimu tidak lama lagi..


Adik,
Apresiasi ini tidak akan terbanding dengan segala yang pernah kau berikan kepadaku,
Tetapi izinkan jua aku mentintanya,
Tanda tinta kasih seorang kakak biasa-biasa kepada seorang adik yang bukan biasa-biasa,
Kerana mengenalimu dengan dekat amat-amat bermakna buatku..


Doaku kepadamu adik,
Semoga Allah sentiasa menyayangi, melindungi dan melimpahkan najah buatmu di dunia dan akhirat,
Kerana aku menyaksikan bahawa syurga Allah adalah layak buatmu, insya-Allah,
Janji Allah, tiada siapa pun yang dapat merubahnya, aku yakin itu!


Semoga kita bisa bertemu di negeri-Nya yang abadi, mempersembahkan segala amal yang telah dituai dan mahu sangat-sangat menjadi jiranmu di jannah-Nya..amin ya Rabb!


Seeru'ala barkatillah!






Kakakmu yang biasa,
Khaulah Azwar



Wednesday, November 9, 2011

My Eid Adha's Theme Song


Waiting For The Call lyrics

Miles away, oceans apart
never in my sight always in my heart
the love is always there it will never die
only growing stronger a tears rose down my eye

I am thiking all the time
when the day will come
standing there before you
accept this Hajj of mine

standing in ihram, making my tawaf
drinking blessings from your well
the challenges that I have suffered
and might were rekindles my imaan

O Allah! I am waiting for the call
praying for the day when I can be near the Kabah wall
O Allah! I am waiting for the call
praying for the day when I can be near the Kabah wall

I feel alive and I feel strong
[- From: http://www.elyrics.net/read/i/irfan-makki-lyrics/waiting-for-the-call-lyrics.html -]
I can feel Islam running through my Veins
to see my muslim brothers, their purpose all the same
greeting one another, exalting one True Name
I truly hope one day that everyone’s a Muslim.
that they remember you in everything they say

standing in ihram making my tawaf, making my tawaf
drinking blessings from your well
the challenges that I have suffered
and might were rekindles my imaan

O Allah! I am waiting for the call
praying for the day when I can be near the Kabah wall
O Allah! I am waiting for the call
praying for the day when I can be near the Kabah wall

these lyrics are submitted by BURKUL4

Friday, October 21, 2011

Mahasiswa Terus Menggugat!

Bismillahi walhamdulillah

21 Oktober 2011 menjadi sejarah bagi seluruh warga UIAM apabila satu demo besar-besaran telah diadakan di hadapan Masjid SHAS selepas solat Jumaat hari ini. Mahasiswa kembali menggugat! Dan sesungguhnya saya rindu untuk kembali bergelar seorang MAHASISWA!

Demonstrasi aman ini bertujuan bagi menyatakan sokongan kepada tokoh ilmuan dan pakar undang-undang terkemuka merangkap pensyarah di AIKOL, UIAM iaitu Prof Dr Abdul Aziz Bari. Siapa yang tidak mengenali beliau, seorang ilmuan yang sangat berani menyatakan pandangan dan hujah dari sudut akademik dan fakta sahih. Namun kenyataan beliau berhubung isu  "Sultan Sharafuddin telah bertitah bahawa baginda amat tersinggung dengan usaha pihak tertentu yang cuba melemahkan kepercayaan dan akidah orang Islam di Selangor" dikatakan sebagai menghina sultan.

Heboh isu ini di semua akhbar, facebook, twitter dan di mana-mana sahaja medium maya. Sekalung syabas dan tahniah saya rakamkan kepada seluruh rakan mahasiswa terutama rakan-rakan UIAM yang mengambil tindakan berani mewar-warkan isu ini dengan menubuhkan page 10000 mahasiswa menyokong penuh Professor Dr Abdul Aziz Bari. Inilah kuasa mahasiswa, kuasa suara anak muda yang tidak berdiri atas satu-satu kepentingan melainkan mereka hanya bersuara untuk menuntut sebuah pengadilan!

Saya masih menunggu berita demonstrasi yang sedang berlangsung di UIAM tika ini. Moga semuanya berjalan dengan aman dan lancar. Menegakkan yang benar lumrahnya memang pahit. Akan tetapi tetaplah dan yakinlah dengan janji Allah, kita berusaha sedaya upaya untuk menegakkan keadilan di dunia ini. Jika ianya tetap ditutup oleh 'tangan-tangan jahat', kita tidak harus takut atau gusar kerana mahkamah Allah di akhirat nanti jauh lebih dahsyat dan menggerunkan.

Suara mahasiswa membela cendekiawan di perkarangan Sultan Haji Ahmad Shah Mosque, IIUM
(foto ihsan: Ust Sya'ari)

Yang mahu terus menjadi seorang mahasiswa;
Khaulah Azwar~

Tuesday, October 18, 2011

Alur Rasa

Di tengah kedinginan pendingin hawa maktabah UM,
Mengetuk jari menguntai kata,
Benarlah pesan adinda nun jauh di bumi Anbiya',
Bermuhasabahlah, bermuhasabahlah sentiasa..


Alur rasa ini sudah ku alirkan,
Mahu segala kotoran itu mengalir jauh ke muara,
Jauh dan jauh, agar rasa itu tiada lagi menyinggah,
Merasuk dan meracau sukma..


Semalaman menghitung diri,
Menggumam menyesali segala salah dan khilaf,
Mencari-cari penawar di sebalik untaian madah dan mutiara sang murabbi,
Lalu menemui erti BAHAGIA yang dicari..Alhamdulillah..


Bahagia bukan pada harta dan rupa,
Juga bukan pada takhta dan kuasa,
Ah, bahagia itu sebenarnya ada dalam jiwa,
Carilah ia, nescaya kau akan benar-benar bahagia..

Perjalanan aku masih jauh,
Biar dipagut onak duri juga ombak badai,
Berundur langkahku tidak sama sekali..


Aku cuba membentuk alur rasa yang baharu,
Kerna perjuangan ini adalah perjuangan demi umat,
Perjuangan yang harus mendahului masa,
Perjuangan yang bernafas panjang..


Demi Tuhan yang jiwaku di tangan-Nya,
Aku mahu alirkan rasa ini, cinta ini,
Hanya pada-Mu semata,
Kerna setiap detik bersama-Mu aku sentiasa BAHAGIA..


Terima kasih Allah~


Nukilan rasa,
Khaulah Azwar

Thursday, October 13, 2011

Live a Life with Smile ^__^

Sentiasalah memulakan hari anda dengan SENYUMAN =)
Biar diterjah badai dan ombak ganas, tetapi hadapilah ia dengan garis SENYUM =)
Bukankah hidup hanya sekali?

Maka berhiduplah dengan sebaiknya dan SMILE sentiasa =)
Anda pasti bisa!

"You only live once, but if you work it right, once is enough."

"Love the moment. Flowers grow out of dark moments. Therefore, each moment is vital. It affects the whole. Life is a succession of such moments and to live each, is to succeed."






Tuesday, October 11, 2011

Soal Sikap


Bismillahi walhamdulillah

Astaghfirullahal’azhim..Astaghfirullahal’azhim..Astaghfirullahal’azhim..

Aku memohon ampunan-Mu Ya Allah atas segala dosa dan khilafku sebagai seorang hamba. Engkau terlalu hebat dan hanya Engkau Maha Tahu akan duduk letak setiap insan yang Engkau ciptakan. Moga catatanku kali ini diterima oleh-Mu, kerna sekali lagi aku berpesan kepada diriku, aku menulis hanya kerana-Mu.

Tidak tahu bagaimana harus aku memulakan. Dibesarkan dengan didikan yang agak tegas dan berdisiplin oleh Ayahanda dan Bonda membuatkan aku tidak betah pada awalnya bermukim di bumi Lembah Klang ini. Namun tidak sekali-kali aku menyalahkan takdir Ilahi (tidak akan, insya-Allah) atas setiap percaturan Dia. Dia malah tidak pernah memberikan kepayahan dan kesusahan kepada diri yang kerdil hina ini.

Aku cuba beradaptasi, hidup bersama penghuni-penghuni di bangunan flat ini. Ya, flat! Tidak pernah membayangkan akan menyertai insan-insan yang telah lama menghuni rumah berjenis flat ini. Pernah juga terdetik di hati, mampukah aku hidup di flat ini? Astaghfirullah, semoga Allah mengampunkan segala detikan yang tidak baik itu kerana rezeki setiap hamba-Nya telah pun ditetapkan sejak azali lagi. Alhamdulillah, dan kini sudah mencecah 10 bulan aku menghuni di sini.

Syukur aku panjatkan kepada-Nya, majoriti penghuni flat ini adalah terdiri daripada keluarga, tidak ramai atau boleh dikatakan tiada langsung warga asing di sini. Pesanan  Ayah Bonda sentiasa aku sematkan di hati bahawa aku harus berwaspada, extra waspada dalam erti kata lain kerana berhidup di kota metropolitan ini tidak dapat dijangkakan sama sekali kejadian-kejadian yang tidak diingini. Na’zubillah, Ya Allah peliharalah keselamatan diriku dan rakan-rakanku yang mendiami tanah Lembah Klang tika ini.

Bukan mahu aku kesalkan atau rungutkan mengenai sikap sesetengah  individu yang sama-sama mendiami flat ini, tetapi tika dan saat ini, kesabaranku benar-benar teruji.  Ujian pertama pada awalnya adalah betapa susahnya mahu mencari tempat parking untuk Umarku tambahan jika aku pulang ke rumah pada waktu malam. Allahu Allah, aku belajar untuk bersabar dan mengaktifkan semaksima mungkin kesabaranku ini. Alhamdulillah lama-kelamaan aku bisa berkompromi dengan hal dunia yang satu ini iaitu “parking di mana sahaja even space itu muat-muat sahaja untuk Umar”, asalkan Umar ada tempat tidur..

Tidak diceritakan lagi perihal ‘mereka’ yang tidak bertanggungjawab, sanggup membuang sisa makanan ke atas bumbung kereta orang lain dan termasuklah Umar sebagai mangsanya! Sungguh aku kesal dan sedih dengan sikap yang satu ini-pengotor dan tidak bertanggungjawab! Islam mengajar umatnya supaya mengamalkan kebersihan tetapi rupanya ia tidak sampai kepada golongan ini…Allahu Akbar!

Kesabaranku akhirnya bertambah calar apabila pada dua hari lepas aku terlihat kesan goresan dan calar yang agak dalam pada bumper Umar! Allahu Akbar! Sudah tidak tahu untuk berkata apa lagi, aku menganggapnya sebagai ujian Allah..moga kesabaranku ini sentiasa dikuatkan-Nya.

Aku tidak sedih jika si pembuatnya berjumpaku dan menyatakan bahawa dia terlanggar atau apa sahaja asbab tercalarnya Umar, sekurang-kurangnya aku mendengar ketulusan dan sikap bertanggungjawab individu terbabit. Akan tetapi, aku hampa dan sangat sedih dengan sikap sebegini. Apa yang sudah berlaku dengan sikap umat Islam ini? Tiada tanggungjawab? Tiada empati?

Tidak aku sesalkan atas apa yang sudah terjadi pada Umar, tetapi setidak-tidaknya tunjukkanlah sikap tanggungjawab anda itu. Tiada tanggungjawab, tiada hormat lagi saya kepada anda!

Astaghfirullahal’adzhim…

Aku menerimanya sebagai ujian dari-Mu Ya Allah..moga individu terbabit menyedari kesalahan dia dan memohon ampun kepada-Mu. Sebagai umat Nabi Muhammad, aku memaafkan kesalahan dia kepadaku, moga Engkau juga memaafkan kami. Satu hal yang aku belajar bahawa tiada yang indah hidup di dunia metropolitan jika beginilah sikap yang diperlihatkan. Jelek dan muak dengan sikap ini, maaf kerana aku masih menyatakannya.

Jika diberi pilihan untuk berhidup di kota metropolitan, aku pasti mengatakan TIDAK! Namun dari satu sisi yang lain, tidak aku nafikan bahawa hidup di KL menjadikan kita lebih ‘alert’ dan berdaya saing. Bukan mahu mencari hidup yang selesa kerana bagiku berhiduplah di mana sahaja kerana di mana-mana sahaja adalah bumi Tuhan, bukan? Jawapan tidakku itu adalah bersandarkan kepada  alasan terkuatku iaitu SOAL SIKAP!

Renungkanlah; bahawa Allah sekali-kali tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka mengubahnya sendiri.

Wallahua’lam.

Monday, October 3, 2011

Kagum dengan 'Mereka'

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah jaulah tarbawi kami dipermudahkan Allah, selamat tiba dan selamat pulang. Tribute saya dedikasikan kepada adinda merangkap mastermind jaulah kami, Adinda Yard! Semoga segala pengorbanan beliau dalam memastikan jaulah ini sempurna diganjar Allah dengan selayaknya.

Berkira-kira saya pada awalnya mahu berpergian ke Pulau Mutiara ini. Bukan terlalu berkira dengan wang ringgit tetapi berkira dengan MASA! Sudah tentu orang seperti saya yang masih tidak sempurna time managementnya akan sentiasa berkira-kira dengan masa yang berbaki untuk siapkan segala tugasan yang diamanahkan. Allahu Allah, benarlah firman-Mu, betapa MASA itu tidak akan pernah menunggu orang yang leka dan lalai.

Akhiran, Allah memilih kami menyertai jaulah yang bermakna ini. Jaulah yang sekian lama saya rindui untuk menjadi pesertanya, seindah jaulah saya bersama teman-teman semasa fatrah alam graduasi dahulu. Alhamdulillah, seindah-indah lafaz, syukran Allah kerana memilihku untuk bersama mereka.

Bergantian saya dan Yard mengemudi buraq Najwa, membelah kepekatan malam demi misi ke Pulau Mutiara ini. Tawakkal kami kepada-Nya, tiada musyrif bersama kami, hanya Allah sebaik-baik penjaga. Alhamdulillah perjalanan kami dipermudahkan-Nya. Nampak sahaja papan tanda Butterworth, kami mengucap syukur dan menghela nafas lega. 

Lalu menginap di rumah adinda Hidayati, first class hospitality yang kami terima daripada keluarganya terutama ibunya! Masya-Allah, betapa hebatnya ibunda beliau, melayan segala kerenah kami sehingga melebihi daripada apa yang kami bayangkan. Semoga Allah merahmati keluarga Hidayati. Tersenyum saya mengingat segala peristiwa di rumah beliau, terutamanya semasa menjamah hidangan lazat, hidangan 'kasih sayang' bonda Hidayati...subhanallah, tidak akan saya luputkan ia dari ingatan saya..hebatnya ibu ini, bisik saya.

Pagi Sabtu, inilah hari yang dinanti oleh seluruh rakyat yang cintakan agama hanif ini, agama Islam yang lebih tinggi dari segala agama di dunia ini. Rakyat Pulau Pinang dan seluruh rakyat Malaysia membanjiri Dewan Millenium Kepala Batas, mengorbankan hari minggu mereka untuk bersama-sama meraikan Kongres Sambutan 60 Tahun PAS di tempat kelahiran PAS sendiri.

Saya dan teman-teman yang hadir begitu teruja dan kagum dengan 'mereka' ini. Subhanallah, ada yang hadir dengan berkerusi roda, ada yang bertongkat, ada yang 'istimewa' dan ada yang membawa anak-anak kecil. Sehingga tersayat perasaan saya menyaksikan kesungguhan dan komitmen mereka kepada perjuangan ini. Mereka pastinya punya komitmen lain di hujung minggu ini tetapi dapat mereka korbankan ia demi memastikan kongres ini berjalan dengan baik dan meriah. Tabarokallah! Allah sebaik-baik pengganjar atas segala niat dan amal yang dilaksanakan oleh hamba-Nya.

Perjalanan sepanjang kongres tidak saya biarkan ia berlalu begitu sahaja. Saya cuba menghadam input-input dan amanat yang disampaikan oleh pemimpin-pemimpin kesayangan kami dengan sebaiknya. Alhamdulillah syukran Allah atas segalanya, saya merasakan hari Sabtu saya sangat bermanfaat dan terisi dari pagi sehingga malam, moga Allah menerimanya.

Pasti saya tidak melupakan agenda pada malamnya. Kepala Batas sesak! Masya-Allah lebih 20 ribu rakyat membanjiri Dewan Millenium! Sekali lagi kekaguman saya terserlah. Ya Allah, saksikanlah, kami bersama-sama di dalam dewan ini demi misi kami untuk agama dan perjuangan-Mu ini, terimalah ia Ya Allah..

Saya dan teman-teman bersila di lobi dewan, bersesak-sesak umpama di Tanah Haram pula pemandanganya. Masya-Allah! Tetapi ianya tidak menghalang kami untuk  terus bersemangat mendengar segala amanat dan taujihad daripada tokoh-tokoh pimpinan kami yang sangat kami kasihi. Menambahkan lagi rasa keterujaan saya adalah saya dapat menyaksikan dengan sangat dekat ketibaan Mursyidul Am Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat pada malam itu. Subhanallah, tidak tergambar perasaan ini, hanya Allah yang Maha Tahu. Menyaksikan ulama' dan pemimpin Islam yang berkarisma ini membuatkan hati saya sangat tersentuh dan syahdu sekali. Doa saya, semoga Allah sentiasa memberkati TGNA.

Segala puji buat Allah Yang Esa. Hamdalah kami tidak akan pernah berhenti kerana Allah sahaja Tuhan kami, Tuhan Pemilik Alam ini. Terngiang-ngiang di telinga ini akan amanat dan pesan Tok Guru, Islam ini sudah berusia hampir 1450 tahun. Sudah lama Nabi meninggalkan kita, maka kita perlukan penapis untuk menapis segala anasir luar yang telah mencemari Islam selepas wafatnya Nabi kita yang tercinta. Penapis yang dimaksudkan adalah Kitabullah wa Sunnata Rasulullah s.a.w. Sebab itu saya sangat suka mendengar amanat Tok Guru kerana beliau meningatkan kami dengan perkara-perkara yang asas, perkara yang mudah difahami oleh rakyat marhaen dan orang awam.

Kongres tamat dengan berakhirnya ucapan penutup dan taujihad yang dipasakkan oleh Tok Guru kepada kami, rakyat Malaysia ini, rakyat yang cintakan perjuangan ini. Ya Allah, kami berkumpul di dalam dewan ini adalah semata-mata kerana-Mu jua. Bantulah kami dalam merealisasikan matlamat dan cita-cita kami. Misi "Menawan Putrajaya" akan kami pegang dan cuba kami tawan dengan izin-Mu. 

Sesungguhnya inilah jaulah tarbawi dan kembara ukhuwwah (Yard, 2011) yang amat-amat bermakna bagi saya. Musafir yang sering saya dambakan ini mengingatkan saya bahawa benarlah jika kita ingin mengenali seseorang sahabat itu, bermusafirlah bersamanya. Alhamdulillah dan saya telah merasai kemanisan ukhuwwah ini. Bersama mereka, saya berasa bahagia. Bersama mereka, saya tidak berasa gelisah. Bersama mereka, membuatkan saya sangat yakin bahawa mereka dan saya bersama-sama berpimpinan tangan dan langkah meneruskan perjuangan abadi ini, perjuangan yang berterusan sehingga tertegaknya Islam di muka bumi ini. Terima kasih sahabat dan adinda-adindaku, kalian anugerah Allah yang teristimewa. Ya Allah, jagailah ukhuwwah kami dan thabatkanlah kami di atas jalan perjuangan ini dan temukanlah kami di syurga-Mu nanti, amin ya Rabbana.


Dedikasi teristimewa buat: Sahabatku Halimatun, Adinda Khai, Adinda Yard, Adinda Najwa, Adinda Hidayati dan Adinda Aima..Seeru'ala barkatILLAH!

Tuesday, September 27, 2011

Mengisytiharkan Zero Rehat Buat Diri

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah, setinggi apa pun kalimah yang dianggap makhluk tinggi, tinggi lagi kalimah pujian kepada Raja segala Raja, Allah Rabbul Jalil. Terpanggil untuk menconteng rasa di dinding LTC yang rasanya sudah lama membeku, penuh lingkaran sawang mungkin. Bukan mahu membuka pekung di dada, tetapi rasanya inilah medan yang mampu untuk aku leraikan sedikit sesak di dada, sedikit, hanya sedikit..dan sudah tentunya hanya Allah yang lebih mengetahui perasaan seorang aku ini.

Tika ini, hanya Allah yang tahu betapa sesaknya, beratnya hatiku ini. Tidak tahu mengapa, seolah-olah rasa jauh dengan Allah, astaghfirullahal'adzim! Adakah ini petandanya imanku sedang yanqus? Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah...Ya Allah, aku memohon taufiq dan hidayah-Mu, pandulah aku, bimbinglah aku menggapai redha-Mu..

Meniti hari-hari yang penuh debaran dan sesekali menakutkan membuatkan keresahan dan kebimbanganku menjadi-jadi. Aku tahu dan teramat tahu, Allah sentiasa ada untukku, untuk ibu ayahku, untuk adik-adikku, untuk sahabat-sahabatku..tetapi inilah aku, terkadang tidak mampu menahan kantung lelah yang seakan menghempap seluruh jiwa dan jasadku.

Saat aku bertemu dan bergaul dengan insan-insan hebat di sekelilingku, terlahir rasa kerdilnya diri dek masih tidak cukup persiapan baik dari segi ibadah, ilmu dan mental. Hingga terbisik bisikan-bisikan negatif di minda, astaghfirullah! Ya Allah, kuatkanlah aku dalam mendepani segala mehnah-Mu di hari-hari mendatang. Aku tidak akan pernah tahu apa yang bakal terjadi di hari depanku, maka aku serahkan segala-galanya kepada-Mu ya Ilahi..

Kehidupan insan dan orang biasa-biasa seperti aku ini seperti titik minima dan titik maksima di dalam graf kehidupan. Imannya terkadang naik, terkadang pula turun. Kita insan biasa-biasa ini mampukah seperti insan-insan yang luar biasa itu? Insan yang punya martabat dan kedudukan teristimewa di sisi Allah? Masya-Allah, kepingin sekali aku menjadi insan yang luar biasa itu, insan yang akrab, yang dekat dengan Tuhanku..

Bukankah Allah acapkali berfirman bahawa sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu dimuliakan Allah? Subhanallah, sudah ku temu jawapannya-TAQWA! Ya, Taqwa yang gampang disebut tetapi sukar dan payah untuk memperolehnya. Lantas rasa rindu memuncak kepada Ramadhan kembali menggetarkan sukmaku. Rindu tiada tara aku kepada bulan suci itu..moga Allah memperkenan menyampaikan aku kembali kepada bulan itu.

Aku mengisytiharkan ZERO rehat kepada diri! Ah, bukan mudah melalui hari-hari tanpa bantuan dan pertolongan Allah, bukan? Allahu Allah, bantulah kami dalam setiap langkah kami..doakan aku, ingin menaikkan lengkungan imanku, walau payah, aku yakin Allah ada untuk membantuku. Aku yakin Allah tidak pernah jemu mendengar keluhan insan berdosa seperti aku. Lalu kepada siapa lagi tempat untukku mengadu? Ya Allah, aku ingin menjadi hamba-Mu yang kuat, aku ingin kuat dalam mendepani segala ujian dunia ini..bantulah aku Ya Allah, amin Ya Rabbal'alamin..

Monday, September 19, 2011

Mabruk buat Sakinah dan Mukmin

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah kami merafa' kesyukuran kepada Allah SWT kerana dengan izin dan rahmat-Nya, adinda kami tercinta Sakinah bt Yaakob telah selamat diijabkabulkan bersama mujahid pilihan hati, jawapan istikharah beliau, saudara Mukmin b Mohd Khairi.

Majlis akad nikah telah berlangsung pada 15 September 2011 yang lalu. Keluarga di Malaysia hanya menyaksikan menerusi livestreamtv. Doa kami agar usrah Sakinah dan Mukmin sentiasa dilimpahi sakinah, mawaddah dan rahmah.



Seakan tidak percaya diri ini sudah punya adik ipar! Alhamdulillah wa syukru Lillah..soal jodoh dan ajal sudah tertulis di Lauh Mahfuz. Telah tercatat jodoh adikku pada 15 September 2011 lalu. Sebagai kakak, tiada kata yang terungkap demi melihat adiknya berbahagia bersama teman, sahabat dan peneman sepanjang hidup beliau. Mabruk Nienah! Very happy for both of you! Can't wait to meet you and your husband next year! Fi Amanillah!

Saturday, September 17, 2011

Wednesday, August 31, 2011

Siraman Hati

Segumpal daging ini terkadang cepat sahaja bolak-baliknya..
Segumpal daging ini perlu senantiasa dipantau, diperiksa kesihatannya..
Segumpal daging ini tersimpannya segala rasa..
Rasa yang hakikatnya tidak mampu pun dinukilkan dengan tulisan mahu pun kalam..
Segumpal daging itu adalah engkau, wahai HATI..

Lalu di kala engkau layu tidak bermaya..
Aku mencuba menyirammu dengan air iman..
Kerana aku tahu jika baik engkau, maka baiklah seluruh anggota badanku..
Dan jika buruknya engkau, maka buruk pulalah seluruh jasadku..
Dan aku tidak mahu itu, na'uzubillah..

Untukmu HATIku..



Tarbiyah Itu Memberi



Tarbiyah adalah untuk mereka yang menghargainya. Yang tidak berfikir hanya untuk menerima tetapi bersedia untuk MEMBERI. Mereka inilah yang akan terus kekal dengan tarbiyah itu.

Tarbiyah itu mahal. Untuk menerima semua natijah tarbiyah, kita harus MEMBERI semua yang kita ada kepadanya.

Tarbiyah adalah nikmat.

{Requote from Sayyeda Zainab-Cairo}

Tarbiyah adalah satu kepuasan! (Hamasyie)

Sebelum mata ini pejam, aku tekad untuk MEMBERI semampuku..walau tidak akan sama dengan memberinya Sang Kekasih Muhammad s.a.w. kepada umat baginda, akan tetapi aku tidak mahu menjadi umatnya yang tidak malu, langsung tidak memberi walau sepotong nasihat. Allahummaghfirli zunubi..

"Ya Allah, sertakanlah aku bersama mereka-mereka yang ringan dalam memberi"