Eid Mubarak dan Amanah

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah atas nikmat kesihatan yang dikurniakan Allah pada hari ini. Rasa seperti 'baru hidup' dek hampir 2 minggu lemah longlai dan tidak dapat menunaikan segala kewajipan dengan sebaiknya. Astaghfirullah'ala kulli zanbin..

Lama sangat tidak menjenguk dunia blog, gembira membaca perkembangan sahabat-sahabat; baik yang bakal bergelar ibu, baru bergelar ibu, sedang bertungkus lumus dengan PhD dll. Namun begitu, berita saudara-saudara Mesirku tidak akan dilupakan. Betapa kerdilnya diri ini jika mahu dibandingkan dengan kentalnya semangat jihad mereka. Allahu..

Ramadhan sudah pun berlalu. Setelah lama tidak ke rumah Allah, alhamdulillah diizinkan-Nya untuk sujud di dalam Masjid Al-Huda Kelang Lama, masjid saban hari saya dan suami bertarawikh. Allahu..perasaan rindu kepada Ramadhan tidak dapat diungkapkan. Benarlah Ramadhan pasti berlalu tetapi Tuhan Ramadhan sentiasa ada, sentisa menunggu hamba-hamba-Nya yang benar-benar ikhlas beribadah kerana-Nya.

Syukur teramatnya, julung-julung kalinya dalam usia baligh saya, Ramadhan kali ini diizinkan Allah untuk saya berpuasa penuh walaupun rasa ada cacatnya, semoga Allah mengampunkan saya. Bercampur aduk perasaan saya, begini mungkin harga yang perlu dibayar oleh seorang ibu..ya, mungkin ibu saya, adik-adik saya juga melaluinya sama seperti saya..muntah setiap hari di awal pagi, rasa tak berdaya dan lemah badan..Allahu..ampunkan segala dosa hamba dan peliharalah anak yang Engkau amanahkan kepada kami di dalam rahimku ini..Sesungguhnya hanya Engkau Maha Mengetahui apa yang berada di dalam rahimku ini..

Halusnya perasaan seorang ibu bukan? Hebatnya Allah yang menganugerahkan rasa itu. Allah mahu mempersiapkan semua bakal ibu untuk menggalas amanah yang besar ini, amanah mendidik ummah, mentarbiyah ummah. Amanah ini bukan untuk dipersiapkan fiziknya semata tetapi yang utamanya adalah ruhnya, agar amanah ini bisa tumbuh mekar seperti salafus-soleh, mujahid/mujahidah dan syahid/syahidah seperti di Mesir, Palestin, Syria dan seluruh negara Islam lainnya. Allah..jika difkir-fikir, amat berat sekali untuk kami memikul amanah ini tetapi inilah yang kami dambakan sepanjang pernikahan kami, kami berdoa siang dan malam kami..lalu Allah telah mengabulkannya..lalu di manakah syukur kami?


Usia anak kami masih kecil, amat kecil. Wahai Allah, aku memohon kekuatan daripada-Mu, permudahkanlah fasa kehamilanku, peliharalah anak di dalam kandunganku agar dia tumbuh dan membesar dengan sihat. Wahai Allah, izinkanlah hamba yang kerdil ini untuk merasai dan menghargai nikmat mempunyai zuriat dan bantulah kami untuk mendidik anak-anak kami menjadi hamba-hamba-Mu yang mendirikan solat dan benar-benar bertaqwa kepada-Mu. Amin ya Rabbal'alamin..


Untukmu anakku,
Khaulah
Baiti Jannati

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi