Mengisytiharkan Zero Rehat Buat Diri

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah, setinggi apa pun kalimah yang dianggap makhluk tinggi, tinggi lagi kalimah pujian kepada Raja segala Raja, Allah Rabbul Jalil. Terpanggil untuk menconteng rasa di dinding LTC yang rasanya sudah lama membeku, penuh lingkaran sawang mungkin. Bukan mahu membuka pekung di dada, tetapi rasanya inilah medan yang mampu untuk aku leraikan sedikit sesak di dada, sedikit, hanya sedikit..dan sudah tentunya hanya Allah yang lebih mengetahui perasaan seorang aku ini.

Tika ini, hanya Allah yang tahu betapa sesaknya, beratnya hatiku ini. Tidak tahu mengapa, seolah-olah rasa jauh dengan Allah, astaghfirullahal'adzim! Adakah ini petandanya imanku sedang yanqus? Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah...Ya Allah, aku memohon taufiq dan hidayah-Mu, pandulah aku, bimbinglah aku menggapai redha-Mu..

Meniti hari-hari yang penuh debaran dan sesekali menakutkan membuatkan keresahan dan kebimbanganku menjadi-jadi. Aku tahu dan teramat tahu, Allah sentiasa ada untukku, untuk ibu ayahku, untuk adik-adikku, untuk sahabat-sahabatku..tetapi inilah aku, terkadang tidak mampu menahan kantung lelah yang seakan menghempap seluruh jiwa dan jasadku.

Saat aku bertemu dan bergaul dengan insan-insan hebat di sekelilingku, terlahir rasa kerdilnya diri dek masih tidak cukup persiapan baik dari segi ibadah, ilmu dan mental. Hingga terbisik bisikan-bisikan negatif di minda, astaghfirullah! Ya Allah, kuatkanlah aku dalam mendepani segala mehnah-Mu di hari-hari mendatang. Aku tidak akan pernah tahu apa yang bakal terjadi di hari depanku, maka aku serahkan segala-galanya kepada-Mu ya Ilahi..

Kehidupan insan dan orang biasa-biasa seperti aku ini seperti titik minima dan titik maksima di dalam graf kehidupan. Imannya terkadang naik, terkadang pula turun. Kita insan biasa-biasa ini mampukah seperti insan-insan yang luar biasa itu? Insan yang punya martabat dan kedudukan teristimewa di sisi Allah? Masya-Allah, kepingin sekali aku menjadi insan yang luar biasa itu, insan yang akrab, yang dekat dengan Tuhanku..

Bukankah Allah acapkali berfirman bahawa sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu dimuliakan Allah? Subhanallah, sudah ku temu jawapannya-TAQWA! Ya, Taqwa yang gampang disebut tetapi sukar dan payah untuk memperolehnya. Lantas rasa rindu memuncak kepada Ramadhan kembali menggetarkan sukmaku. Rindu tiada tara aku kepada bulan suci itu..moga Allah memperkenan menyampaikan aku kembali kepada bulan itu.

Aku mengisytiharkan ZERO rehat kepada diri! Ah, bukan mudah melalui hari-hari tanpa bantuan dan pertolongan Allah, bukan? Allahu Allah, bantulah kami dalam setiap langkah kami..doakan aku, ingin menaikkan lengkungan imanku, walau payah, aku yakin Allah ada untuk membantuku. Aku yakin Allah tidak pernah jemu mendengar keluhan insan berdosa seperti aku. Lalu kepada siapa lagi tempat untukku mengadu? Ya Allah, aku ingin menjadi hamba-Mu yang kuat, aku ingin kuat dalam mendepani segala ujian dunia ini..bantulah aku Ya Allah, amin Ya Rabbal'alamin..

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi