Sunday, July 31, 2011

Ramadhan's Hope


Bismillahi walhamdulillah

The blessed and holy month is coming
The doors of Jannah are widely open and
the doors of Naar are closed shut

Allah promises reward for those who are striving hard
Shiyam and Qiyam
Read Al-Qur'an, zakah and sadaqah
And there is a special door of Jannah to the fasting person
Named Ar-Rayyan

The believers (mukminin) really impatient to meet this month
As they know how blessed, remarkable and wonderful the month is
The month which Allah reserved a night
The night which is better than one thousand months
That night is Lailatul Qadr!

Ramadhan is coming
May this Ramadhan be different from the past Ramadhan
It is not late to change
Make your first step in this coming Ramadhan

Ramadhan's Hope~
"Kun Rabbaniyyun wala takun Ramadhaniyyun"

Wednesday, July 27, 2011

Kelebihan Ramadhan

Imam Ibnu Khuzaimah dalam kitab At Targhib Juz II/217-218 meriwayatkan suatu hadits bahwa Rasulullah saw. pada hari terakhir bulan Sya’ban berkhutbah di hadapan kaum muslimin, sebagai berikut:

“Wahai manusia, sesungguhnya kalian akan dinaungi oleh suatu bulan yang agung lagi penuh berkah, yaitu bulan yang di dalamnya ada suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan; bulan yang Allah telah menjadikan puasaNya suatu kewajiban dan qiyam (shalat) pada malam harinya suatu tahawwu’ (ibadah sunnah yang sangat dianjurkan). Siapa saja yang mendekatkan diri kepada Allah dengan suatu pekerjaan kebajikan (sunnah) di dalamnya, (ia diganjar pahala) sama seperti menunaikan kewajiban (fardlu) di bulan yang lain. Dan siapa saja yang menunaikan kewajiban di bulan Ramadhan, (ia diganjar pahala) sama dengan orang yang mengerjakan 70 kali kewajiban tersebut di bulan yang lain. Ramadhan adalah bulan sabar, sedangkan sabar itu pahalanya adalah surga (al jannah). Ramadhan itu adalah bulan memberikan pertolongan dan bulan . Allah menambah rizki para mukmin di dalamnya. Siapa saja yang pada bulan itu memberikan makanan berbuka kepada orang yang puasa, maka perbuatan itu menjadi pengampunan atas dosa-dosanya, kemerdekaan dirinya dari api neraka, dan ia mendapatkan pahala seperti pahala orang berpuasa yang diberinya makanan berbuka itu tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu”. Para sahabat berkata: “Ya Rasululullah, tidak semua dari kami memiliki makanan berbuka untuk orang-orang yang berpuasa”. Rasulullah saw. pun menjawab: “Allah memberikan pahala tersebut kepada orang yang mem- berikan sebutir korma sekalipun atau sekedar seteguk air atau sehirup susu. Bulan Ramadhan ini adalah bulan yang permulaannya adalah rahmat, pertengahannya adalah ampunan, dan akhirnya adalah pembebasan dari neraka. Siapa saja yang meringankan beban dari orang yang dikuasainya (hamba sahaya atau bawahannya), niscaya Allah mengampuni dosanya dan membebaskannya dari api neraka.

Karena itu perbanyaklah empat perkara di bulan Ramadhan ini.
Dua perkara yang dengannya kalian menyenangkan Tuhan kalian dan dua perkara lainnya sangat kalian butuhkan. Dua perkara yang kalian lakukan untuk menyenangkan Tuhan kalian adalah: mengakui dengan sesungguhnya bahwa tiada Tuhan melainkan Allah dan kalian memohon ampunan kepada- Nya. Adapun dua perkara yang sangat kalian butuhkan adalah kalian memohon surgaNya dan berlindung dari api neraka. Siapa saja yang memberi minum kepada orang yang berpuasa niscaya Allah akan memberinya minum dari air kolamku dengan suatu minuman yang dia tidak merasa haus lagi sesudahnya hingga ia masuk surga”.

Subhanallah! Tabarokallah!

Monday, July 25, 2011

Tahajjud Cinta


Sudah 3 episod drama "Tahajjud Cinta" ini ditayangkan di TV3. Naskhah yang diketengahkan oleh saudari Erma Fatima ini nampaknya mengundang pelbagai kontroversi. Saya tidak menolak niat baik beliau yang ingin membawa cerita-cerita genre Islamik ke layar, namun di sebalik jalan ceritanya perlu diperhalusi lagi.

Sudah 2 episodnya saya terlepas siaran, maka You Tube menjadi sasaran saya. Inferens awal saya mengenai jalan ceritanya; bagus dari sudut jist yang ingin disampaikan tetapi ada beberapa perkara yang membuatkan saya tidak bersetuju dan tiada kompromi kepadanya kerana ia melibatkan syari'atULLAH;
  • Watak sebagai muslimah yang mengenakan jilbab dan purdah sudah begitu cantik dan dapat dijadikan qudwah kepada masyarakat tetapi apabila terdapat adegan muslimah-muslimah ini makan dan bermusafir bersama orang yang bukan mahram, maka ia telah mengelirukan pandangan umum. Bolehkah seorang muslimah yang menjaga pakaian dan akhlak makan dan bermusafir bersama ajnabinya di mana situasi tersebut boleh mengundang fitnah?
  • Seorang ustaz yang menerajui pondok mencuri pandang seorang gadis semasa berdoa. Saya amat tidak bersetuju dengan scene ini. Masyarakat yang menonton pasti sudah punya persepsi yang tidak enak kepada golongan ustaz dari asbab adegan ini.
  • Banyak lagi scene-scene yang saya kira wajar diperhalusi dan diperdalam kesan dan impaknya jika dipertontonkan.
Namun begitu, saya tetap memuji saudari Erma Fatima yang bekerja keras dalam membawa naskhah Islamik beliau kepada umum. Saya bersangka baik dengan niat murni beliau dengan menjadikan drama sebegini sebagai uslub dakwah. Namun ingin saya sampaikan hasrat saya bahawa dalam membawa inti dan mesej Islam, wajib ke atas kita untuk menyampaikannya seperti yang telah diajarkan oleh Nabi kepada kita. "Matlamat tidak menghalalkan cara" harus difahami oleh setiap daripada kita dalam menyampaikan dakwah. Jangankan ingin meraih matlamat yang baik dan murni, tetapi jalannya dan wasilahnya menyebabkan kita akan dihumbankan ke neraka Allah, na'uzubillahi min zaalik!

Mohon maaf atas kesalahan dan keterlanjuran kata. Semoga kita beroleh taufiq dan hidayah-Nya.

Sunday, July 24, 2011

Tarhib Ramadhan


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa” (QS. Al Baqarah: 183)
Marhaban yaa Ramadhan!

Tarhib Ramadhan!

Ramadhan tiba lagi, Alhamdulillah..bulan barakah yang sentiasa dinanti dan dirindui oleh hamba-hamba-Nya yang beriman dan bertaqwa.

Ramadhan 1432H..bermuhasabah, mengkoreksi tinggalan Ramadhan terdahulu.

Acap kali memohon kepada-Nya:
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ رَجَبٌ قَالَ

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَارِكْ لَنَا فِي رَمَضَانَ

Adalah Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam apabila memasuki bulan Rajab berdoa: “Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban dan berkahilah kami di bulan Ramadhan.” (HR Ahmad 2228)

Begitu doa yang diajar Nabi. Memohon kepada Allah agar memberkati kita di dalam bulan Ramadhan. Bulan di mana syaitan-syaitan dibelenggu, anak Adam bebas melaksanakan amal ibadah tanpa gangguan mereka.

Apa azam Ramadhan anda tahun ini?
  • Mengkhatamkan Al-Qur'an
  • Qiyamullail setiap malam
  • Bersadaqah
  • Membasahkan lidah dengan zikrullah
  • Beriktikaf di masjid
Mudah untuk saya mencatat azam Ramadhan saya, tetapi saya tahu amat sukar untuk merealisasikannya. Tetapi saya yakin, dengan meletakkan azam sebegini, insya-Allah kita akan bermujahadah sebaiknya untuk mencapai azam kita. Doakan saya untuk memurnikan Ramadhan saya tahun ini dengan sebenar-benar rasa kehambaan kepada-Nya. Mari sahabat, tidak terlambat untuk kita transformasikan Ramadhan kita.

Ramadhan Kareem!

Khaulah Azwar,
Desa tercinta,
Jelapang Padi Sejahtera~

Wednesday, July 20, 2011

Permata Yang Pergi

Bismillahi walhamdulillah

Julai sudah merangkak ke hari 20. Ada pelbagai rasa yang menguliti Julai tahun ini. Rasa lara BERSIH 709 masih belum padam, rakyat sekali lagi akur dengan takdir Ilahi. Perginya permata hati kami, penyeri perjuangan suci ini; Allahyarhamah Dr Lo' Lo' Mohd Ghazali. Saya sebagai insan biasa-biasa ini tidak pernah bersua langsung dengan ikon mujahidah ini tetapi kisah perjuangan beliau sering meniti di bibir kami. Terpana saya apabila membaca bait-bait ini di dalam blog Dr Mohd Asri :
Kita hanyalah bilangan hari. Apabila sebahagian bilangan hari itu pergi, sebahagian diri kita juga pergi. Apabila kesemua telah habis pergi, maka berakhirlah riwayat ini. Hidup hanyalah sebuah perjalanan, pasti ada tarikh perhentiannya. Tiada siapa dapat menghalang, walau sehebat mana pun dia merancang. Dunia hanya ladang untuk menuai bekalan. Dataran menuju ke persada sebenar kehidupan. Dunia ini amat sementara; ada hari datang dan ada pula hari perginya.
Itu antara muqaddimah kepada apresiasi beliau buat Allahyarhamah Dr Lo' Lo' Mohd Ghazali (Ahli Parlimen Titiwangsa) yang sudah dijemput pulang bertemu Sang Pencipta, Allah Al-Khaliq pada tanggal 15 Sya'ban 1432H bersamaan 17 Julai 2011 lalu. Rakan pembaca budiman boleh melayari laman sesawang harakahdaily.net atau blog Allahyarhamah sendiri untuk membaca bingkisan kisah perjuangan beliau.

Allahyarhamah Dr Lo' Lo' di mata saya adalah seorang srikandi, mujahidah abad ini yang sangat berani dan istiqomah dalam perjuangan menegakkan kalimah Laailaha iLLALLAH Muhammad ar-Rasulullah. Tanyalah kepada sesiapa sahaja, pasti mereka juga akan mengatakan hal yang sama. Perginya permata kami ke alam istirehat sebelum tibanya hari kebangkitan kelak. Sungguh, kehilangan beliau amat dirasai terutama kepada keluarga, sahabat-sahabat terdekat, rakyat Titiwangsa juga kepada para pendokong PAS khususnya.

Menangis saya tatkala membarisi ayat demi ayat tintaan insan-insan terdekat dengan beliau. Sehingga saya merasakan amat kerdil dan jauh sekali saya jika mahu dibandingkan dengan beliau. Peran beliau sebagai seorang doktor perubatan tidak pernah menghalang taklifan sebagai Ahli Parlimen Titiwangsa ini untuk culas dengan amanahnya, subhanallah! Dan perkara yang amat mengharukan saya sehingga membuatkan saya tertunduk adalah betapa kasih dan cintanya beliau kepada perjuangan dan rakyat Titiwangsa walaupun beliau berada dalam keadaan uzur dan lemah atas asbab sakit kanser yang dialami.

Subhanallah! Tabarokallah! Jika sehebat inilah perjuangan beliau, tiada apa yang kami minta Ya Allah, melainkan Engkau masukkanlah beliau di dalam Jannah-Mu bersama orang-orang yang soleh. Engkau Maha Menyaksikan Ya Rabb, insan ini telah berkorban diri, harta dan jiwanya untuk agama-Mu semata-mata kerana-Mu. Sungguhpun aku tidak pernah punya ruang masa untuk bertemu dengan beliau semasa hidupnya, tetapi aku yakin bahawa beliau telah menunaikan amanah-Mu yang rata-rata ditolak oleh manusia apatah lagi seorang wanita dengan baik sekali. Allahu Allah..ampunkan segala dosa beliau, rahmati dan kasihi beliau di alam sana. Begitu kepingin sekali kami menuruti beliau dengan seni mati terindah, mati di dalam perjuangan menegakkan kalimah-Mu, mati di dalam husnul khatimah..terimalah doa kami.
Amin Ya Rabbal 'alamin..

Wednesday, July 13, 2011

Ini Mozek BERSIH 2.0 Saya

Bismillahi walhamdulillah

9 Julai 2011 pasti akan terpahat kukuh dalam seluruh memori rakyat Malaysia. Sama seperti peristiwa berdarah 13 Mei 1969. Walaupun ianya telah 42 tahun berlalu, rakyat tidak pernah melupakannya. Impaknya amat besar terutamanya kepada kaum Melayu dan Cina pada ketika itu.

Mozek BERSIH 2.0

Saya cuba mengenepikan segala emosi dan rasa marah saya ketika entri ini ditulis. Sungguhpun rasa marah ini tidak lagi padam, pesan naqibah saya, SABAR, SABAR dan berSABARlah! Sesungguhnya mengamalkan Islam pada akhir zaman ini ibarat menggenggam bara api! Maka, saya cuba bersabar, seperti sabarnya para pemimpin saya tika ini.

Pagi 9 Julai 2011 tiba juga. Alhamdulillah, sehari telah berlalu pergi menjadikan umur saya 25 tahun 1 hari. Ulang tahun yang pasti diingati berikutan terpalitnya sejarah hitam dalam demonstrasi BERSIH 2.0! Palitan ini sebenarnya sudah pun terjadi kepada beberapa siri demonstrasi sebelum ini, tetapi saya kira palitan kali ini lebih dahsyat, lebih jijik dan lebih memualkan di bawah rejim Najib!

Serasa muak dan tidak mahu mengingat kembali hari bersejarah itu tetapi saya cuba mentinta di sini sesuai dengan saranan pimpinan, coretlah kisah BERSIH 2.0 anda, buat bingkisan anak cucu anda nantinya. Jangan pula mereka membaca 'novel' si penglipur lara, UMNO-BN, itu adalah lebih ditakuti!

Maka, di sini mozek saya bermula. Saya tidak tahu permainan apa yang bakal dimainkan oleh pihak kerajaan tetapi pengalaman-pengalaman lepas dalam mengikuti demonstrasi di tanah air tercinta ini tidak pernah berjalan dengan aman. Mahu dikata mereka takut dengan para demonstran, rasa macam lawak jenaka pula, manalah marhaen ini memiliki senjata seperti PDRM bukan?

Destinasi saya dan rakan-rakan adalah Masjid Jamek. Seperti diduga, polis-polis yang berlagak hero telah pun siap menunggu di luar stesen LRT, bermata-mata melihat setiap orang yang turun dari train. Kami dengan rileks tetapi waspada melalui kaunter tiket lalu berjalan menuju ke Masjid India. Rasa mahu tergelak pun ada, semua kedai di sekitar Masjid Jamek tutup! Saya merasakan peniaga-peniaga itu telah menempah kerugian walhal rakyat yang turun ke pusat bandar lebih 100 ribu orang! Rugi bukan?

Hajat kami mahu menunaikan solat sunat Dhuha. Akan tetapi kami amat terkejut apabila melihat Masjid India juga dikunci! Apa masalahnya sehingga masjid pun turut dikunci? Salahkah sesiapa sahaja yang ingin menunaikan solat di dalam masjid? Bukankah masjid itu hak setiap muslim? Rasa panas sudah menyirap, lalu saya pujuk diri; SABAR..

Dihalau..

Lebih kurang setengah jam berikutnya, kami mendengar satu suara keras berteriak, "Beredar! Beredar sekarang! Kalau saya nampak ada lagi yang tak beredar, saya tangkap!" itulah dia suara biadap salah seorang anggota polis asuhan Najib. Biadap dan sungguh kurang ajar sekali lagak mereka. Saya juga sempat melihat beberapa orang anggota polis yang masih muda, hingusan lagi turut sama menghalau kami. Terdetik di hati, "oh, polis-polis muda ni sudah diajak turun padang nampaknya, eloklah jadi pengganti mereka yang tua".

Rakan saya menenangkan. "Kita ikut saja arahan mereka. Ingat, selagi pukul 2 petang belum tiba, kita jangan melawan mereka". Saya diam dan akur. Kami pun berniat meronda-ronda sementara menantikan tibanya waktu kemuncak nanti. Dalam masa yang sama, tidak putus kami berzikir dan berdoa, memohon kepada Allah agar demonstrasi bakal berlangsung dengan aman.

Ditahan Polis

Saya menerima panggilan seorang rakan. Katanya kami perlu ke satu tempat sekitar PJ. Mulanya mahu bertanya kenapa ke sana, bukankah demonstrasi bakal berlangsung di Stadium Merdeka? Jika ke sana, mungkin kami akan sukar untuk berpatah balik, ribuan polis sudah membanjiri pusat bandar dan stesen-stesen 'hentian panas' sudah pun ditutup. Akan tetapi kami akur, kami optimis dan wala', mungkin ada hikmahnya mengapa kami perlu ke sana.

Kami memutuskan untuk menaiki STAR Bandaraya memandangkan LRT Masjid Jamek telah ditutup seperti yang telah diberitahu oleh sang polis kepada kami. Kami melalui kawasan belakang Sogo yang sangat lengang, tiada seorang pun manusia tika itu. Di hadapan kami sudah menunggu kumpulan polis yang bersiap sedia untuk menahan sesiapa sahaja yang mereka sukai. Seperti sudah dijangka, kami diberhentikan. Bertanya ke mana kami mahu pergi, memarahi kami kerana berada di situ pada hari itu! Tidak cukup dengan bertanya, beg kami pun mahu diperiksanya. Lalu kami biarkan beg kami diperiksa sedangkan mengikut undang-undang, mereka tiada hak untuk mencampuri urusan privasi kami.

Alhamdulillah kami berjaya melepasi polis-polis yang tidak bertamadun itu. Kami terus menuju ke destinasi tujuan, AM. Sampai sahaja di sana, sekali lagi kami shock! Sungguh tidak kami menyangka, sudah ratusan atau mungkin ribuan polis sudah pun menunggu di laluan tiket juga di tangga-tangga. Memang cekap dan pantas sunnguh mereka bekerja, tahniah! Kami juga seakan lupa, pastinya SB mereka yang berada di setiap celah dan ceruk lautan rakyat telah berjaya menjalankan tugas mereka dengan jayanya.

Akhirnya kami berjaya tiba di AM dengan selamat. Rasa sedih sungguh di hati ini, bergerak bagai seorang penjenayah lagaknya di dalam negara yang mengaku mengamalkan prinsip demokrasi perlembagaan. Kami berhajat untuk makan dan solat sementara menunggu detik 2 petang yang bersejarah tidak berapa lama lagi. Usai makan, kami segera ke surau di dalam AM. Dan sekali lagi shock kami berganda!

Kenapa kami shock? Rupanya kami melihat kumpulan polis di hadapan surau. Kami bercanda, takkan mahu menangkap orang yang mahu solat? Pelik betul dunia akhir zaman, orang yang melaksanakan arahan Tuhan dianggap orang yang jahat, na'uzubillah!

Setelah kami masuk ke dalam surau dan bersiap untuk mengambil wudhu', tiba-tiba masuk seorang polis wanita. Dia mahu memeriksa IC kami. Pelik bercampur hairan kami dengan polis wanita ini. Takkan mahu memeriksa IC di kala orang mahu solat? Sangat tak masuk akal tindakannya kepada kami. Tetapi sebagai muslim yang diajar untuk menghormati muslim yang lain, kami pun membenarkan IC kami diperiksa. Kami hanya menunjukkan sahaja kepadanya kerana dia tidak punya hak untuk mengambil IC kami. Tetapi dia bertindak agak kasar, mahu mengambil juga IC saya, lalu saya menariknya kembali! Walaupun saya rasa saya kurang ajar, tetapi saya punya hak untuk bertindak begitu..

Percaturan Allah, itu yang terbaik..

Kami melaksanakan solat Zuhur kami, berdoa, merayu kepada-Nya agar demonstrasi yang bakal berlangsung dipermudahkan-Nya. Usai solat, kami masih menunggu berita untuk bergerak ke tempat kejadian. Tetapi kami mendapat khabar, kereta api telah diberhentikan, polis-polis menjaga di setiap stesen! Dahsyat sungguh mereka, lagi dahsyat adalah orang yang memberi arahan kepada mereka. Kasihan sekali, sudah tidak dapat membezakan yang mana haq dan yang mana bathil.

Sebagai hamba, kami akur dengan percaturan Dia. Dia lebih mengetahui apa yang terbaik buat kami. Sudah tentu tadbir kami tidak mampu mengatasi takdir Ilahi. Kami sudah pun membayangkan bahawa kami bersama para demonstran telah pun berarak sambil melaungkan semangat BERSIH dan HIDUP RAKYAT! Kami juga membayangkan kepedihan disembur dengan water canon juga gas pemedih mata, berlari-lari dalam keributan hambatan polis dan FRU..

Akan tetapi, kami akur. Allah mahu menguji kami. Jika diturut nafsu, sudah tentu kami akan merempuh dan mengambil risiko menuju ke tempat kejadian. Tetapi cepat-cepat kami bertanyakan Iman kami, bahawa kami harus wala' kepada arahan yang disampaikan. Setiap peran dan posisi kami sudah tercatat, dan moga ianya diterima sebagai ibadah dan niat ikhlas semata-mata kerana-Nya. Inilah bingkisan mozek BERSIH 2.0 kami dan kami juga telah mendengar mozek-mozek BERSIH 2.0 para sahabat kami. Ada yang ditahan di lokap dan PULAPOL, ada yang muntah dek semburan gas pemedih mata dan yang lebih menyayat hati kami, ada yang meninggal dunia di dalam tunjuk rasa ini! Masya-Allah moga mati beliau adalah mati syahid. Begitulah kisah kami, rakyat Malaysia yang tidak didengari haknya oleh pemimpin negara. Saya berani berjanji, tidak mustahil BERSIH 3.0 akan kembali!

Wallahua'lam.

Wednesday, July 6, 2011

Rintih Si Demonstran Lara

Sebagai seorang rakyat yang hidup di dalam sebuah negara 'demokrasi', saya merasakan tidak keterlaluan jika saya mengingin dan mendambakan keadilan dan ketelusan di dalam sistem pilihan raya di negara ini.

Sana-sini isu BERSIH 2.0 ini hangat diperkata, diperdebat malah lebih kotor lagi diputar belitkan faktanya. Saya sebagai rakyat, anda juga sebagai rakyat, kita tahu menilainya bukan?

Tidak sanggup lagi mahu menatap berita-berita di dalam TV yang saban hari memualkan dan menjijikkan bagi saya. Malahan ada pula iklan BERSIH! Wallahua'lam apa maksud tersiratnya, hanya Tuhan yang tahu.

Sasterawan Negara hingga mengalun puisi "Unggun Bersih", sungguh menggugah rasa, menyentap hingga ulu hati. Bahawa inilah rintihan sang demonstran lara!

Tidak berapa lama menerima khabar BERSIH 2.0 dibenarkan untuk dijalankan tetapi bersyarat! Oh, baru sahaja mahu meneguk lega tetapi rupanya bukan dengan mudah ianya dibenarkan.

Anda tahu di mana bakal berlangsungnya BERSIH? Di stadium!! Oh pemimpin tanah airku! Di mana letaknya kesaksamaanmu terhadap rakyat?

Tidak terkata diri ini. Adindaku juga tiada tahan dengan kejelekan ini. Berdemo di stadium umpama hanya menguak di dalam kandang lembu sahaja!

Pada satu sudut lain, mungkin ada yang menyuruh untuk mengatakan terima kasih kepada kerajaan kerana sekurang-kurangnya BERSIH telah pun di'halal'kan. Terima kasih kami ucapkan sedangkan di dalam perlembagaan negara tidak pun mengharamkan perhimpunan aman.

Walau bagaimanapun, kami wala' kepada pimpinan tertinggi kami. Biarlah di mana sahaja demonstrasi bakal berlangsung, jihad kita untuk menegakkan yang haq dan menumbangkan yang bathil wajib dilaksanakan.

Wahai sang demonstran, biar pun lara itu tetap ada, tetapi untuk mengalah tidak sama sekali! Selamat berBERSIH!

Friday, July 1, 2011

BERSIH 2.0




Saya suka Julai tahun ini,
Selain usia saya akan merangkak ke angka 25,
Negara saya akan berhadapan dengan gelombang KUNING,
Selepas hampir 4 tahun gelombang KUNING yang pertama dahulu,

Inilah dia BERSIH 2.0!
Semalam saya berpetang bersama adik saya, Khai,
Warm up Pre-Bersih katanya,
Saya tahu beliau sedikit sedih kerana tidak dapat turut serta nanti,
Panggilan sebagai tetamu Allah pada tika itu,

Tidak mengapa kata saya,
Bawa gelombang KUNING ini ke sana,
Beliau dan para jemaah juga boleh berdemo di sana,
Pecah tawa kami,

Anda yang membaca,
Saya memohon dengan amat,
Sebarkan, war-warkan kepada sesiapa sahaja tentang BERSIH 2.0 ini,
Sebarkan dengan kefahaman dan kesedaran kenapa saya, anda dan mereka wajib ke himpunan ini,

Mari bersama kita menyahut seruan pimpinan,
Tunjuk rasa, bergotong-royong BERSIHkan negara yang kita cintai ini,
Bukankah ini juga dikira sebagai jihad?
Bersungguh-sungguh dalam menentang yang batil dan mungkar,
Saya menyeru, anda juga menyeru,
Moga ada hati-hati yang mahu,
BiiznILLAH..

Ayuh, tunjukkan rasa anda pada 9 Julai nanti!