Sakinah


Bismillahi walhamdulillah

“La Tahzan!” Ungkapan keramat sehingga dibukukan dan menjadi best seller ini terlalu azimat buat insan yang benar-benar menghayatinya. Nyata, Dr ‘Aidh Abdullah Al-Qarni dengan sentuhannya yang berhikmah bisa memujuk hati yang lara, membelai jiwa yang gundah dan menyelimuti dada yang resah, Tabarokallah!

Seputar diri ini mengenang kembali dosa-dosa silam, apakah sudah baik benar bergelar hamba-Nya? Sudah tentu jawapannya TIDAK! Susah benar mahu menjadi hamba-Nya yang solehah, hamba-Nya yang menyerahkan segala jiwa dan raga dengan segenap dan sebulat tawakkal hingga dia merasakan tiada tempat untuknya bergantung harap melainkan kepada Rabbnya semata. Susah benar!

Terkadang jiwanya dirasa amat kosong, sedangkan lidahnya sudah berkumat-kamit menuturkan zikrullah..Allahu Allah..apakah benar hatinya sedang bertawajjuh atau hatinya itu lalai? Na’uzubillah!

Lalu hamba yang kerdil, hina-dina ini meminta dengan amat sangat, di dalam sujud dan doanya yang penuh pengharapan agar dicampakkan sakinah (ketenangan) dan khusyu’ di dalam hatinya yang tidak tenteram akhiran ini.

Benarlah nasihat seorang sahabat yang dihormati, “usah mencari tenang di dalam kehidupan tetapi carilah ketenangan di dalam solat”. Allah Al-‘Azhim! Usah jua engkau mencari pujian makhluk kerana dikhuatiri engkau akan binasa dengannya, na’uzubillah!

Lewat Januari, masa dirasakan berlari dengan kencangnya. Fatrah beralih fasa status jua makin mendekat. Allahu Rabbi..lalu kepada-Mu jua aku meminta. Dalam keadaan apa sekali pun, Engkau pimpinlah aku Ya Rabb, Engkau pandulah aku Ya Rabb, Engkau kuatkanlah aku Ya Rabb..kerana untuk menjadi hamba-Mu yang istimewa amat susah benar. Akan tetapi kedudukan istimewa itulah yang aku idam-idamkan.

Doa digandakan, mudah-mudahan dengan peralihan status ini menjadikan kami hamba-Mu yang semakin aqrab dan intim dengan-Mu, menjadikan kami ansorullah yang tidak lalai dengan kemelut dan ujian dunia yang semakin menggoda nafsu kami. Ya Rabbi, jadikanlah pernikahan kami sebagai wasilah untuk kami berjalan menggapai redha-Mu dan mencetak mujahid-mujahidah ummah dengan niat untuk menegakkan dan mendaulatkan Islam di atas muka bumi ini. Allahu a’lam.

Catatan dinihari,
Tanah kedewasaan,
Juliana.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi