Tuesday, December 18, 2012

Terima Kasih Zauji..

Bismillahi walhamdulillah

Manusia sentiasa terkenang pada masa silam sedangkan masa silam adalah suatu masa yang ditinggalkan. Astaghfirullah..semoga Allah menjauhkan kita daripada tipu daya syaitan yang sentiasa menyilaukan pandangan dan membisikkan kesesatan.

Melayari bahtera rumah tangga menuntut kesabaran dan toleransi yang tinggi di antara suami dan isteri. Apabila badai menghempas bahtera kami, harus ada strategi bagi menghadapinya. Adakah perlu berpindah bahtera atau pun bertahan sahaja di dalamnya? 

Wanita atau isteri umumnya memiliki Emotional yang tinggi berbanding lelaki atau suami. Apabila berhadapan dengan masalah, selalu sahaja panik dan tenggelam punca. Maka si suami datang menghulurkan bantuan, memberikan buah fikiran yang bernas dan cuba menyelesaikan masalah itu dengan strateginya yang bijak dan mudah difahami. Subhanallah, Maha Suci Allah yang melengkapkan hidup suami dan isteri dengan kelebihan masing-masing.

Kadang-kadang ombak yang menghempas kecil sahaja, jadi kami tidaklah kelam-kabut ingin berpindah bahtera. Kami hanya perlu menukar laluan, mengelakkan ombak yang tidak mengancam nyawa. Usia kami sebagai suami isteri masih lagi muda iaitu 10 bulan. Ibarat seorang bayi, kami masih lagi bertatih, tidak boleh lagi berjalan apatah lagi berlari. Maka ujian yang datang mematangkan kami, mengajar kami untuk menjadi Problem Solver yang baik kepada sekolah peradaban yang kami bina ini.

Menyebut tentang sekolah peradaban, sudah tentu persiapan tuntas harus diperhatikan. Mencetak kader-kader dakwah bukan seumpama mencetak majalah mahu pun surat khabar. Harus memahami dan memiliki ilmu Tarbiyyatul Aulad agar mujahid dan mujahidah yang bakal lahir kelak terisi P.I.E.S mereka dengan seimbang. Meneliti amanah ini memanggil diri untuk bermuhasabah, apakah diri ini selayak menjadi ibu persis ibu Imam Syafi'e atau ibu Dr Mursi atau ibu baginda Rasul yang dicintai? Allahu Allah..menjadi seperti ibundaku sendiri pun terasa payah apatah lagi seperti ibu-ibu insan yang hebat ini!

Namun aku menyimpan niat dan azam untuk mencontohi ibu-ibu hebat ini dalam mendidik anak-anakku yang bakal lahir kelak. Meski pun Allah belum lagi menghadiahkan mereka kepada kami, tetapi kami akan terus berdoa dan menunggu dengan sabar. Semoga Allah menjauhkan kami daripada sifat berkeluh kesah dan membandingkan hidup kami dengan hidup orang lain. Na'uzubillahi min zaalik!

Terima kasih suamiku, kekasihku, cinta hatiku kerana sudi menerimaku seadanya..sesungguhnya kehadiranmu menguntumkan senyum di bibirku, menguatkan langkahku di jalan-Nya kerana adamu, aku bahagia dan kerana adamu, aku tidak berseorangan meneroka kehidupan dunia yang penuh pancaroba menuju kampung halaman kita yang abadi, Jannah insyaAllah..

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah atas kurniaan seorang suami yang soleh kepada diri yang serba kekurangan ini. Mengenali dan mencintai suami selepas bernikah adalah nikmat terindah, hadiah daripada Allah buatku. Aku berjanji untuk menjadi seorang isteri yang solehah, yang lebih baik dari dunia dan seisinya buat mujahid pilihan Allah ini kepadaku. Duhai suamiku, pimpinlah tanganku bersamamu meraih cinta teragung, Pemilik Segala Cinta...

Wednesday, December 5, 2012

Pensyarah dan Gaji

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah atas nikmat Iman, Islam dan Seehah daripada Allah Ar-Rahim. Alhamdulillah atas nikmat pernikahan yang sudah pun berusia 10 bulan semalam. Zauji membelikan 'Satay Kulim Style' sebagai meraikan ulang tahun pernikahan kami, syukran Zauji! ^_^

Khabar adindaku, Masyitah yang bakal melangsungkan pernikahannya pada Februari tahun depan amat disyukuri. Beliau telah diterima menjadi pensyarah sambilan di UiTM Merbok, Kedah. Mabruk! Berkhidmatlah dengan sebaik mungkin, niatkan di hati bahawa mengajar juga adalah ibadah dan mengajarlah untuk memanusiakan manusia. Terimbau kenanganku menjadi pensyarah sambilan di UiTM Arau dahulu dan kini anak-anak didikku telah pun tamat pengajian Diploma mereka, Alhamdulillah..

Aku sebenarnya tidak gemar untuk membandingkan nilai gaji yang diterima di sesebuah universiti dengan universiti yang lain. Prinsip aku, bekerjalah walau di mana sahaja dengan bersungguh-sungguh dengan tidak mengabaikan misi utama dalam pekerjaan kita. Namun begitu, bukanlah aku mengkesampingkan nilaian gaji itu. Tidak salah untuk kita mendapatkan yang terbaik dan sudah tentu manusia amat tertarik dengan gaji yang besar dan juga pangkat yang tinggi. Maka berusahalah sedaya mampu untuk mendapatkan pekerjaan yang baik dan jika gajinya juga tinggi, Alhamdulillah..itu rezeki kita..

Harus diingat, janganlah diletakkan gaji sebagai matlamat utama pekerjaan kita. Aku kerap mendengar rungutan daripada ayahku sendiri bahawa rata-rata pensyarah muda tidak meletakkan misi utama sebagai seorang pensyarah dan pendidik walhal gaji yang diterima adalah besar dan menyamai pensyarah-pensyarah senior. Teringat nasihat daripada Prof Muhaya, menjadi seorang pensyarah bukanlah satu kebanggaan tetapi menjadi seorang pensyarah adalah untuk menyampaikan dan berkongsi ilmu yang sedikit yang kita miliki kepada anak-anak didik kita.

Zauji pernah mengatakan bahawa "senangnya jadi pensyarah.." lalu aku membalas "tak senang Abang, banyak kerja sebenarnya jika jadi pensyarah ni..". Tugas-tugas seorang pensyarah bolehlah dirujuk di dalam mana-mana buku atau iklan atau mana-mana sumber yang berkaitan tentangnya. Antara tugasan utama seorang pensyarah selain mengajar adalah dalam bidang penyelidikan. Pensyarah wajib menyiarkan hasil penyelidikan mereka dalam jurnal-jurnal sebagai membuktikan kualiti tahapan ilmu yang mereka miliki dan sebagai aset kepada perkembangan ilmu ummah. Dan tugasan ini yang harus aku pelajari dan berjinak-jinak mulai sekarang, insyaAllah.

Tujuan post ini ditulis adalah sebagai pemangkin semangatku yang ingin menerjuni dunia seorang pensyarah. Semester akhir ini dirasakan lambat berlalu sedangkan hati ini sudah membuak-buak ingin menyumbang kepada anak bangsa dan membantu mereka dalam dunia kampus mereka biiznillah. Kepada para pembaca LTC yang sudi singgah di sini, saya memohon doa kalian agar mendoakan kesuksesan dan kemudahan dalam perjalanan Master saya. Semoga Allah jua yang layak mengganjar doa ikhlas kalian.

Terima kasih ^_^


Tuesday, November 27, 2012

Berkaryalah..

Bismillahi walhamdulillah

Pagi yang ceria. Pagi yang bahagia. Alhamdulillah wa syukru Lillah atas nikmat Iman, Islam dan Seehah yang dikurniakan-Nya. Selepas saling berbalas ucapan "Selamat Pagi" dengan Zauji, aku memulakan langkah pagi ke Fakulti Ekonomi dan Pentadbiran dengan rasa syukur dan bahagia. Mahu mujahadah hari ini, meninggalkan Umar di parkir Vista, dan aku hanya berjalan kaki sahaja ke fakulti. 

Subhanallah, sudah lama rasanya tidak menikmati pagi dengan berjalan kaki! Sedangkan zaman Degree dahulu, berjalan kaki adalah satu kewajipan setiap hari. Selain dapat menikmati alam ciptaan Allah pada pagi hari, dapat juga anggota badan ini bersenam dan keluar dari kepompong keselesaan dan kemalasan.

Menghirup udara segar sambil menikmati tazkirah dan mutiara-mutiara ilmu di IKIM.fm amat membahagiakan hati ini. Alhamdulillah semoga hari ini dilalui dengan penuh ketenangan dan mendapat redha Allah, insyaAllah. Aku tertarik dengan perbincangan bersama Presiden Yayasan Pembangunan Buku Malaysia, Tn Hj Hasan Hamzah untuk "Transformasi Dunia Penulisan di Malaysia". 

Beliau menggalakkan seluruh rakyat Malaysia untuk MENULIS! Jika satu masa dahulu, rakyat Malaysia digalakkan dan digesa untuk menghidupkan budaya MEMBACA, kini budaya itu mahu ditingkatkan lagi dengan meramaikan para cendekiawan, teknokrat, guru dan pensyarah dalam bidang penulisan. Menurut beliau, nilai tamadun sesuatu  zaman itu dinilai dengan karya-karyanya yang agung seperti jurnal-jurnal, manuskrip-manuskrip dan makalah-makalah ilmiah.

Kita merujuk hasil karya tokoh ilmuwan terdahulu, mungkin menjangkau ratusan tahun dahulu. Tetapi bagaimana dengan generasi akan datang yang akan membuat rujukan untuk penyelidikan mereka? Adakah mereka masih mahu merujuk kepada karya Tun Sri Lanang lagi? Di mana karya-karya kita yang seharusnya menjadi bahan rujukan mereka? 

Ilmuwan Islam

Tn Hj Hasan menambah bahawa amat sedikit sekali buku-buku dan jurnal-jurnal yang dihasilkan di Malaysia ini. Jika kita mewar-warkan kepada rakyat bahawa kita mentransformasikan negara tetapi ilmu rakyat tidak ditransformasikan, tiada gunanya juga. Negara berpendapatan tinggi haruslah selaras dengan  negara berpendidikan tinggi. Justeru, seruan ini adalah merupakan satu cabaran dan harus dijunjung di atas batu jemala para guru dan pensyarah terutamanya.

Menjadi satu seruan kepada diriku yang mahu menerjuni dunia pensyarah bahawa menjadi seorang pensyarah bukanlah untuk mencipta dunia glamor dengan memiliki gaji yang besar atau niat-niat keduniaan yang lain. Namun seorang pensyarah sebenarnya memikul satu amanah besar untuk menyediakan ummah yang berilmu dan beramal dengan ilmu yang dimilki. Justeru, satu cabaran besar menantiku di hadapan! Menulislah walaupun sehelai lembaran kecil kerana ilmu itu seharusnya dikongsi walaupun sedikit yang kita miliki. Ilmu jika dicari dan digali, tidak akan habis kerana luasnya ilmu Allah. Dan ilmu itu akan menjaga pemiliknya jika ilmu tersebut diamal, disebar dan disampaikan, insyaAllah.

Alat optik yang dihasilkan oleh ilmuwan Islam

Terima kasih kepada Tn Hj Hasan yang telah mem'boost' semangat menulis saya pada pagi ini. Semoga lebih ramai lagi para guru dan pensyarah yang bersemangat untuk berkongsi ilmu dan penyelidikan mereka dalam bidang penulisan, insyaAllah. Terakhir, pesan saya kepada diri yang kerdil ini, berkaryalah...demi agama dan demi ummah!

Friday, November 23, 2012

Bahagiakan Dirimu

Bismillahi walhamdulillah

9 Muharram 1434H|23 November 2012

Hari Jumaat tiba lagi. Penghulu segala hari ini akan datang dengan setianya selagi Hari Kiamat belum tiba. Beruntunglah bagi mereka yang menghidupkan hari yang mulia ini dengan segala amalan sunat dan sunnah Nabi di samping tidak mengabaikan amalan wajib.

Hari yang mulia seharusnya disambut dengan gembira dan bahagia. Mensyukuri atas segala ni'mah dan bersabar atas musibah dan ujian jika ianya sudah ditaqdirkan buat kita. Merefleksi diri dengan musibah yang menimpa saudara-saudaraku di Gaza sana, hanya Allah sebaik-baik pelindung. Di sana-sini berita tentang Gaza dan boikot produk-produk Israel disebarkan. Alhamdulillah, begitu peka dan prihatin sekali umat Islam di Malaysia. Namun diharapkan boikot ini bukanlah boikot bermusim dan boikot plastik sahaja, insyaAllah.

Bangkit dari kemalasan, bangkit dari kejatuhan memang payah jika tidak disertakan dengan azam yang kental dan padu. Mewujudkan mood belajar juga amat terasa susahnya di kala sahabat seperjuangan tiada di sisi dan insan-insan kesayangan juga jauh di mata. Kepada Allah, Tuhan empunya diri, aku meminta..

Zauji berpesan, "Bahagiakan dirimu.." Begitu dalam sekali makna kata-kata Zauji. Aku cuba mentafsir dengan bahasaku, bahawa kebahagiaan itu ada dalam diri kita sendiri. Jika kita mahu bahagia, ciptalah kebahagiaan itu. Setiap hari apabila bangun dari tidur, ucapkan syukur kepada Allah dan berbaik sangka dengan Allah dan manusia di sekeliling kita. Subhanallah! Tidak terhitung rupanya ni'mah yang Allah kurniakan kepada kita. Kita sahaja yang sering tidak nampak segala ni'mah dan kurniaan Allah itu dalam kehidupan kita, dalam diri kita yang kerdil ini.



Nah, bangkitlah wahai diri! Di mana hamasahmu yang dulu? Di mana azam dan cita-cita setinggi langitmu? Di mana upayamu untuk melunaskan Mastermu? Di mana janjimu untuk menyumbang kepada ummah?

Allah..Allah..Allah..aku pasti tidak berdaya untuk melalui semua ini tanpa bantuan dan izin-Mu..bantulah hamba-Mu dalam menyelesaikan misi Masterku..Amin Ya Rabb!

Thursday, November 1, 2012

Adindaku Mahu Kahwin!

Bismillahi walhamdulillah

Pantas masa berlalu seiring pantasnya usia pernikahan aku dan Zauji. Serasa baru semalam kami bernikah. Alhamdulillah atas nikmat pernikahan ini. Terkini, adindaku pula akan bernikah! Dan pernikahan Februari akan kembali berulang dalam famili Hj Yaakob dan Pn Khairani =)

Oleh itu, aku ingin merakamkan setinggi-tinggi TAHNIAH buat adinda-adindaku yang dikasihi; AHMAD FAIDZ dan MASYITAH  yang bakal melangsungkan pernikahan mereka pada Februari 2013 nanti, insya-Allah. Percaya-tak percaya aku dengan khabar ini terutama bagi adinda Masyitah. Seusia 22 tahun beliau akan menamatkan zaman bujangnya!

Benarlah jodoh itu adalah rahsia Allah dan Dia jualah yang telah mengatur urusan jodoh kita. Tidak boleh ada tidak percaya pada ketentuan dan ketetapan Allah ini kerana Beriman kepada Qadha' dan Qadar adalah termasuk dalam Rukun Iman. Allahumma solli'ala Muhammad. Maha Suci Allah yang telah menciptakan manusia itu berpasang-pasangan dan memberikan ketenteraman kepada mereka melalui ikatan pernikahan.

Usia berapa pun kita berkahwin, itu adalah ketetapan Allah. Subhanallah! Tabarokallah! Maka aku mengimaninya. Syukur dipanjatkan kepada Allah kerana Dia telah memberikan jodoh yang baik kepada kepada kedua-dua adikku ini. Aku berdoa semoga Allah sentiasa melimpahkan sakinah, mawaddah dan rahmah ke atas bait muslim mereka. 

Mabruk Bangah dan Dedek! Selamat melalui fasa-fasa indah dalam baitul muslim kalian. Selamat melabur saham pahala, menuai amal soleh dan membaja iman dan taqwa bersama pendamping hidup kalian. Kak Yong gembira sekali jika adik-adik Kak Yong bahagia dan gembira ^__^ dan Kak Yong sentiasa berdoa semoga kita semua akan dikumpulkan sebagai satu famili di syurga-Nya. Amin Ya Rabb..


Sunday, October 14, 2012

Berdakwah, Bagaimana Mahu Istiqamah?

Bismillahi walhamdulillah

Isu DAKWAH sudah tidak asing pada pendengaran kita. Kita pun sudah tahu bahawa dakwah adalah satu kewajipan atas setiap muslim yang mukallaf. Kita pun dah maklum akan dalil berdakwah ni, antaranya di dalam Surah Ali-Imran ayat 104. Tapi...kenapa ya kita susah sangat nak berdakwah?

Rasa-rasanya dah banyak kali kita ikut usrah, daurah, wacana itu-ini, mukhayyam dan macam-macam lagi lah program-program tarbiyah ni..tapi last-last tetap fail jugak nak berdakwah. kenapa ya?

Hamasah itu sekejap saja tetapi kefahaman itu lah asasnya. Tak dinafikan, time degree dulu, hamasah ni macam tinggi sangat2, tiap-tiap hari bersemangat sangat nak buat kerja Islam. Sampai dalam kelas pun dok fikir pasal gerak kerja Islam ja (macam sibuk sangat lah orang ni kan? hmm..). But once after grad, dah jauh daripada sahabat2, mulalah hamasah tu macam menurun sedikit demi sedikit..na'uzubillah..sepatutnya tidak harus berlaku kepada kita yang sudah menerima tarbiyah sejak alam persekolahan mahu pun alam kampus lagi.

Di sini lah medan dakwah yang sebenar bermula. Acap kali kita dengar, kampus adalah training ground, semacam praktikal lah kepada medan dakwah yang sebenar. Siapa mad'u kita di kampus? Hanyalah kalangan students sahaja sedangkan apabila kita dah melangkah dunia luar kampus, latar belakang mad'u kita dah bertambah..dan termasuklah non-Muslim sebagai mad'u kita..

Setiap orang pasti ada jalan cerita tarbiyah sendiri. Kita pun ada. Ditakdirkan Allah, kita menjadi yang terpilih untuk belajar kenal Allah, kenal Islam dalam suasana yang indah dan menyeronokkan. Kadang-kadang apabila mendengar cerita sahabat-sahabat mengenai jalan tarbiyah mereka, rasa insaf sangat kerana ujian mereka untuk dekat dengan Allah dan Islam jauh lebih mencabar daripada kita. Jalan kita ni senang ja Allah bagi..dulu sekolah agama, uni pun ada bi'ah solehah, kawan-kawan pulak rata-ratanya faham dan amalkan Islam...Allah..tak de cabaran yang hebat pun..

Pagi ini diizinkan Allah untuk menghadiri usrah. Subhanallah rasa malu sangat dengan Allah, patutlah rasa jauh dari Allah..sebab kita tak buat pun kerja-kerja dakwah, tak ada niat pun nak berdakwah dan islahkan masyarakat di sekeliling kita walhal kita punya jalan dan peluang! Kakak naqibah pagi tadi berkongsi tentang perjalanan hidup beliau kenal Allah, kenal Islam, cabaran beliau dalam medan dakwah dan cabaran beliau dalam kerjaya beliau di JAKIM. Hebatnya kakak ini dalam berdakwah, masa beliau banyak dihabiskan untuk berkongsi ilmu dan pengalaman walaupun beliau menetap di Sabah.

Akhiran, mahu dikongsi di sini antara point penting yang saya dapat di dalam usrah pagi tadi:

1- Yakin kepada Allah dengan sebenar-benar yakin. Kita ni di mulut sahaja sebut yakin, tetapi betul ke kita total yakin kepada Allah? Kena check balik diri kita..
2- Setiap hari tanya diri kita. "Hari ni aku dah buat kerja untuk Islam ke belum? Aku tak tahu bila ajal aku akan datang, jadi aku wajib buat kerja untuk Islam."
3- Sayang kepada masyarakat dan orang-orang di sekeliling kita, either Muslim or not..kita nak mereka juga merasai nikmat Iman dan Islam yang kita rasa. Allah sudah memberi nikmat yang besar kepada kita iaitu nikmat Iman dan Islam, lalu adakah kita tidak mahu berkongsi nikmat itu kepada orang lain? Tepuk dada, tanya iman..
4- Jika ada masalah, baca Al-Qur'an banyak2..

"Wahai Allah, ampunkan segala dosaku..ampunkan aku yang lemah serba-serbi..jangan Engkau palingkan aku setelah Engkau memberi nikmat kepadaku..jadikan aku dalam kalangan orang-orang yang istiqomah memperjuangkan agama-Mu"

Tuesday, October 2, 2012

Ke Mana Hamasah Itu?

Bismillahi walhamdulillah

Masa sesungguhnya amat pantas berlalu, sehingga satu saat pun tidak memberikan peluang kepada orang yang cuai menjaganya. Sem 4 sedang dilalui..dengan bebanan taklifan yang menuntut hak untuk dilunasi. Kala ini hati dan ruh amat merindui sahabat-sahabat seperjuangan yang sentiasa di sisi jika nasihat mereka diperlukan. Sahabat-sahabat yang faham dan mengerti, sahabat-sahabat yang sentiasa berlumba-lumba untuk menjadi istimewa di hadapan Sang Khaliq. Dan sahabat-sahabat yang tidak pernah jemu meniupkan hamasah kepadaku..agar aku terus teguh berdiri walau beribu ujian dunia membadai menggugah sebatang tubuh kerdil ini.

Aku merasakan terlalu banyak alasan yang diberikan di kala Allah mahu memberiku peluang menambah saham pahala untuk perjuangan agama-Nya. Allah..sungguh hamba tidak berdaya Ya Allah..Allah Maha Tahu setinggi mana komitmen hamba dan Engkau Maha Tahu sedalam mana kapasiti hamba..ampunkan hamba-Mu Ya Allah..

Mungkin mereka mengatakan aku beralasan. Di mana janjimu yang dahulu? Janji untuk sama-sama berjuang di kala senang mahu pun susah demi agama-Nya? Engkau masih bersikap ananiyah wahai diri..Engkau tidak yakin kepada janji Allah? Engkau mahu menjadi golongan yang futur? Na'uzubillahi min zalik..aku memohon kepada Engkau Ya Rabb, jauhkan aku daripada golongan itu, thabatkan aku di atas jalan perjuangan ini..

Aku mengakui saban hari hatiku resah gelisah jika aku jauh dari-Mu..Engkau pimpinlah aku Ya Rabb..Bantulah aku dalam menguruskan masaku dengan baik di kala hambatan masa semakin menekan pundakku..Aku merasakan aku adalah bukan aku yang dahulu..Allah..di manakah hamasah itu? Tolonglah hamba Ya Allah..kembalikan ruh jihad itu, kembalikan hamasah yang satu itu..

Maafkan aku sahabat-sahabatku..Bukan aku mahu berlepas diri daripada bersamamu..aku masih bersama dan akan terus bersama dalam rantaian ini sehingga hujung usiaku insya-Allah..doakan keistiqomahanku teman dan doakan aku bisa melunaskan segala amanah yang diberikan dengan ikhlas agar aku bisa mempersembahkan ia di hadapan Rabbku..sahabat, aku berterima kasih atas segala ilmu dan nasihat yang engkau curahkan dan hingga saat ini aku merindukan engkau yang dapat mendekatkan aku dengan Tuhanku..doakan aku teman..

Monday, September 10, 2012

New Semester, New Intention, New Spirit!

Bismillahi walhamdulillah

Lama rasanya tak mengomel di halaman LTC ini. FB lebih senang diupdate dan mengatasi laman-laman sosial yang lain. Pejam celik- pejam celik rupanya diri ini telah dihantar kepada Sem 1 2012/2013! Subhanallah cepat sungguh masa berlalu..seperti sekejapnya menyaksikan si fulan itu berkahwin dan kini sudah menimang cahaya mata..

Hari ini adalah hari pertama bagi Semester 1 2012/2013 merangkap semester terakhirku biiznILLAH..Muhasabah semester-semester yang lalu, mahu mengambil teladan dan hikmah atas kekurangan dan kesilapan yang telah dilakukan, semoga semester akhir ini bisa menjadi penebusnya.

Cerita tentang adindaku, Sakinah yang telah selamat melahirkan anak sulung beliau pada 28 Ramadhan yang lalu. MUHAMMAD FATHI BIN MUKMIN nama diberi. Semoga Fathi bisa membuka kejayaan dan menjadi pembuka kepada pintu kejayaan dunia dan akhirat. Nenda pula telah selamat pulang dari menziarahi Nienah, Mukmin dan Fathi di Cairo pada minggu lepas. Alhamdulillah Allah mengizinkan segalanya dilalui dengan selamat, sihat dan lancar.

Mak Tok dan Fathi ^^,

Menyaksikan kebahagiaan dalam kehidupan adinda membuatkan aku senyum dan terus senyum. Aku tahu Nienah dan Mukmin melalui kepayahan dalam mengharung hidup sebagai pelajar dan ibu ayah di negeri orang. Namun jauh di sudut hati aku yakin keduanya telah bersedia untuk semua ini dan menggantung sepenuh tawakkal kepada Allah. Semoga Allah sentiasa mempermudah urusan adinda berdua, insyaAllah.

Tiada siapa mahu menerima ujian. Tanyalah kepada sesiapa yang anda jumpai. Tetapi ada di sana satu golongan yang berasa cemburu jika mereka tidak diuji, masya-Allah! Kerana Allah telah berfirman bahawa tidak beriman seseorang itu jika mereka tidak diuji..Lalu siapa kita untuk mengelak daripada menerima ujian-Nya? Pujuklah hati, kuatkanlah iman dan teguhkanlah taqwa..bahawa ujian yang datang adalah kerana sayangnya Allah padamu..

Semester baru, jom bersama tajdid niat kita. Menuntut ilmu biarlah kerana Allah kerana pada akhir hayat insan, antara yang akan ditanya adalah bagaimana kamu mengamalkan ilmu yang dimiliki?

Allahua'lam.

Saturday, August 4, 2012

Revisit|Ramadhan di Shah Alam


Bismillahi walhamdulillah

Jumaat kedua Ramadhan. Sudah separuh hari usia Ramadhan 1433H. Meninggalkan Zauji dengan keizinan beliau kadangkala menerbitkan rasa rindu di hati ini. Bersahur apakah beliau? Iftar bersama siapakah beliau? Zauji, semoga Allah sentiasa menjagamu untukku.

Shah Alam.

Tidak menyangka Ramadhan tahun ini diizinkan Allah menjejakkan kaki ke Rumah Cinta di Bandar Dalam Taman ini. Subhanallah! Tabarokallah! Bersama adik sparring saya, kami menghabiskan dua hari Ramadhan kami di Shah Alam, Alhamdulillah..Cuma tahun ini, hanya kami berdua, teman backpackers Amirah dan Yard tidak dapat bersama dalam Kembara Ramadhan tahun ini. Namun begitu, kenangan bersama mereka tidak mungkin dapat dipadamkan dalam kotak memori kami.

Siang hari kami bersenang-lenang di Perbandaran Perpustakaan Awam Selangor (PPAS). Alhamdulillah tidak terkata nikmatnya, tidak tergambar keseronokannya. Atmosferanya yang tenang dan mendamaikan menyuntik semangat saya untuk menyantuni jurnal-jurnal yang harus saya geledahi  buat rujukan Research Paper saya.


Tepat pukul 5 petang, dengan berat hati kami terpaksa meninggalkan PPAS memandangkan waktu bekerja sudah tamat. Terasa sekajap sungguh masa berlari. Usai solat, kami bergerak menuju ke PKNS Shah Alam, ‘mencuci mata’ dengan koleksi baju-baju yang cantik tetapi harganya berpatutan. Apalagi yang sering menjadi kegilaan wanita kalau bukan syurga duniawi, bershopping!! Allah..geleng kepala saya, memanglah wanita memiliki 9 nafsu dan 1 akal.

Di bahagian luar PKNS kelihatan deretan gerai atau Bazar Ramadhan PKNS sedang berlangsung dengan meriahnya. Pelbagai juadah dan air minuman beraneka jenis dijual. Nampak semuanya lazat dan sedap belaka. Walaupun niat mahu beriftar di Masjid Shah Alam, dek tuntutan nafsu makan maka kami beli juga 2,3 jenis kuih tetapi dengan kuantiti sedikit kerana bimbang tidak habis dimakan nanti. Puas bertawaf keliling bazar, kami pun mulailah bergerak ke masjid bersama tunggangan setia saya, Umar =)

Akhirnya kami tiba juga di Rumah Allah yang saban waktu kami rindui. Di sinilah kami mencipta kenangan terindah Ramadhan kami lewat tahun lepas. Di sini juga menjadi saksi senyum tawa dan tangis kami. Ya di Rumah Allah yang satu ini..



Tempat pertama yang kami kunjung usai memparkir Umar adalah air pancut. Tetapi agak sedih kerana air pancutnya tidak dipasang, hanya kelihatan lampu yang tidak menyala dan lanskap bulatannya yang besar seolah-olah berada di dalam auditorium. Saya jadi teringat pernah membawa Zauji ke sini. Saya bercerita kepada beliau tentang kecantikan air pancut yang dihiasi lampu yang berwarna-warni terutama pada waktu malam.

Puas menatap air pancut yang kosong, kami pun masuk ke dalam perut masjid memandangkan waktu iftar semakin hampir. Mata kami melilau mencari ruang kosong untuk duduk memandangkan hampir keseluruhan ruangan sudah diduduki. Dalam mencari tempat kosong, tiba-tiba mata saya terpandang sosok yang dikenali, Abi dan Umi! Abi dan Umi merupakan mertua adik saya, Sakinah. Ya Allah gembiranya rasa hati. Bersalaman dan bertanya khabar dengan Umi Abi seolah-olah bertanya khabar dengan Mak, Abah dan Mak Mertuaku sendiri. Hebatnya Allah, dalam keadaan ramai manusia di rumah-Nya, Allah mempertemukan saya dengan insan-insan yang saya kenal, Alhamdulillah..

Allahu Akbar..Allahu Akbar..

Hari baru Ramadhan telah menjenguk. Kami menadah tangan, membaca doa iftar dan memulai dengan memakan tamar. Alhamdulillah thumma Alhamdulillah..Kegembiraan berbuka puasa adalah satu kenikmatan yang tidak diungkapkan, hadiah dari Allah kepada hamba-Nya yang berpuasa. Setelah itu, kami bersiap-siap untuk mengerjakan Solat Maghrib dan seterusnya Solat Isya’ dan Solat Sunat Tarawikh di Rumah Allah yang indah ini.

Jika ditanya apakah daya tarikan utama di Shah Alam? Spontan saya akan menjawab Masjid Sultan Salahuddin atau Masjid Shah Alam! Teringat saya pernah menuturkan kepada adik sparring saya, “Seronoknya datang sini (masjid) kan? Takkan rasa jemu kalau datang beribu kali pun”. Allahu Allah..begitu indahnya rumah-Mu hingga sentiasa menggamit rasa rindu untuk bertamu walau jutaan kali pun.

Dua hari kami melakukan aktiviti yang sama. Siang di PPAS dan malam kami di Masjid. Dan semalam saya menghantar adinda saya ke Hentian Bas Shah Alam untuk kesekian kalinya, menghantar pulang srikandi saya ke halaman tanah tumpah Serambi Makkah. Indah sungguh percaturan Allah, saya dan adik saya tidak pernah menjangka untuk terus bergabung walau status bujang saya telah bertukar. Siapa lagi yang mengizinkannya jika bukan Allah Al-‘Azhim?

Memeluk erat adik saya merangkap sahabat seperjuangan saya, dan saling mendoakan agar bisa lagi dipertemukan Allah di atas landasan yang sama. Jika dahulu hati saya pasti menangis seperti tidak merelakan perpisahan antara saya dan dia. Tetapi kini saya tidak akan menangis lagi kerana saya berbangga memiliki seorang adik seperti beliau yang tidak akan pernah lelah dalam perjuangan menegakkan Islam di bumi Allah ini.

Teringat saya akan ungkapan Saiyyidah Zainab Al-Ghazali, seorang tokoh muslimat yang hebat dan sezaman dengan As-Syahid Imam Hassan Al-Banna, “Pernikahan itu akan datang dan pergi tetapi persaudaraan Fillah itu akan kekal selamanya..”. Subhanallah! Tabarokallah! Dan hari ini, saya mengakuinya, saya mengalaminya dengan izin Allah, Alhamdulillah..

Kita akan bertemu lagi jika kita ISTIQOMAH”- satu lagi ayat keramat yang dituturkan oleh sahabat kami. Benarlah kerana sejujurnya saya menemui wajah-wajah yang sama dan mereka yang benar-benar ikhlas dalam perjuangan ini. Saya berbaik sangka dengan semua sahabat saya dan saya sentiasa mendoakan mereka tetap teguh dan istiqomah di atas landasan yang telah lama kami ikrarkan untuk perjuangkannya hingga akhir hayat kami insya-Allah..

Sunday, July 29, 2012

Kembali Ke Medan Tempur


Bismillahi walhamdulillah

9 Ramadhan 1433H. Pagi yang indah di bumi perjuangan Petaling Jaya. Alhamdulillah biiznillah, dengan izin Allah aku kembali ke medan tempur ini. Kembali menyambung perjuangan yang tiada noktah, perjuangan sehingga ke liang lahad insyaAllah.

Kuala Lumpur tetap sama, seperti yang aku tinggalkan sebelum Ramadhan. Malamnya masih dilihat sibuk, kereta-kereta masih melingkar di atas jalan raya sedangkan solat sunat tarawikh sedang berlangsung di masjid-masjid dan surau-surau. Di mana Ramadhan mereka?

Oh bukan mahu skeptikal kepada marhaen Kuala Lumpur, mungkin mereka mengerjakan ibadah itu di rumah. Ya dan soal ibadah adalah antara mereka dan Allah. Namun tidak dinafikan, rumah-rumah Allah di jantung kota ini tetap meriah dengan pesta ibadah di bulan yang penuh keberkatan, penuh kemuliaan ini.

Permusafiran Kulim-Kajang semalam memberi ruang kepada diri ini untuk bermuhasabah dan mengaudit diri terhadap segala amal ibadah dan perilaku sepanjang berada di dalam Ramadhan dan sepanjang menjadi suri kepada Zauji. Kadang kala berjauhan itu perlu juga, menambahkan rasa manis dan indah dalam percintaan kami =)

Aku kini terikut dengan hobi Zauji, mendengar rakaman kuliah-kuliah melalui MP3 pemberian beliau ketika bermusafir. Alhamdulillah masa perjalanan yang agak panjang terisi juga dengan mendengar butir-butir ilmu.

Aku memilih untuk mendengar slot “Celik Mata Reset Minda Keluarga” yang disampaikan oleh motivator tersohor, Prof Dr Muhaya. Penyampaian Prof yang bersahaja dan mudah difahami amat senang di pendengaranku. Banyak sekali pengalaman yang beliau ceritakan terutama pengalaman beliau merawat para pesakitnya. Beliau berkongsi mengenai pengalamannya merawat pesakit lelaki berusia 17 tahun yang memiliki power tinggi dan berniat untuk melakukan lasik. Soalan pertama yang beliau ajukan selepas memeriksa matanya adalah “Adik merokok?” lalu remaja itu menafikannya. Prof merenung matanya dan menyoal sekali lagi. “Jujurlah dengan saya, jangan tipu. Saya lihat mata kamu, saya tahu kamu merokok.” Terdiam remaja tersebut. Dia tunduk lalu mengangguk perlahan-lahan.

Prof melanjutkan bicaranya. “Adik, kenapa adik merokok? Adik tahu tak, mak adik dah laburkan hampir tujuh ribu untuk lasik ni dan jumlah ni bukan satu jumlah yang kecil. Adik tak kasihan kat mak adik? Saya tak mahu lakukan lasik kepada adik melainkan adik dah betulkan minda adik dahulu. Saya tak mahu adik nanti sudah nampak dengan terang tetapi adik masih melakukan perkara yang sia-sia dalam hidup.” Selepas Prof berkata begitu, remaja tersebut menangis, mungkin tersentuh dengan nasihat yang diberikan.

Remaja sering dipersalahkan atas perkara-perkara negatif yang mereka lakukan. Menurut Prof, mereka sebenarnya tidak bersalah, tetapi keluarga dan masyarakat yang bersalah kerana tidak mendengar apa mahu mereka, apa luahan hati mereka. Prof bertanya, berapa ramai ibu bapa yang mendengar luahan hati anak-anak? Adakah ibu bapa lebih suka mengarah atau mendengar? Berapa ramai ibu bapa yang peluk anak mereka dan berkata “Kamu anak yang hebat, kami berbangga memiliki kamu sebagai anak kami”.

Ironinya, kebanyakan ibu bapa lebih suka menuding jari kepada anak-anak dan memarahi anak-anak atas perlakuan negatif yang mereka lakukan. Justeru anak-anak merasakan mereka tidak lagi disayangi lalu mencari ‘kasih sayang’ itu di luar rumah. Lalu terjebaklah mereka dalam gejala yang tidak sihat disebabkan salah pilih kawan dan tidak dipandu oleh ibu bapa mereka.

Banyak lagi pengalaman lain yang diceritakan oleh Prof di samping ilmu tentang kesihatan mata turut dikongsi. Kesimpulannya, setiap daripada kita harus berbalik kepada diri sendiri dan perbetulkan diri masing-masing dahulu sebelum menuding jari kepada orang lain. Masyarakat kita terlalu suka menghukum dan memfitnah orang lain tetapi tidak pernah melihat kepada diri sendiri yang masih punya banyak kelemahan.

Benarlah apa yang disebut oleh Prof. Seek first to understand before to be understood. Salah satu daripada 7 Habits yang diperkenalkan oleh John Maxwell ini sebenarnya mengintikan apa itu empati. Tidak ramai antara kita yang empati. Suami tidak empati terhadap isteri dan sebaliknya. Ibu bapa tidak empati kepada anak-anak dan juga sebaliknya. Susahkah mahu menjadi empati? Anda hanya perlu menyediakan dua telinga anda untuk mendengar luahan hati mereka dan bahu anda jika diperlukan untuk mereka rebahkan dan merasa sedikit kelegaan dengan berbuat demikian.

Islam sesungguhnya mengajar apa itu empati. Kita diajar untuk mendengar apabila orang lain berkata-kata dan ianya termasuk dalam empati. Keberadaan kita di dalam Shahr Ramadhan adalah masa yang tepat untuk melatih empati  jika kita belum memilikinya lagi. Kenapa Ramdhan adalah bulan empati? Kerana Ramadhan mengingatkan kita kepada mereka yang susah, mereka yang kelaparan dan hidup di dalam kemiskinan. 

Subhanallah, indahnya Ramadhan! Rasulullah s.a.w. bersabda di dalam khutbah baginda di malam terakhir Sya’ban yang antara intinya, “Ramadhan adalah bulan kesabaran.” Benar sekali sabdaan baginda. Ramadhan melatih kita untuk sabar, bukan sabar yang biasa-biasa. Sabar dalam melakukan ibadah kepada Allah, sabar daripada melakukan perkara-perkara maksiat dan dilarang Allah. Dan sabar ini harus seiring dengan mujahadah. Subhanallah, Ramadhan mengajar kita segala-galanya, yang tidak ada di dalam bulan lain.

Aku teringat kata-kata seorang ulama’ yang disegani, Syeikh Nuruddin Al-Banjari, “Ramadhan hanya 30 hari dalam setahun”. Hanya 30 hari! Bukan 3 bulan, bukan 30 bulan. Maka rebutlah segala tawaran hebat yang tersedia di dalamnya. Amat rugi jika ada di antara kita yang masih melakukan perbuatan yang sia-sia, masih ada masa untuk berkaraoke di malam hari (na’uzubillah), bermain video game dan perbuatan lain yang melalaikan dan merugikan. Allahu Allah..ingatlah, Ramadhan hanya 30 hari sahaja, selepas Ramadhan berlalu, janganlah kita kesalkan kerana tidak melakukan amal ibadah sebanyak-banyaknya. Ramadhan: Peluang Yang Sama, Natijah Yang Berbeza.

Khaulah 
9.02 a.m.
Vista Angkasa.

Friday, July 27, 2012

Jumm'ah dan Prof Muhaya



Bismillahi walhamdulillah

7 Ramadhan 1433H. Jumm’ah mubarakah! Jumaat pertama Ramadhan. Alhamdulillah Allah masih memberikanku kesempatan berada di dalam bulannya yang penuh mulia, bulan yang penuh dengan tawaran dan bonus seperti kata Al-Fadhil Ustaz Syed Kadir Al-Jofree di dalam “Nasi Lemak Kopi O” pagi tadi.

Hamdan Lillah hari ini berkesempatan ikut Zauji ke Masjid Al-Huda Kelang Lama, rumah Allah yang menjadi saksi sujudku sepanjang Ramadhan tahun ini. Hari ini rasa sangat syahdu dan tenang sekali dan rasanya inilah ketenangan yang selama ini aku dambakan. Alhamdulillah Ya Allah, Engkau campakkan jua sakinah yang saban waktu aku memintanya Ya Allah..Lantunan bacaan Surah As-Sajadah dan Surah Insan oleh imam semasa Solat Subuh pagi tadi amat menyentuh hatiku, serasa hati yang kotor ini baru merasai siraman cahaya Nur Kalamullah..Allahu Allah..

Sesungguhnya ketenangan ini, kedamaian ini dan kebahagiaan jiwa ini yang aku cari, yang aku dambakan. Sedangkan Ramadhan sudah hampir seminggu berlalu..Allahu Allah..benarlah hidayah itu milik Allah, dan Dia sahaja yang bisa mencampakkannya kepada sesiapa sahaja yang Dia sukai. Wahai Allah, kekalkanlah sakinah ini ke dalam hati hamba yang sangat rapuh dan lemah imannya..

Prof Muhaya

Sedang aku scroll status-status rakan FB, tiba-tiba terpandang satu video yang bertajuk “Sejernih Sinar Matamu” oleh Ahmad Fetry, selebriti TV3. Masya-Allah rupanya video ini menceritakan kisah insan hebat yang menjadi ikutan sebahagian besar rakyat Malaysia iaitu Prof Muhaya. Prof Muhaya memang sudah tidak asing lagi dengan kita, seorang pakar mata, pendakwah dan motivator hebat dengan kata-kata beliau yang begitu bermakna dan bermanfaat.

Aku jadi teringat kepada Zauji. Di usia perkahwinan kami yang masih muda lagi, kami sebenarnya masih dalam fatrah mengenali antara satu sama lain. Zauji selalu recommendkan aku untuk mendengar slot Prof Muhaya di IKIM.fm iaitu “Reset Minda Celik Hati”. Rupanya Prof Muhaya merupakan salah seorang ikon beliau. Pasti Zauji akan quote kata-kata Prof Muhaya dan kemudian sampaikan kepadaku. Dan aku akuinya bahawa Prof Muhaya adalah seorang insan yang kaya jiwa dan setiap pekerjaan yang beliau laksanakan adalah kerana Allah dan mahu memanfaatkan orang lain.

Tontonlah video ini..dedikasi Prof Muhaya untuk kita semua yang bergelar muslimah, isteri, ibu dan tidak kira apa jua pekerjaan kita. Setiap patah kata beliau sangat inspiratif dan banyak kali beliau mengulangi bahawa beliau mahu meninggalkan dunia fana ini pada hari Jumaat dan di dalam bulan Ramadhan yang penuh mulia..Allahu Allah..hebatnya beliau..semoga Allah memperkenankan niat suci beliau.

Prof Muhaya sudah memanfaatkan insan lain di dalam kepakaran beliau. Bagaimana dengan kita? Prof Muhaya berkata, “Jangan kejar cita-cita tetapi kejarlah MAKNA, kerana cita-cita adalah pandangan manusia sedangkan MAKNA adalah pandangan Allah".“Menjadi pendidik bukan untuk tunjukkan kita pandai, tetapi menjadi pendidik adalah untuk memanfaatkan pelajar kita”. Subhanallah! Tabarokallah! Banyak lagi mutiara-mutiara hikmah yang beliau sampaikan, tontonlah..

Formula Prof Muhaya sebenarnya mudah sahaja, "Dekat dengan Allah, Kejar Akhirat dan Manfaatkan Orang Lain". Aku sangat terkesan dengan kata-kata beliau "Saya meminta kepada Allah, jika saya sudah tidak memberi manfaat kepada orang lain, ambillah saya dari dunia ini..". Allahu Rabbi..Bertanya kepada diri, sudahkah kita memberi manfaat kepada orang lain? Nabi juga telah bersabda yang bermaksud "Sebaik-baik kamu adalah yang memberi manfaat kepada yang lain" dan Prof Muhaya benar-benar mengamalkan apa yang telah disabdakan oleh Baginda.

Aku malu sendiri. Menangis menonton video ini..Seorang insan hebat seperti Prof Muhaya tiada rasa megah dengan ilmunya, profesionnya, anak-anak yang bijak pandai dan harta yang dimilki. Tetapi Prof Muhaya yang umum kenali adalah seorang insan yang kaya jiwa, pemurah, memanfaatkan insan lain, rendah hati dan akrab hubungannya dengan Allah, insya-Allah..

Mari kita sama-sama tingkatkan potensi diri, reset kembali minda, lukiskan 'big picture' yang hendak dicapai dalam hidup dan bersangka baik dengan apa sahaja yang kita laksanakan kerana Allah sentiasa bersama prasangka hamba-Nya..

Allahu A'lam..


Wednesday, July 25, 2012

Ramadhan di Daerah Hi-Tech

Bismillahi walhamdulillah

5 Ramadhan 1433H. Subhanallah, cepat sungguh hari-hari yang berlalu di dalam bulan-Mu yang mulia ini. Bagaimana Ramadhanku? Allahu Allah..terasa banyak sekali masa yang dibazirkan dan dibuang begitu sahaja. Astaghfirullah, ampunkan hamba-Mu ini Ya Allah..

Ramadhanku tahun ini ku lalui di daerah Hi-Tech, di negeri tercinta Kedah. Hamdan Lillah atas kurniaan-Nya, dapat merasai saat-saat Ramadhan bersama Zauji. Namun begitu jauh di sudut hati, kerinduan Ramadhan bersama teman-teman seperjuangan tidak dapat disembunyikan. Serasa mahu kembali ke zaman bujangan juga zaman kampus suatu ketika dahulu.

Astaghfirullah..apakah aku telah menjadi insan yang tidak bersyukur? Sentiasa mengenangkan masa lalu walhal kini statusku adalah seorang isteri yang wajib berkhidmat untuk suaminya. Hal ini yang saban hari aku ingatkan kepada diri sendiri. Ya, mungkin dalam tempoh 5 bulan bernikah, hampir sebulan aku benar-benar berada di samping suami. Baru merasai bagaimana menguruskan makan-pakai suami dan hal-hal rumahtangga. Aku tidak boleh lagi memikirkan hal nafsi sahaja tetapi keperluan suami yang harus diutamakan. Wahai Allah, limpahkan sedikit kekuatan kepada hamba dalam menjadi suri terbaik untuk suami hamba.

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah..Kasihnya Allah kepadaku, Dia mengurniakan seorang suami yang tidak menyusahkanku dan mudah diurus, terima kasih Zauji. Lalu di mana syukurku? Muhasabah untukku pada pagi 5 Ramadhan yang mulia ini. Benarlah, manusia sering kali merungut dengan ujian yang hanya sedikit dan sering jua membanding-banding kehidupannya dengan kehidupan orang lain. Walhal kehidupan dunia ini hanya sementara, sebentar cuma..namun dituruti jua hawa nafsu mereka..

Dalam masa yang sekejap sahaja Allah pinjamkan kepadaku, aku nekad untuk 'upgrade' diri terutama dalam hal-hal rumahtangga atau spesifiknya MEMASAK! Malam tadi, secara tidak sengaja aku menonton rancangan memasak yang dikelolakan oleh chef yang berbangsa Arab. Di akhir rancangan, beliau berkata, "masaklah dengan hati, masaklah dengan iman". Allahu Allah..cukup terkesan di hati ini. Benarlah, memasak adalah satu seni. Kita pasti mahu memasak makanan yang sedap-sedap agar dapat memberi kepuasan kepada orang yang memakannya. Jika kita benar-benar memasak dengan hati, dengan penuh kasih sayang dan penuh keimanan, insyaAllah makanan yang terhasil bukan sahaja sedap malah mendapat berkat dari Allah. Dan semoga dengan zikir dan doa yang kita tuturkan ketika memasak akan menjadikan orang yang memakannya dekat dengan Allah, insyaAllah..

Banyak sekali perkara baru yang aku pelajari setiap hari. Betapa Allah mahu mentarbiyah diri ini dan Allah mahu kita bertaqarrub dengan-Nya. Jadikan masa-masa keseorangan kita sebagai masa terbaik untuk kita berdamping dengan Allah. Buangkan segala persepsi negatif terhadap manusia dan hadirkan persepsi positif agar kehidupan hari-hari yang dilalui adalah tenang, bahagia dan mendamaikan. 'ala kulli hal, "hidupkan Ramadhan di dalam hatimu agar Ramadhan itu hidup walau di mana sahaja kakimu berpijak"


Khaulah,
Baiti Jannati
Kulim Techno

Thursday, July 12, 2012

An Amateur Housewife

Bismillahi walhamdulillah

Lokasi: Baiti Jannati (Techo Kulim)
Jawatan: Surirumah sepenuh masa

Alhamdulillah, sudah masuk hari keempat mendiami Baiti Jannati kami. Proses adaptasi nampaknya semakin terkawal dan sedikit demi sedikit dapat menarik nafas lega. Walau bagaimana pun, masih banyak kelengkapan yang tidak dapat disediakan dalam tempoh seminggu ini. 'ala kulli hal, hamdalah atas apa yang ada, kami tetap bahagia ^_^

Merasai pengalaman menjadi seorang surirumah amatur sepenuh masa amat menguji iman, perasaan dan masa. Hari-hari awal yang dilalui menerbitkan sedikit rasa bosan dek keseorangan sahaja di dalam rumah. Namun cepat-cepat dikuatkan hati bahawa inilah peranan sebenar seorang isteri di sisi suaminya. Bukankah ini saat yang ditunggu-tunggu? Seperti yang dipesan Zauji "Bermujahadahlah..."

Setelah 5 bulan hidup berjauhan, lalu kini Allah mengizinkan aku memainkan peranan sebagai seorang isteri sepenuhnya. Alhamdulillah..lalu di manakah syukurku? Sewajibnya rasa syukur itu menghiasi kamar hati kerana Allah telah mengurniakan seorang suami yang bertanggungjawab, penyayang dan bersungguh-sungguh mencari nafkah untuk keperluan keluarga kecil kami ini.


Nah, tidak mahu merebut pahala yang banyak itu? Sesungguhnya aku amat mengkagumi para surirumah yang begitu kental dan tabah melaksanakan tugas mereka di rumah. Mereka merupakan Manager, Doctor, Nurse, Financial Advisor, Chef, dan seberapa banyak lagi jawatan yang boleh disebutkan di sini, silakan..dan semua jawatan itu bisa dijiwai oleh seorang SURIRUMAH! Benarlah mereka seorang SURI dan RATU di dalam RUMAH dan ISTANA mereka.

Tempat seorang isteri yang solehah adalah di sisi suaminya. Mereka akan memastikan keperluan sang suami cukup serba-serbi. Mereka akan mendandan dan menghiasi diri mereka agar kelihatan cantik dan indah di mata suami. Mereka cuba sedaya upaya untuk tidak menimbulkan kemarahan kepada sang suami dengan menjaga perkataan, perbuatan dan adab mereka. Subhanallah, indahnya ajaran Islam dan amat benarlah janji Allah untuk para isteri yang taat kepada suami selagi mana tidak bertentangan dengan syara' dengan dimasukkan ke dalam syurga-Nya.

Aku terpana. Adakah aku sudah berperanan selayaknya sebagai seorang isteri yang solehah? 

Untuk Zaujiku, terima kasih atas segalanya..bimbinglah aku dan pimpinlah aku menuju redha dan kasih Ilahi..

Tuesday, June 26, 2012

Recharge!

Bismillahi walhamdulillah

Tidak kurang sebulan sahaja lagi Ramadhan bakal menjengah. Oh tidak sabar rasanya mahu bertemu Ramadhan, bulan yang sekian lama dinanti dan dirindui. Ramadhan tahun lepas masih bersisa di ingatan, bahagia rasanya dapat menjelajah rumah-rumah Allah di jantung kota ini. Alhamdulillah thumma Alhamdulillah..jika dahulu aku membayangkan kesukaran dan ketidak selesaan untuk menyambut Ramadhan di ibu kota tetapi rupanya tanggapan aku salah sama sekali. Di mana pun kaki ini berpijak di bumi Allah, Ramadhan itu memberikan keberkatan dan kedamaian yang tidak terungkap dengan kata-kata.

Sem 3 telah berakhir

Jersi Master yang telah disarungkan rupanya telah tampak lama, ibarat baju lama yang dipakai berulang kali. 3 sem sudah berlalu, dengan siri-siri suka-duka juga tangis-tawa sebagai rencah masakannya. Alhamdulillah 'ala kulli hal, tidak percaya pun ada kerana diizinkan Allah melaluinya selama 3 semester. Berbaki 1 semester lagi dengan penumpuan penuh terhadap Research Paper ku. Rabbuna yusahhil, semoga Allah mempermudahkan urusan hamba-Nya yang dhoif ini.

Ramadhan sebagai Isteri

Jika mahu dihitung segala nikmat pemberian-Nya, takkan terhitung rasanya. Thumma Alhamdulillah, Ramadhan kali ini adalah satu pengalaman baru dan manis sebagai seorang isteri. Takut juga ada, risau jika tidak dapat menyiapkan keperluan suami dengan sempurna. 'ala kulli hal, harus yakin bahawa Allah pasti membantu jika niatnya baik dan ikhlas, insya-Allah. Menghitung hari untuk berangkat pulang menemui suami dan keluarga tercinta.

Abah dan Mak di Bumi Eropah

Alhamdulillah, Tabarokallah! Allah mengizinkan kedua-dua insan kesayanganku 'terbang' ke bumi Eropah, bertujuan menghadiri majlis konvokesyen adinda Ahmad Faidz. Rezeki Allah tiada yang siapa pun dapat menduga bukan? Biarlah Mak dan Abah berhoneymoon ^^,..tersenyum senang aku mengikuti perkembangan mereka dari FB. FB ada manfaatnya juga jika kita tahu mengawalnya.

Azam Ramadhan 1433H

Countdown Ramadhan. Aku cuba membayangkan Ramadhan kali ini dengan memegang status baru iaitu "isteri". Aku cuba memutar kotak ingatanku tentang persiapan-persiapan yang telah dilakukan oleh insan yang melahirkanku iaitu ibuku. Mak adalah orang pertama yang akan bangun awal pagi, bertahajjud seketika dan akan terus mempersiapkan makanan untuk bersahur. Kemudian dengan sabarnya Mak akan mengejutkan kami yang kadang-kadang sungguh 'liat' nak bangun pagi. Mak hanya makan sedikit dan lebih senang jika anak-anaknya berselera dan makan banyak. Oh ibu, mampukah aku menjadi sepertimu?

Azam Ramadhan kali ini, memaksimakan amalan-amalan sunat di samping memperbaiki amalan-amalan wajib juga cuba melaksanakan kewajipan sebagai seorang isteri dengan baik, insyaAllah..

Hingga bertemu.


Khaulah,
6 Sya'ban 1433H

Friday, June 8, 2012

Isu 'Evergreen' : PTPTN


Seingat saya, sudah lama isu PTPTN ini didebatkan. Alam mahasiswa saya menjadi saksi beberapa siri demonstrasi yang pernah diadakan kerana isu ini. Isu 'evergreen' ini sekali lagi menggemparkan negara apabila pada 7 Jun 2012 (semalam), Menteri Pengajian Tinggi Datuk Seri Mohamed Khalid Nordin mengesahkan PTPTN membekukan pinjaman kepada mahasiswa baru UNISEL (malaysiakini.com). Disebabkan itu, ramai pelajar yang menyatakan bahawa mereka terbeban jika PTPTN dibekukan terhadap mereka.

Alasan yang diberikan adalah "Pembekuan itu bertujuan untuk memberi peluang kepada Pakatan Rakyat membuktikan mereka mampu memberikan pendidikan percuma di negeri itu, lapor Utusan Malaysia." Kenyataan ini secara terang-terangan mengandungi unsur politik sehingga mengakibatkan para mahasiswa terbeban.

Saya menyemak balik Visi, Misi dan Objektif PTPTN. Objektif mereka adalah "Memastikan pembiayaan yang efisien disediakan kepada pelajar-pelajar yang layak mengikuti pengajian di Institusi Pengajian Tinggi (IPT) selaras dengan hasrat Kerajaan bahawa tidak ada pelajar-pelajar yang gagal memasuki IPT atas sebab-sebab kewangan." Secara jelas telah dinyatakan bahawa tidak ada pelajar-pelajar yang gagal memasuki IPT atas sebab-sebab kewangan. Maka di manakah relevannya objektif ini dengan pembekuan pinjaman ini kepada mahasiswa baru UNISEL?

PRU 13 belum lagi berlangsung, mendengar khabar tarikhnya pun belum lagi. Umpama menunggu yang tidak muncul-muncul. Amat tidak wajar alasan pembekuan adalah untuk memberi peluang kepada PR untuk memberikan pendidikan percuma kepada rakyat, walhal PR masih belum menjadi kerajaan. 

Justeru, saya sebagai mantan mahasiswa dan kini adalah pelajar Sarjana amat tidak bersetuju dengan isu pembekuan ini. Saya merasai kesusahan menanggung beban kewangan dalam pengajian tambahan yuran pengajian kini lebih tinggi berbanding dahulu. Ketepikan dahulu 'politik ugut' ini wahai politikus yang budiman. Mahasiswa-mahasiswa ini tidak bersalah, mereka dengan niat yang mulia ingin menuntut ilmu tidak harus dijadikan pertaruhan dalam permainan politik anda.

Jangan sampai hasrat murni mereka ini dibatalkan. Ada yang berhasrat untuk berhenti belajar jika PTPTN masih dibekukan. Jika ada yang mengusulkan, "pinjamlah dengan badan pinjaman yang lain", saya kira syarat-syarat badan pinjaman selain PTPTN adalah lebih sukar untuk dipenuhi. Sehingga hari ini bagi saya, PTPTN adalah badan pinjaman dengan dana terbesar yang mudah memberikan pinjaman kepada pelajar-pelajar IPT di seluruh Malaysia.

Saya sebagai seorang pelajar memohon agar isu pembekuan PTPTN terhadap mahasiswa baru UNISEL dibatalkan dengan segera.

Terima kasih.

Khaulah,
8 Jun 2012.

Tuesday, May 22, 2012

Bulan Gembira dan Bait Muslim

Bismillahi walhamdulillah

Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah..

Ahlan wasahlan ya Rajab! Sudah lama sekali kami menantimu. Kerana hadirnya engkau adalah sebagai salah satu 'signal' awal datangnya bulan rahmat yang dirindui, Ramadhan Al-Mubarak! Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih mengizinkan aku berada di dalam bulan yang penuh mulia, penuh barokah ini.


Alhamdulillah atas nikmat Iman dan Islam, atas nikmat bergelar seorang isteri kepada sang suami yang jauh di mata dekat di hati. Syukru Lillah atas segala nikmat yang Engkau titipkan buat hamba-Mu yang dhaif serba-serbi ini.

Fatrah imtihan semakin hampir. Tidak sedar semester ketigaku bakal berakhir tidak lama lagi. Kesibukan dengan tugasan assignment juga berkejar-kejar dalam menyiapkan Research Proposal membuatkan aku hampir tidak sedar bahawa pantas sekali masa yang berlalu. Allahu Rabbi..

Masa berlalu pergi..zaman juga beredar..Umur semakin meningkat mengingatkan bahawa ajal semakin mendekat. Status diri juga sudah bertukar, tidak lagi mengharung ujian hidup seorang diri, bahkan amanah yang dipikul kini dikongsi bersama zauji. Pahit-manis, suka-duka semuanya dikongsi bersama dan matlamatnya adalah untuk meraih redha Allah, insya-Allah..

Peristiwa besar di dalam hidup seorang insan pastinya menyimpan kisah-ceritera sendiri kepada setiap individu itu. Berkahwin, punya anak, punya kereta dan rumah mewah, punya kerjaya hebat serta bergaji tinggi adalah impian majoriti daripada kita. Tidak salah untuk berimpian setinggi langit asalkan impian itu dikawal dan dipimpin di dalam kerangka Tauhid.

Usia perkahwinanku baru mencecah 3 bulan. Seperti biasa, soalan lazim yang diajukan "sudah ber'isi' ke?", "bila nak dapat baby?" dan sewaktu dengannya tidak sunyi memecah gegendang telingaku. Tersenyum sahaja aku mendengar persoalan mereka, lalu jawapan terbaik yang dapat aku berikan, "Mohon doakan kami, masih belum ada rezki".



Suami, Isteri, anak-anak dan harta benda- semuanya adalah ujian dan nikmat dari Allah. Siapa yang tidak mahu anak-anak yang comel? Anak-anak yang soleh/ah yang bakal menjadi aset kita ke syurga Allah? Namun harus difikirkan dengan mendalam apakah kita sudah benar-benar bersedia memikul amanah Allah yakni anak yang dianugerahkan oleh-Nya nanti? Bagaimana cara kita mencorakkan mereka dan apakah bentuk pendidikan yang akan kita berikan kepada mereka kelak?

Tanamkan di dalam benak fikiran bahawa anak-anak yang merupakan amanah Allah ini akan disoal di Akhirat kelak. Terlunaskah amanah yang diberikan ini dengan baik? Allahu Allah..semoga titipan anak yang bakal Engkau kurniakan kelak menjadi wasilah kepada kami untuk terus menjadi hamba-Mu yang bersyukur ya Allah..

Alhamdulillah, inilah sebaik-baik ungkapan, sebaik-baik lafaz. Alhamdulillah kerana Allah memberi izin untukku menikah, mengecap nikmat cinta selepas nikah. Alhamdulillah kerana walaupun aku dan suami berjauhan, kami tetap saling menghormati, memahami dan menyayangi kerana Allah semata. Alhamdulillah atas segala nikmat kerana di sana, masih ramai lagi mereka yang diuji Allah melebihi ujian yang kami terima. 'ala kulli hal, Alhamdulillah Ya Rabb..

Khaulah,
1 Rajab 1433H

Thursday, May 10, 2012

So Soon


Every time I close my eyes I see you in front of me
I still can hear your voice calling out my name
And I remember all the stories you told me
I miss the time you were around (x2)
But I’m so grateful for every moment I spent with you
‘Cause I know life won’t last forever

Chorus:
You went so soon, so soon
You left so soon, so soon
I have to move on ’cause I know it’s been too long
I’ve got to stop the tears, keep my faith and be strong
I’ll try to take it all, even though it’s so hard
I see you in my dreams but when I wake up you are gone
Gone so soon

Night and day, I still feel you are close to me
And I remember you in every prayer that I make
Every single day may you be shaded by His mercy
But life is not the same, and it will never be the same
But I’m so thankful for every memory I shared with you
‘Cause I know this life is not forever

CHORUS
There were days when I had no strength to go on
I felt so weak and I just couldn’t help asking: “Why?”
But I got through all the pain when I truly accepted
That to God we all belong, and to Him we’ll return, ooh

CHORUS
Lyrics: Bara Kherigi, Maher Zain & Mohamed El-Kazaz
Melody & Arrangement: Maher Zain
Mixing: Ronny Lahti