Friday, December 24, 2010

Setahun Yang Dulu..

Setahun sudah berlalu,
Saat menuruni 'kerusi' itu,
Menyerahkannya kepada yang lebih baik,
Dan ternyata 'dia' mengemudi kerusi ini dengan terbaik =)

Alhamdulillah banyak sekali yang dipelajari semasa menduduki kerusi itu,
Erti amanah, tanggungjawab, toleransi, lapang dada,
Juga korbankan 'ananiyah' beserta masa, tenaga, harta,
Indah sekali semuanya.

Bukan berbangga kerana dipilih untuk berada di situ,
Akan tetapi dengan penuh rasa rendah diri mendudukinya,
Sedangkan di dalam diri penuh tanda tanya,
Akhirnya akur itu adalah pilihan Allah jua.

Setahun sudah berlalu,
Kini kerusi itu bakal diduduki lagi,
Oleh empunya diri yang baru,
Yang bakal mengemudinya dengan lebih baik lagi daripada generasi terdahulu,
Insya-Allah..

Begitu aku meyakini dan menginsafi,
Kitalah mata-mata rantai perjuangan Nabi,
Menggalang-ganti tugas dan misi ini,
Sehingga tiba masa kita dipanggil Ilahi.

BUAT PEMILIK-PEMILIK KERUSI; TAHNIAH & TAKZIAH, ANDA ADALAH PILIHAN ALLAH!

Monday, December 20, 2010

Saturday, December 18, 2010

Alam Turut Bertasbih..









"Tidakkah engkau (Muhammad) tahu bahawa kepada Allah lah bertasbih apa yang ada di langit dan di bumi, dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing sungguh telah mengetahui (cara) berdoa dan bertasbih. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan." [An-Nur 24:41]

Thursday, December 16, 2010

MenDARAH DAGINGkan Perjuangan Islam!

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!

'Azhim, Allah Maha Besar dan hanya kepada Dia aku berserah diri.

Telah aku mewaqafkan diri ini untuk perjuangan Islam yang suci..
Mudah sangat aku melafazkan kata-kata ini. Semudah itukah aku mempraktikkannya? Surah As-Soff ayat 2-3, Allah memberi amaran kepada orang beriman bahawa kemurkaan besar bagi mereka yang hanya pandai bercakap tetapi tidak melaksanakan cakapan itu. Astaghfirullah!

Sehingga saat ini aku masih merindukan 'alam tarbiyah' di bumi IIUM tercinta. Segala-galanya dirasakan sangat indah dan serasa tidak mahu beralih alam, mahu di situ selamanya. Akan tetapi aku akur akan sunnatullah, mana bisa aku selamanya di situ, sedangkan masih banyak 'tangan-tangan' yang menanti di luar sana. Tangan-tangan itu mahu dipimpin oleh kami yang diberi izin merasai nikmatnya tarbiyah ini. Allah..ini bukannya pekerjaan yang mudah! Nabi s.a.w sendiri apabila diperintahkan untuk berdakwah secara terang-terangan, baginda telah mengurungkan diri di dalam rumah selama hampir sebulan. Baginda sendiri merasai beban dakwah yang harus dipikul dan kita sebagai umat yang sayangkan baginda harus menyambung tugas dan amanah ini, iaitu mengembalikan umat manusia kepada Allah.

Usai berusrah bersama famili. Sejak kecil kami diasuh untuk duduk sebentar selepas solat Maghrib, mendengar sirah Nabi juga fadhilat solat, zikir dan Al-Qur'an. Alhamdulillah syukur tak terhingga kerana kami adik-beradik punya ibu dan ayah yang hebat dan serius mentarbiyah kami dengan ilmu ukhrawi di samping tidak mengkesampingkan ilmu duniawi. Terima kasih Mak, Abah!

Hari ini kami mendengar sirah Rasulullah tercinta. Permulaan dakwah baginda secara terang-terangan. Nabi mahu mengumpulkan seluruh kaum keluarga terdekat di rumah baginda. Tujuan utamanya adalah ingin memberitakan mengenai agama Islam dan wajibnya mereka beriman kepada Allah dan diri baginda sendiri. Dalam kalangan kaum kerabat yang dijemput itu termasuklah bapa saudara baginda merangkap besan baginda iaitu Abu Lahab atau nama sebenarnya Abdul Uzza.

Selesai menikmati jamuan yang disediakan, Nabi pun mula berhujah. Menyatakan kebenaran agama Islam, agama yang suci, agama yang adil yang diwahyukan oleh Allah SWT. Tiba-tiba Abu Lahab yakni bapa saudara Nabi dengan lantangnya berdiri, mencaci maki Nabi,
"Hanya kerana ini engkau menjemput kami ke rumahmu Muhammad! Engkau membawa ajaran baru yang bertentangan dengan agama nenek moyang kita!"
Sedih sungguh hati Nabi. Bapa saudara yang selama ini menyayanginya sanggup mengeluarkan kata-kata yang kesat dan menghina baginda di hadapan ahli keluarga yang lain.

Lantaran bencinya kepada Nabi, Abu Lahab mengarahkan dua orang anaknya, Utbah dan Utaibah segera menceraikan puteri-puteri Nabi yang menjadi isteri mereka iaitu Ruqayyah dan Ummu Kalthum. Bertambah hiba Nabi atas perlakuan bapa saudara sendiri.

Sementara itu, kaum kerabat Nabi yang lain meminta Nabi untuk mengadakan perjumpaan kali kedua bagi menambahkan lagi keyakinan mereka kepada agama baru ini. Mereka meminta Nabi supaya tidak mengundang Abu Lahab ekoran sikapnya yang biadap terhadap Nabi dahulu. Nabi sebagai utusan Allah tidak dapat menerima permintaan mereka kerana tugas baginda adalah mengajak manusia beriman kepada Allah, tidak kira mereka itu baik atau pun jahat sikapnya.

Nabi merasa malu apabila mengenangkan nabi-nabi terdahulu berhadapan dengan sejahat-jahat manusia dalam usaha dakwah mereka, contohnya Nabi Musa berhadapan dengan Firaun yang terkenal dengan kezaliman dan keangkuhannya. Nabi Nuh yang berhadapan dengan anak dan isteri baginda sendiri yang ingkar, tidak mahu beriman kepada seruan yang diberikan. Adakah baginda hanya mahu berdakwah kepada golongan yang baik-baik sahaja?

Subhanallah! Begitu kasihnya Nabi kita kepada seluruh umatnya. Jika kita berada di tempat Nabi, sudah tentu kita ingin berdakwah kepada golongan yang baik-baik sahaja bukan? Senang sedikit mereka hendak mendengar cakap kita. Allahumma solli'ala Muhammad, malunya kami kepadamu wahai Rasulullah..

Kita mengaku kita sayangkan Nabi, kasihkan Nabi, menyambung perjuangan Nabi..adakah benar-benar kita mengotakan apa yang kita laung-laungkan? Adakah benar-benar kita mengamalkan segala sunnah baginda? Berapa ramai mad'u yang berjaya kita tawan hati-hati mereka? Adakah hanya kepada golongan yang baik-baik sahaja yang kita dekati?

Allah..Allah..Allah..

Kita masih punya masa sahabat-sahabatku. Allah masih memberikan kita nikmat sihat, nikmat masa lapang, nikmat kesenangan. Untuk apa kita gunakan nikmat-nikmat ini agar di sana nanti ada jawapan yang dapat kita persembahkan kepada Dia? Untuk DAKWAH ILALLAH!

Sahabat-sahabat yang aku sayangi kerana Allah, marilah kita menDARAH DAGINGkan perjuangan Islam ini. Perjuangan yang kita laung-laungkan ini bukan hanya berlegar-legar di awang-awangan sahaja tetapi kita mahu ia menjadi DARAH DAGING kita! Bagaimana ertinya sahabat-sahabatku? Sehingga kita tidak akan pernah memberi alasan untuk berjuang, sehingga kita tidak akan pernah mengira-ngira untuk meleburkan masa, tenaga dan wang ringgit kita untuk Islam, sehingga kita tidak pernah ada jeda dalam memberi sumbangan kepada agama yang kita cintai ini.

Allahummaghfirli Ya Allah..

Aku sendiri masih jauh untuk menDARAH DAGINGkan perjuangan agama-Mu Ya Allah, tetapi aku berusaha mempersiapkan diriku ke arah itu. Semoga Engkau menerima segala amal kami dan Engkau redhainya Ya Rabbi..



Tuesday, December 14, 2010

Indahnya Ukhuwwah Ini



Semuanya LILLAHI TA'ALA..

Masih ingat detik dan saat indah itu..
Tahun 2004 kami bertemu, menyemai benih-benih ukhuwwah berpaksikan cinta Ilahi..
Makan minum bersama, tawa tangis juga..
Sehingga kami rasa sungguh dekat sekali.

Waktu berlalu, seiring dengan usia kami..
Oh, sudah 24 tahun umur kita sahabat-sahabatku..
Kita sudah melepasi alam mahasiswa..
6 tahun perkenalan kita dirasakan amat-amat singkat..
Namun semua kenangan itu tidak mungkin aku padamkannya.

Manis sungguh ungkapan ini,
"Kita bertemu & berpisah LILLAHI TA'ALA!"
Benar, janji Tuhan itu pasti..
Kita berpisah sebentar, rupanya Allah mahu mempertemukan kita lagi..
Subhanallah!



Tidak putus-putus syukur dipanjatkan..
Senyum sendiri kerana seakan tidak percaya bakal bertemu dengan sahabat-sahabat yang sangat disayangi..
Sahabat-sahabatku, kedatangan kalian dalam hidupku adalah SATU ANUGERAH,
Alhamdulillah!

Ayuh, kita melangkah lagi, di bumi UM menjadi saksi..
Aku yakin di dada kalian sudah tersemat erat NAJAH yang bakal digenggam!
Kita bergandingan tangan mencipta NAJAH itu, insya-Allah!

Tuesday, December 7, 2010

Kosong.

Bismillahi walhamdulillah

Rasa kosong. Serba tak kena hari ini. Graf iman menurun, astaghfirullah! Benarlah sabdaan Nabi, lemah dan malas itu menjadi punca kepada kegagalan dalam hidup kita. Sehingga Nabi menyuruh kita berdoa,

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُبِكَ مِنَ الهَمِّ وَالحَزَنْ وَأُعُوْذُبِكَ مِنَ العَجْزِ وَالكَسَلْ وَأَعُوْذُبِكَ مِنَ الجُبْنِ وَالبُخْلِ وَأَعُوْذُبِكَ مِنَ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung pada-Mu dari rasa sedih gelisah dan aku berlindung pada-Mu dari sifat lemah dan malas, dan aku berlindung pada-Mu dari sikap pengecut dan bakhil, dan aku berlindung pada-Mu dari cengkaman hutang dan penindasan orang (aniaya).

Sudah 1432H.

Menziarahi blog sahabat, rakan dan adik-adik seperjuangan, rata-rata mereka mencoretkan tentang Hijrah. Terima kasih kalian, pena hati kalian bisa mengetuk tangkai hati yang di kala ini terasa kosong.

Kenapa kosong? Tepuk dada tanya IMAN!

Rasa jauh dengan Allah, tika solat, tika menatap kalimah-kalimah-Nya, mengakui bukan 100% fokus yang dapat diberikan. Allah..

Biarlah aku menjawab sendiri di hadapan Allah..Antara aku dan Tuhanku.


HIJRAH..

Berubahlah wahai diri, dari alam kegelapan kepada alam cahaya..

Umurmu makin berkurang tiap hari..

Kudratmu makin lemah..

Tidak sekali-kali kita berhak ke atas diri sendiri..

Laisalaha mindu nillahi kaasyifah!


Monday, December 6, 2010

Jalan Pulang

Al-Fatihah. Marilah kita sedekahkan surah Al-Fatihah buat arwah Mak Lang saya (Faridah Abd Manaff), Mak Ngah (Maznah Abd Manaff), nenek (Khadijah Abbas) dan buat seluruh muslimin muslimat yang terlebih dahulu pergi meninggalkan kita. Kita mendoakan agar ruh mereka semua dicucuri rahmat-Nya dan ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang soleh, insya-Allah.

Kronologi pemergian arwah Mak Lang yang dikasihi:

Aidilfiri 1430 H: Kami sekeluarga menerima khabar Mak Lang mendapat angin ahmar (stroke). Mak Lang tak boleh berjalan, beliau menerima rawatan fisioterapi secara intensif. Alhamdulillah kami sempat menziarahi beliau.

27 Nov 2010: Kami ke KL, menghantar To’ki ke Uniten dan Umar ke rumah Pak Usu. Terniat untuk menziarahi Mak Lang tetapi masa terbatas, kami bercadang untuk ziarah beliau pada bulan hadapan. Mak Usu yang baru menziarahi arwah minggu lalu menyatakan keadaan arwah yang amat kurus, beliau tak mahu makan, terbaring lesu sahaja.

3 Dec 2010: Pukul 2.30 pagi, Allah menjemput Mak Lang, innalillahi wainna ilaihi raaji’un. Alhamdulillah Pak Lang sempat mengajarkan syahadah sebagai kalimah akhir buat isteri beliau. Terharu sungguh mendengar kisah pengorbanan Pak Lang (contoh buat para suami di luar sana), sepanjang Mak Lang sakit, Pak Lang yang menjaga beliau termasuklah memandikan beliau dan memasak buat anak-anak. Masya-Allah, hebatnya pengorbanan Pak Lang! Menitis air mata apabila mengenangkannya.

Kami di Jitra, bergegas bertolak ke Puncak Alam. Agak lewat kami mengetahui berita pemergian Mak Lang disebabkan tak sedar deringan handphone yang berbunyi berkali-kali. Kami tiba di sana tidak beberapa lama sebelum jenazah dikebumikan. Alhamdulillah sempat menatap wajah terakhir Mak Lang sebelum beliau disemadikan di Tanah Perkuburan Felda Bukit Cerakah.

Wajah Mak Lang bersih sekali. Alhamdulillah saya yakin, Mak Lang pergi dalam husnul khatimah, insya-Allah. Saya melihat wajah anak-anak Mak Lang, seorang demi seorang; Along, Angah, Khairul, Zulkhairi dan Izzah. Nampak mereka redha dan tenang dengan pemergian ibu tercinta. Saya tahu mereka juga merelakan pemergian ibunda yang telah sakit selama lebih setahun itu. Semoga Allah melimpahkan kesabaran yang tinggi buat Pak Lang dan anak-anak.

Mak Cik Dick (adik Abah) menyebut kepada saya, “Alhamdulillah Mak Lang ‘pergi’ dengan mudah. Kita ni tak tahu macam mana jalan pulang kita.” Terdiam saya. Menginsafi diri yang terlalu banyak dosa ini. Adakah seperti Mak Lang jalan pulang kita?


كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. [Ali-Imran: 185]

Teringat satu kata-kata dalam novel kesukaan saya, “Hijab Sang Pencinta”-RAM,

Mati itu pasti..hidup insya-Allah

Lalu, sudah siapkah kita untuk bertemu Tuhan, Rabb sekalian alam?

“Allahummaghfirlaha warhamha wa’afiha wa’fu ‘anha”

Semoga Mak Lang bersemadi dengan aman di alam barzakh sana. Kami juga akan menyusul Mak Lang, insya-Allah.

{entri ini khas buat adinda Bangah dan Nienah yang berada di perantauan}


Wednesday, December 1, 2010

Dunia Seorang Pensyarah; Selamat Tinggal & Semoga Kembali Lagi

Kata Hamka,

“Mengakui kekurangan diri sendiri adalah tangga buat mencapai cita-cita. Berusaha terus bagi mengisi kekurangan adalah keberanian luar biasa.”

Alhamdulillah secara rasminya aku sudah tidak bergelar seorang pensyarah bermula hari ini. Ada sedikit kelegaan, bukan tidak menyukai profesion ini, tetapi aku sedikit tenang kerana telah melepaskan amanah ini dengan sebaik dan seoptimum khidmat yang dapat aku berikan. Semoga ianya dikira sebagai amal ibadat walaupun tidak seberapa sumbangan yang dapat dicurahkan.

Mengambil kesempatan di ruangan maya ini untuk aku merakamkan jazakumullahu khairan jaza’ buat:

1) Ayahanda; Hj Yaakob Abd Manaff (Prof Madya)

2) Pn Jasmani Bidin (Koordinator CS 228)

3) Pn Nooraini Ali (Pensyarah Statistik)

4) PM Raja Sulaiman Raja Lope Ahmad (Pensyarah Matematik)

5) En Mohd Najib (Penyelaras MAT 235)

6) En Khairu Azlan (Penyelaras MAT 285)

7) Pn Rohana Dollah & suami, En Azlan (Pensyarah Matematik)

8) Rakan-rakan seangkatanku (Izleen, Kak Fathonah, Dayah, Siti, Kak Aizura, Wani, Kak Hajar, Wani Ya, Kak Is, Waziah, Raihana dan Faizah). Kalian terbaik! Suka bersahabat dengan anda semua =)

9) Rakan pensyarah PTFT Finance (Fatin dan Maimun). Tahniah atas konvo kalian hari ini!

10) Dan semua warga UiTM Perlis yang telah banyak sekali membantu dan memberi tunjuk ajar sepanjang 5 bulan berkhidmat di sini. Hanya Allah sahaja yang layak membalasnya.

Sesungguhnya banyak sekali ilmu dan pengalaman yang ditimba sepanjang bergelar seorang pensyarah sambilan di sini. Terima kasih sekali lagi kepada UiTM Perlis yang telah memberikan kepercayaan kepadaku untuk menggalas amanah ini. Insya-Allah, mutiara-mutiara berharga yang ku perolehi di sini akan aku semat erat, buat bekal menuju perjalanan yang masih panjang.

Dengan berbesar hati aku ingin berkongsi dengan para pembaca budiman akan info-info menarik kerjaya sebagai seorang PENSYARAH UNIVERSITI. Anda berminat? Bolehlah teruskan pembacaan =)

Kelayakan Masuk

Mengikut perbekalan skim perkhidmatan Pensyarah Universiti, Pekeliling Perkhidmatan Bilangan 20 tahun 2008 menetapkan bahawa kelayakan masuk ke kerjaya Pensyarah University adalah seperti berikut:

  1. Ijazah Sarjana dalam bidang berkaitan yang diiktiraf oleh kerajaan dari institusi-institusi pengajian tinggi tempatan atau kelayakan yang diiktiraf setaraf dengannya atau
  2. Ijazah Sarjana Muda Seni Bina atau Diploma Lanjutan dalam bidang berkenaan yang diiktiraf oleh kerajaan dan institusi-institusi pengajian tinggi tempatan atau kelayakan yang diiktiraf setaraf dengannya serta telah berdaftar penuh dengan Lembaga Arkitek Malaysia atau
  3. Ijazah Doktor Perubatan Veterinar dan Diploma Lanjutan dalam bidang berkenaan yang diiktiraf oleh kerajaan dari institusi-institusi pengajian tinggi tempatan atau kelayakan yang diiktiraf setaraf dengannya atau
  4. Kelayakan Perubatan Veterinar yang berdaftar sebagai Doktor Veterinar di bawah Jadual II Bahagian I, Akta Doktor Veterinar 1974 dan Diploma Lanjutan dalam bidang berkenaan yang diiktiraf oleh kerajaan dari institusi-institusi pengajian tinggi tempatan atau kelayakan yang diiktiraf setaraf dengannya atau
  5. Ijazah Doktor Falsafah (PhD) dalam bidang berkaitan yang diiktiraf oleh kerajaan dari institusi-institusi pengajian tinggi tempatan atau kelayakan yang diiktiraf setaraf dengannya.

Profil Kerjaya Pensyarah Universiti

- Kerjaya sebagai pensyarah universiti hanyalah berada di Institut Pengajian Tinggi Awam (IPTA) sahaja.

- Kerjaya ini mempunyai kepelbagaian dari sudut penggunaan skim perkhidmatan.

Penempatan

Tentulah di universiti! Menara gading tempat bercambahnya ilmu pengetahuan, melahirkan insan cemelang, pemimipin masa hadapan. Berasaskan kepada bidang dan pengkhususan, anda akan ditempatkan di jabatan atau fakulti yang sesuai dengan bidang dan kepakaran anda itu.

Nota kaki: Berdasarkan pengalaman saya yang sedikit ini, jika anda betul-betul ingin menceburkan diri dalam dunia pensyarah, eloklah Ijazah Sarjana Muda dan Sarjana anda adalah daripada bidang yang sama. Apabila saya dikhabarkan begini, dalam fikiran saya, adakah universiti-universiti di Malaysia mengamalkan narrow-minded dalam memilih pensyarah yang memiliki latar belakang yang berbeza untuk Ijazah Sarjana Muda dan Sarjana mereka? Anda juga boleh memikirkannya..Bagi saya, saya ingin memecahkan tradisi ini. Pada hemat saya, memiliki Sarjana dalam bidang yang berbeza dengan Ijazah Sarjana Muda adalah satu bonus kepada individu tersebut. Ianya boleh menjadi satu nilai tambah kepada seseorang pensyarah dalam memperluas lagi cakupan ilmu mereka.

Prospek Masa Depan

- Kerjaya sebagai seorang pensyarah sudah begitu kukuh dan sentiasa diperkukuhkan.

- Seorang pensyarah akan menjadi semakin mahir dan pakar dalam bidangnya.

- Contoh: Jika anda mengkhusus dalam bidang Matematik, anda hanya akan melaksanakan tugas-tugas akademik dalam bidang matematik sahaja. Tidak ada perkataan lain kecuali anda menjadi semakin mahir dan pakar dalam bidang anda.

Keistimewaan Kerjaya Pensyarah

- Waktu kerja yang fleksibel, anda datang ke pejabat setiap hari tetapi tidak terikat dengan waktu kerja biasa. Ia bergantung kepada IPTA berkenaan.

- Kenaikan pangkat dalam keadaan istimewa. Anda boleh melompat terus dari DS45 terus ke DS54. Dari pensyarah biasa boleh terus ke Profesor Madya.

Tugas Sebagai Pensyarah

Tugas umum:

  • Memberi syarahan, tutorial
  • Menjalankan penyelidikan dan menghasilkan penerbitan
  • Boleh diringkaskan dalam 7P (pengajaran, penyelidikan, penerbitan, penyeliaan, perundingan, pembentangan dan pementoran)

Anda berminat untuk menjadi sebagai salah seorang pendidik anak-anak muda kita? Saya mendoakan anda berjaya dan didiklah anak-anak muda kita dengan baik. Mereka adalah generasi hadapan yang akan mencorakkan negara kita baik dari sudut agama, ekonomi, politik dan sosial.

Sumber: Rahsia Kerjaya Graduan, Cr. Muhabir Ibrahim terbitan mustread Sdn Bhd.

KENTALKAN MOMENTUM ANDA DAN KEKALKAN USAHA!

Monday, November 29, 2010

Kembali Bertemankan Umar ^_^

Semenjak bergraduasi, saya tidak lagi bercerita tentang Umar saya. Ada sahabat yang bertanya khabar Umar, terima kasih amat, ingat lagi kalian kepada Umar ya. Alhamdulillah Umar sihat sejahtera, macam tuan dia, sudah melalui beberapa kali terapi dan rawatan susulan, moga-moga Umar tough bersama saya di negeri orang nanti =)

Baru sahaja tiba di Juliana pagi tadi, selepas menempuh perjalanan 7 jam bersama Abah dan Ecah semalam. Umar pula ditempatkan di rumah Pak Usu selama sebulan sebelum saya mengambil ‘dia’ semula pada 27 Disember nanti, insya-Allah. Alhamdulillah urusan rumah sewa saya dipermudahkan Allah berwasilahkan pertolongan yang amat berharga daripada Pak Usu sekeluarga kepada saya. Allah sahaja yang dapat membalasnya.

Ada bermacam-macam perasaan sekarang ini. Berkobar-kobar, tidak sabar, risau dan gundah pun ada. Perasaan yang pelbagai ini saya adunkan, biar ianya tertumpu kepada mencari keredhaan Allah, insya-Allah. Sudah tentu diri sendiri tidak kuat, Allah sahaja yang memberikan kekuatan kepada kita.

Menghitung hari yang sesat pun tidak pernah menunggu kita, 5 bulan bertugas sebagai pensyarah sambilan sepenuh masa akan tamat pada esok hari! Masya-Allah, sekejap sungguh masa berlalu. Menyelak lembaran diari 5 bulan lalu, membawa diri untuk bermuhasabah dan terus mengkoreksi diri. Adakah diri saya sudah layak bergelar seorang pendidik dan mampu mendidik insan-insan di luar sana? Bukan sahaja ilmu duniawi yang ingin dicernakan tetapi juga ilmu ukhrawi, bekal untuk najah di kedua-dua negeri ini.

Dengan hamasah ini, saya akan membawanya ke dunia Sarjana saya, insya-Allah. Saya sangat gembira dan teruja apabila berborak dengan pensyarah-pensyarah di UiTM Perlis ini, rata-rata mereka ini adalah individu hebat, memiliki anak-anak yang juga hebat.

Dalam diam, saya juga berhasrat dan ingin menjadi seperti mereka. Lalu apa tugas saya? Saya wajib BERTANGGUNGJAWAB kepada hasrat dan impian saya iaitu menggenggam FIRST CLASS dalam MASTER OF ECONOMICS saya, insya-Allah!

Apa pula yang saya harapkan daripada pembaca budiman sekalian? DOA. Cukuplah dengan tiga huruf ini, anda sudi mendoakan saya. Saya juga berdoa semoga Allah terus limpahkan kejayaan dan rahmat-Nya buat anda dan saya di dunia dan akhirat.

AYUH, KITA BERJUMPA DI PUNCAK JAYA!!

Wednesday, November 24, 2010

Collection; Pictures & Words

.:DILIGENCE:.

.:LEARNED:.

.:ENTHUSIAST:.
{the picture that most I luv ^_^~}

.:HARDWORKING:.
{learn from this tiny creature ;) }

.:SUCCESS:.
{my dream & aim to be achieved, insya-Allah}


.:PADDY FIELD?:.
{it reflects peace, calmness & harmony, specifically directed to my hometown =) }


.:N5M:.
{ah-ha, what's the message from this picture actually? can u guess?}

Note: still waiting for the so-called 'theater' N5M in her own version =), wish u good luck dear ;)


Wednesday, November 17, 2010

Korbankan Kecintaanmu!


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Sejarah umat terdahulu..

Kisah Qabil & Habil,
Nyata, PENGORBANAN Habil yang diterima di sisi Allah..

Kisah Nabi Allah Ibrahim a.s & anaknya Ismail a.s.
Peristiwa penuh bersejarah ini menjadi 'ibrah sepanjang zaman,
Sembelihlah kecintaanmu!
Lalu kibas ditukar ganti,
Nyata, TAQWA itu yang sampai kepada-Nya..

Erti PENGORBANAN itu luas,
Umat terdahulu telah berkorban, terlalu banyak berkorban,
Demi kesejahteraan dan kesenangan umat hari ini..

SALAM EID ADHA 1431 H

Thursday, November 11, 2010

Rasa Mahu Menangis..

Alhamdulillah, ucapan hamdalah ini tidak akan pernah berhenti aku sebut..

Dahulu, pernah rasa sebak dan sedih apabila permohonan Sarjanaku ditolak..

Hari ini, subhanallah! Rasa mahu menangis, rupanya Allah mahu menghadiahkan sebuah perjalanan yang bakal ditempuh di sini..


Perjalananku masih jauh dan panjang andai nafas masih bisa dihela..

Perjalananku demi sebuah cita-cita ini tidak akan berhenti selagi ruang dan waktu masih diberikan-Nya..

Malunya aku kepada-Mu wahai Tuhan, betapa kerdilnya aku di sisi-Mu..

Kurniakan aku kekuatan dan kesabaran dalam menggali dan memperdalam ilmu-Mu, amin..

p/s: sahabat2 dan para pembaca budiman, sudilah kiranya mendoakanku. Sesungguhnya tawaran kemasukanku ke UM ini juga adalah atas asbab doa kalian, insya-Allah =)

Wednesday, November 10, 2010

Antara Garisan




Terkesan.

Insaf.

Ampunkan hamba-Mu Ya Allah..

'Buah tangan' Astro Ria malam ini. Walau sudah diulang tayang, baru kali ini berkesempatan menyaksikannya daripada awal.

Saksikanlah, ada mesej dan ingatan buat mereka yang sedar.

Usah megah dan suka sekali 'menghukum' orang lain, megah diri, mendabik dada bahawa diri ini begitu mulia dan dijamin ke syurga-Nya, na'uzubillah!

Urusan dosa pahala adalah urusan Allah Ta'ala, empunya diri lemah ini. Adakah manusia yang hina bisa mengukur dan menentukan dosa-pahala orang lain?

Antara Garisan..

Seorang ustaz yang disanjung mulia oleh penduduk kampung akhirnya menangis sendiri atas keterlanjuran dosanya.

Dahulu, dia memandang hina perilaku seorang GRO..sampai bisa menghukum, JIHAD katanya..Amar Ma'ruf Nahi Munkar bilangnya..tetapi dia telah menyalah tafsirkan jihad dan AMNM itu, tidak seperti yang Islam ajar kepada penganutnya!

Kini..seorang GRO yang dipandang hina itu telah bertaubat dan dia berdiri, menyaksikan Ustaz yang 'mulia' itu dicemuh penduduk kampung atas maksiat yang dilakukan.

Nah, siapakah yang lebih mulia di sisi Allah?

Orang yang suka menghukumkah? atau

Orang yang bertaubat di atas segala dosa-dosanya?

"Sesungguhnya Allah amat mengasihi dan mencintai orang-orang yang bertaubat kerana Dialah Yang Maha Penerima Taubat"

Sunday, November 7, 2010

Hentikan Polemik Ini

Cukuplah...
Rakyat menderita,
Bekalan makanan dan pakaian yang tidak mencukupi,
Ditambah emosi yang tidak keruan.

Cukuplah...
Usah isu ini mahu dipolemikkan,
Banjir itu tiada mengenal anutan politik dan fahaman rakyat.

Cukuplah...
Jangan kerana anda ada takhta dan kuasa,
Isu bersama dicaca-merbakan,
Yang seharusnya digembleng bersama.

Dengarlah...
Suara hati dan rintihan rakyat ini..
Dan renunglah bahawa banjir bukan hanya bencana alam,
Tetapi ada mesej yang disampaikan oleh Allah buat kita.

Wednesday, November 3, 2010

Bah!

Bismillahi walhamdulillah

Pertama-tamanya Alhamdulillah, pujian kepada Rabbul Jalil, aku masih lagi diberikan umur pada hari ini. 3 Nov sudah menjengah, anak didikku bakal bertempur pagi ini, untuk kertas 'Calculus II For Engineers'. Doa dipanjat, semoga mereka dapat menjawab dengan penuh ketaqwaan dan kesabaran =)

Sebenarnya niyyahku mahu ke UiTM Perlis hari ini, mengambil answer scripts MAT 285 (Further Mathematics For Engineers) dan seterusnya berada di sana sepanjang peperiksaan bagi kertas MAT235 berlangsung. Sepanjang malam tadi, aku berdoa moga-moga bah yang melanda kawasan-kawasan rendah di Jitra hingga ke Arau surut, agar aku dapat menjejakkan kaki di UiTM Perlis ini.

Hypothesis awalku, mungkin jalan Jitra-Tunjang-Padang Sera-Kodiang masih ditenggelami air. Kawasan di situ sememangnya rendah berbanding Jitra selatan sehingga Alor Star. Pagi ini Mak mengajakku menjemput adinda, Ahmad Zaki yang baru sampai di Shahab Perdana, pulang bercuti dari Uniten. Keluar sahaja dari rumah, kami nampak banyak kereta yang diparkir dalam kawasan Petronas Bandar Darulaman (Petronas ni belakang rumah kami). Terkejut pun ada, sebab meriah jadinya. Yalah, seawal 5 pagi kawasan sekitar rumahku meriah begini, mesti ada 'sesuatu' yang berlaku. Aku bergurau dengan mak, "wah, ramai yang bertahajjud hari ni, kan Mak?"

Mahu membelok kiri dan.. masya-Allah, air sudah bertakung di atas jalan raya, berhadapan pencawang TNB hingga Paya Kechut! "Macam mana nk jalan ni mak?" Solusi dibuat. Patah balik pulang ke rumah, tak dapat pergi ke Shahab. Di luar jalan, kelihatan beberapa penduduk yang rumah mereka ditenggelami air sibuk mengangkat barang dan berdoa mungkin, agar air segera surut. "Kasihan mereka, mesti tak dapat tidur semalam." kata Mak. Iya, betul tu. Allah..terasa berdosa sebab aku masih dapat tidur dengan nyenyak, jiran-jiranku pula terpaksa berhempas pulas menyelamatkan barang-barang mereka.

Mak dan Abah baru pulang daripada 'meronda'. Berita terkini, sepanjang jalan Kepala Batas juga ditenggelami air. Subhanallah, Mak juga mengkhabarkan kali ini air naik lebih tinggi dari 5 tahun dulu! Peti ais, sofa, meja dsb kelihatan berada di atas divider jalan..oh kasihan mereka! Sudah tiada tempat yang tinggi untuk ditempatkan barang-barang mereka itu. Insaf. Kami sekeluarga masih lagi menikmati kehidupan yang baik, masukkan kami dalam kalangan orang yang bersyukur, Ya Allah..

Masih menanti kata putus daripada Abah. Jika air surut, dapatlah ke UiTM, jika sebaliknya maka hanya dari rumah aku mendoakan kemudahan buat anak-anak didikku. Buat keluarga yang ditimpa musibah ini, semoga mereka semua dilimpahkan kesabaran yang tinggi dan tidak berkeluh kesah atas ujian yang menimpa. Sesungguhnya Allah amat mengasihi hamba-Nya yang senantiasa berdoa dan bertawakkal kepada-Nya.

p/s: tidak dilupakan, doa juga dititip buat pejuang, mujahid/ah di Galas dan Batu Sapi..1 hari sahaja berbaki untuk PRK di N45 Galas dan P185 Batu Sapi. Semoga Islam terus subur tumbuh di kedua-dua dun itu dan di seluruh Malaysia. Takbir!!

Friday, October 29, 2010

Menjadi Lebih Berani



Benarlah sesetengah orang berkata,

“Menjadi graduan bukanlah berakhirnya sebuah kembara pencarian ilmu tetapi ia merupakan satu PERMULAAN kepada sebuah destinasi perjalanan yang jauh lebih mencabar, panjang dan penuh dengan ranjau.”

Perancangan yang teliti dalam menentukan hala tuju dan perjalanan hidup selepas graduasi amat dan TERAMAT PENTING sekali! Beberapa plan harus disediakan, tidak cukup dengan plan A dan plan B sahaja, mungkin menjangkau sehingga plan Z, mungkin..dan di sinilah segala pengalaman di alam kampus dahulu dikerah, diperah dan cuba diaplikasi sebaik mungkin..

Semasa bergelar seorang pelajar Tahun Akhir, aku cuba-cuba membayangkan kehidupan selepas graduasi, pastinya penuh dengan dilema..dilema mahu memilih kerjaya, dilema interview, dilema memilih tempat pengajian untuk MA dsb.

Dan sekarang sememangnya diriku berada di dalam dilema. Aku mengira-ngira, sudah hampir 6 bulan tamat belajar, hampir 4 bulan bekerja yang berbaki lagi sebulan dan tinggal 2 bulan sahaja untuk menunggu jawapan permohonan Sarjana..Subhanallah, hanya Allah Yang Maha Mengetahui hati dan perasaan ini..

Sesungguhnya setiap mukmin yang beriman itu pasti akan diuji. Dan aku sangat meyakini firman-Nya, ampunkan aku Ya Allah..

Kembali terngiang-ngiang di telingaku kata-kata azimat daripada kakak usrah yang ku hormati, Kak Azsida,

“Ilmu Allah itu mahal. Bersungguh-sungguhlah dalam mencari ilmu-Nya..”

Ana muwafiqatun! Aku sangat-sangat merasainya sekarang, tambahan apabila permohonan Sarjanaku direject baru-baru ini. Khabar sedih ini hampir-hampir mematahkan semangatku untuk menyambung pengajian Sarjana tetapi cepat-cepat aku memujuk diri, “mungkin tiada rezeki di situ” dan sahabat-sahabatku sentiasa di sisi, memberi perangsang dan semangat untuk diri ini menjadi lebih berani dan kuat untuk meneruskan langkah, terima kasih amat sahabat-sahabat dunia akhiratku, Humm, Husna, Bah, Izzatie dan semuanya..

Dan diri ini mahu terus menjadi LEBIH BERANI! Ini hanyalah ujian dunia yang amat kecil, tiada bandingan dengan ujian yang dihadapi oleh kekasih agung, Nabi Muhammad s.a.w. Wahai Allah, kurniakanlah aku kekuatan untuk kembali bangkit dan meneruskan langkahku dalam mencari dan menggali ilmu-Mu yang maha luas, amin..

Allah tidak pernah mensia-siakan hamba-Nya..dan hari ini aku menerima khabar gembira, sebagai ganti khabar dukaku tempoh hari. Syukran Ya Allah, aku sayang dan cinta kepada-Mu (^_^)

“Milik-Nyalah perbendaharaan langit dan bumi; Dia melapangkan rezeki dan membatasinya bagi siapa yang Dia kehendaki. Sungguh, Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” [42:12]

{azam mahu terus jadi hamba-Nya yang solehah (^^, }