Tuesday, March 13, 2012

Apresiasi Buat Zauji

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah, ucapan hamdalah selamanya untuk Rabbku, untuk Rabb yang sentiasa melimpahkan rahmat dan kasih sayang-Nya yang tiada tara. Syukur teramatnya kerana Dia mengizinkan diri ini mengecap nikmat terindah dalam hidup selepas nikmat Iman dan Islam iaitu nikmat sebuah pernikahan.


Tanggal 4 Februari 2012 bersamaan 11 Rabi'ul Awal 1433H, diri ini telah sah dinikahi zauji dengan sekali lafaz. Alhamdulillahi Rabbil'alamin..maka kini redha suami menjadi matlamat utama dalam hidupku. Kami telah halal untuk menyulam cinta, berkasih sayang kerana Allah semata. Inilah nikmat terindah, yang sebelumnya adalah haram bagi seorang lelaki dan perempuan, tetapi kini telah HALAL dengan asbab tali pernikahan itu. Alhamdulillah ya Rabb!

Hidup berumah tangga sudah tentu tidak akan sunyi dengan ujian-ujian yang sentiasa dihidangkan Ilahi buat hamba-hamba-Nya yang beriman. Demikianlah kita diajar untuk memohon kekuatan kepada Allah dalam menghadapi mehnah hidup ini. Ujian juga merupakan tapisan dan saringan Allah buat hamba-hamba-Nya, apakah ikhlas dan benar imannya kepada Tuhannya. Begitu juga dengan usrah kami. Selepas seminggu bergelar pengantin baru, kami harus berpisah demi tanggungjawab masing-masing yang telah sedia digalas sebelum menikah lagi.

Sudah tentu rasa sedih tidak dapat diungkapkan lagi. Hanya Allah Al-'Alim Maha Mengetahui akan rasa ini. Namun begitu, sebagai hamba-Nya yang beriman, kita yakin bahawa Allah Al-Hafidz Maha Memelihara yang akan menjaga dan memelihara suami yang kita cintai. Kami harus saling menguatkan, saling menasihati dan menegur jika tersalah laku, kata mahu pun perbuatan.


Entri ini adalah apresiasi ku buat zauji tercinta. Terima kasih teramatnya zauji, dengan nama Allah engkau sudi mengambilku sebagai zaujahmu, suri hidupmu dan teman sepanjang hayatmu. Aku berjanji kepadamu bersaksikan Allah Tuhan kita, bahawa aku akan menjadi isterimu yang solehah, menjadi penyeri dan penyejuk hatimu di kala senang dan susahmu. Aku berjanji untuk taat kepadamu dengan segala kudrat yang sedikit yang Allah pinjamkan untukku, untuk aku sedaya upaya memberi keselesaan dan ketenteraman kepada dirimu. Aku berjanji untuk melahirkan, membesarkan dan mendidik bakal anak-anak kita agar mereka tumbuh dan membesar sebagai mujahid dan mujahidah ummah, agar mereka ini menjadi asset kita ke syurga-Nya kelak, insyaAllah.

Amat besar harapan dan cita-citaku bukan? Allahu Rabbi..bukan aku adalah yang terbaik untukmu tetapi aku cuba untuk menjadi isteri yang terbaik buatmu. Semoga engkau bisa memahami dan meredhaiku ya zauji. Dengan nama Allah, kita dipertemukan, kita disatukan dan andai kita akan berpisah, perpisahan itu jua adalah kerana Allah semata. Demi Allah, aku mencintaimu zauji dan ayuh kita bersama-sama melayarkan bahtera bait muslim kita menuju cinta dan redha-Nya. 

Salam kasih sayang,
Zaujahmu
Tanah perjuangan, Kerinchi.

No comments:

Post a Comment