Tuesday, May 22, 2012

Bulan Gembira dan Bait Muslim

Bismillahi walhamdulillah

Astaghfirullah..Astaghfirullah..Astaghfirullah..

Ahlan wasahlan ya Rajab! Sudah lama sekali kami menantimu. Kerana hadirnya engkau adalah sebagai salah satu 'signal' awal datangnya bulan rahmat yang dirindui, Ramadhan Al-Mubarak! Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih mengizinkan aku berada di dalam bulan yang penuh mulia, penuh barokah ini.


Alhamdulillah atas nikmat Iman dan Islam, atas nikmat bergelar seorang isteri kepada sang suami yang jauh di mata dekat di hati. Syukru Lillah atas segala nikmat yang Engkau titipkan buat hamba-Mu yang dhaif serba-serbi ini.

Fatrah imtihan semakin hampir. Tidak sedar semester ketigaku bakal berakhir tidak lama lagi. Kesibukan dengan tugasan assignment juga berkejar-kejar dalam menyiapkan Research Proposal membuatkan aku hampir tidak sedar bahawa pantas sekali masa yang berlalu. Allahu Rabbi..

Masa berlalu pergi..zaman juga beredar..Umur semakin meningkat mengingatkan bahawa ajal semakin mendekat. Status diri juga sudah bertukar, tidak lagi mengharung ujian hidup seorang diri, bahkan amanah yang dipikul kini dikongsi bersama zauji. Pahit-manis, suka-duka semuanya dikongsi bersama dan matlamatnya adalah untuk meraih redha Allah, insya-Allah..

Peristiwa besar di dalam hidup seorang insan pastinya menyimpan kisah-ceritera sendiri kepada setiap individu itu. Berkahwin, punya anak, punya kereta dan rumah mewah, punya kerjaya hebat serta bergaji tinggi adalah impian majoriti daripada kita. Tidak salah untuk berimpian setinggi langit asalkan impian itu dikawal dan dipimpin di dalam kerangka Tauhid.

Usia perkahwinanku baru mencecah 3 bulan. Seperti biasa, soalan lazim yang diajukan "sudah ber'isi' ke?", "bila nak dapat baby?" dan sewaktu dengannya tidak sunyi memecah gegendang telingaku. Tersenyum sahaja aku mendengar persoalan mereka, lalu jawapan terbaik yang dapat aku berikan, "Mohon doakan kami, masih belum ada rezki".



Suami, Isteri, anak-anak dan harta benda- semuanya adalah ujian dan nikmat dari Allah. Siapa yang tidak mahu anak-anak yang comel? Anak-anak yang soleh/ah yang bakal menjadi aset kita ke syurga Allah? Namun harus difikirkan dengan mendalam apakah kita sudah benar-benar bersedia memikul amanah Allah yakni anak yang dianugerahkan oleh-Nya nanti? Bagaimana cara kita mencorakkan mereka dan apakah bentuk pendidikan yang akan kita berikan kepada mereka kelak?

Tanamkan di dalam benak fikiran bahawa anak-anak yang merupakan amanah Allah ini akan disoal di Akhirat kelak. Terlunaskah amanah yang diberikan ini dengan baik? Allahu Allah..semoga titipan anak yang bakal Engkau kurniakan kelak menjadi wasilah kepada kami untuk terus menjadi hamba-Mu yang bersyukur ya Allah..

Alhamdulillah, inilah sebaik-baik ungkapan, sebaik-baik lafaz. Alhamdulillah kerana Allah memberi izin untukku menikah, mengecap nikmat cinta selepas nikah. Alhamdulillah kerana walaupun aku dan suami berjauhan, kami tetap saling menghormati, memahami dan menyayangi kerana Allah semata. Alhamdulillah atas segala nikmat kerana di sana, masih ramai lagi mereka yang diuji Allah melebihi ujian yang kami terima. 'ala kulli hal, Alhamdulillah Ya Rabb..

Khaulah,
1 Rajab 1433H

1 comment: