Wednesday, March 20, 2013

Hanya Sebuah Research Paper

Bismillahi walhamdulillah

Hamdalah atas nikmat Iman, Islam, Seehah dan bergelar zaujah selama 1 tahun 1 bulan. Baitul Muslim kami masih lagi bertatih. Masih banyak yang perlu saya perbaiki dan koreksi diri. 

Apa khabar Research Paper saya? Sudah masuk semester kedua perjalanan RP saya. Ujian yang silih berganti mengingatkan saya bahawa ilmu Allah terlalu mahal, hanya mampu diraih oleh mereka yang ikhlas dan sabar. Subhanallah! Tabarokallah!

Kesabaran harus digandakan. Bak pesan sahabat, "sabar di atas sabar". Subhanallah, indah sekali bait-bait ini. Kadang kala kerenah birokrasi amat menguji iman tetapi cepat-cepat berpesan kepada diri bahawa anda tidak berseorangan mengharung kerenah ini, mereka yang lain juga (baca: researcher) turut berhadapan dengannya.

Apa lah sangat ujian yang kecil ini untuk saya..Ramai lagi insan di luar sana yang jauh lebih hebat ujian mereka. Allah menguji seseorang sesuai dengan kadar imannya. Nah hitunglah sekadar mana imanmu? Allahu Allah..tiap kali air mata berjuraian dek terlalu rapuh iman berhadapan dengan ujian-Mu, Engkau berikanlah sedikit kekuatan kepada hamba Ya Allah..kerana aku tahu Engkau lebih besar daripada segala masalah yang aku ada.

Tidak boleh ada perkataan putus asa dalam kamus hidup kita. Berulang-ulang diungkapkan bahawa ujian yang hadir menunjukkan bahawa Allah sayang akan hamba-Nya. Tetapi begitulah manusia, sekejap sahaja rasa sabarnya..kemudian akan mengungkit semula..Allah, lemahnya iman kita..



RP saya ini nilaiannya hanyalah 9 CH tetapi saya merasakan seperti RP saya ini bernilai 40 CH! Alhamdulillah, ini adalah tarbiyah Allah buat saya. Allah ingin menguji sejauh mana keseriusan dan kesungguhan saya dalam menuntut ilmu-Nya. Dalam ruang fikiran saya, saya tidak mahu menjadikan hari konvokesyen sebagai penamat MA saya. Sempat atau tidak sempat saya menghantar RP bukan lagi menjadi satu persoalan tetapi main goal saya adalah melaksanakan amanah yang terbengkalai ini dengan itqan dan penuh tanggungjawab insyaAllah. 

Jika rakan-rakan lain sibuk mengurus hal anak-anak tetapi saya pula sibuk mengurus RP saya kerana bagi saya RP adalah anak saya ^_^

Mohon doakan kemudahan RP saya ya teman-teman..Semoga Allah juga memudahkan urusan kalian. Put trust on Him because He always be with us! Sayang Allah, Cinta Allah!

Rindu Bertamu di Abu Dhabi

Monday, March 4, 2013

Sayonara Lembah Pantai!

Bismillahi walhamdulillah

Biiznillah, saya dan suami dapat bermusafir ke bumi tarbiyah kami sejak alam matrikulasi, Petaling Jaya. Alhamdulillah perjalanan pergi dan pulang dalam keadaan selamat dan aman. Syukur Ya Allah..

Berkira-kira awalnya mahu menggunakan kereta Ayahanda sementelahan kereta suami (baca: Si Biru) yang belum diservis. Akan tetapi, pada hari Jumaat lepas, suami berhasrat untuk menservis Si Biru dengan harapan dapat membawa kami ke KL. Pujian untuk Allah, kondisi Si Biru adalah selamat untuk bermusafir, maka kami teruskan rencana kami untuk ke KL menunggang Si Biru =)

Jam 8.30 pagi kami bertolak. Alhamdulillah hari dan cuaca yang baik seolah-olah menyambut kedatangan kami ke KL. Sampai di rumah sewa saya iaitu Vista Angkasa pada pukul 1.30 petang. Terima kasih diucapkan kepada sahabat kami, saudara Firwan yang sudi membantu mengangkat barang-barang saya yang sangat banyak itu. Tinggalan 2 tahun!

Selesai barang-barang dimasukkan ke dalam perut Si Biru. Penuh, sepenuh-penuhnya! Apresiasi buat hero saya, Zauji dikasihi yang sudi meneman saya ke KL dan menangkat barang-barang saya. Barakallahufiik! Hamdalah kerana saya sempat juga bertemu dengan teman MEc yang dirindui, Fatimah. Fatimah seperti biasa, menyambut saya dengan ceria dan penuh dengan cerita =), will miss you dear!

Destinasi seterusnya adalah ke Amcorp Mall. Kami mengisi perut dahulu bersama bakal suami, saudara Firwan. Banyaklah yang kami soal selidik beliau termasuklah perancangan post wedding (isi temu ramah adalah eksklusif ^^,). Lunch sudah, bersembang santai sudah. Seterusnya kami ke Bookexcess yang bertempat di tingkat 3 Amcorp Mall. Sepanjang saya bermukim di KL, tidak pernah lagi saya sampai di sana. Not bad! Kepada penggila buku seperti saya memang rambang mata melihat buku-buku yang best di sana dan akhirnya dapatlah grab satu buku "The Passion Test" ^__^

Jam sudah menunjukkan pukul 4 petang. Kami beredar dari Amcorp Mall dan hajat mahu menziarahi Pak Njang di Jinjang. Pertama kali ke rumah Pak Njang adalah zaman matrikulasi dahulu dan kini saya datang bersama suami. Sesat juga kami berdua, biasalah KL! Sifirnya tak sesat tak sah, hehe..Alhamdulillah selamat juga sampai akhirnya. Bertanya khabar Pak Njang sekeluarga, bersilaturrahim dan makan malam di rumah Pak Njang. Saya pasti tidak akan melupakan air tangan Mak Njang yang sangat sedap even masakannya simple sahaja, terbaik Mak Njang!

Masa berangkat tiba. Bersalaman dengan Pak Njang dan Mak Njang sambil mendoakan kesejahteraan buat mereka, kami pun bertolak pula ke Rawang, rumah abang suami yang sulung. Lebih kurang pukul 10 malam kami selamat sampai. Anak-anak Kak Aida sudah pun tidur semuanya kecuali si bongsu, Nisa yang sangat comel dengan lesung pipitnya dan murah senyumannya =)

Pagi Ahad. Kami bersantai sahaja di rumah Kak Aida. Bersarapan, melayan kerenah 3 orang puteri mereka; Nurul, Nina dan Nisa yang lincah dan bijak itu. Terhibur kami dengan kerenah mereka, semoga mereka membesar menjadi anak-anak yang solehah dan bijak. Berkali-kali si kakak berkata, "Mak Cik, balik pukul 11 eh, ajar Kakak buat latihan Sains boleh?". Saya senyum, "Ok, boleh je Kakak". Saya dan suami melayan Kakak dan Nina membuat latihan subjek-subjek mereka. Saya kagum dengan kesungguhan Kak Aida dan Abang Firul dalam memberikan pendidikan terbaik buat anak-anak mereka. 

Usai makan tengahari di rumah Kak Aida (sayur masak lemak, ayam goreng dan sup tulang), tiba masanya untuk kami berangkat pulang. Bersalaman dengan Kak Aida dan anak-anaknya yang comel (pasti akan merindui mereka), kami pun bertolak pulang. Semoga Allah membalas kebaikan Kak Aida sekeluarga, doa saya di dalam hati.

Kenangan Eidulfitr 2012 bersama keluarga suami

Saya bertanya kepada suami, "Abang gembira tak datang KL?". Suami saya senyum. "Alhamdulillah best, dapat ziarah saudara-mara secara tak langsung", jawab suami. "Terima kasih Abang dan Si Biru". Saya membalas. Senyum.

Alhamdulillah..Selamat tinggal bumi tarbiyahku Lembah Pantai..semoga Allah melimpahkan keberkatan kepada kamu dan seluruh rakyat di atas bumimu..

Wassalam.

Friday, March 1, 2013

Sawang

Bismillahi walhamdulillah

Fenomena 'sawang' yang acap kali menimpa golongan blogger rupanya turut melanda kepada saya. Saya nampaknya lebih senang memaksimakan 'mukabuku' berbanding blog. Maafkan saya LTC, saya akan cuba berusaha untuk membersihkan 'sawang' ini.

Mac hari ini. Bersamaan 18 Rabi'ul Akhir 1434H. Masa yang menggigit semakin mendera hati dan perasaan ini. Cuba mencari 'butang hijau' saya dengan meminjam spirit teman-teman MEc yang sudah berjaya menamatkan Research Paper mereka. Fighting Fizah! Seperti yang selalu ditiupkan oleh Fatimah, cewek Jambi saya =)

Semakin tidak sabar untuk menamatkan Research Paper saya dan semakin tidak sabar untuk melangkah ke dunia pekerjaan. Bahtera MEc sudah tiga perempat dalam pelayarannya, sudah mengharung ombak kecil, ombak ganas juga ribut taufan. Tidak mustahil bahtera saya ini bakal berdepan dengan ombak dan taufan lagi jika persediaan saya masih belum mantap. Mohon Allah besarkan iman saya dalam berhadapan dengan ujianNya.

Perjalanan Master bukan setakat membaca jurnal-jurnal dan menelaah kitab-kitab ekonomi saya bahkan saya belajar lebih dari itu. Berhidup di jantung kota yang saban waktu bagai berkejaran sememangnya manis untuk diingati. Wahai Allah, terima kasih atas tarbiyah ini. 

Teman-teman MEc yang tidak kenal erti putus asa dan penat lelah akan saya ingati dan contohi dalam sisa waktu umur saya insyaAllah. Mereka bersama saya, suka mahu pun duka terutama cewek Jambi saya itu. Maula Ya! Ah, lagu Abang Zain ini sering didendangkan oleh beliau. Jadi rindu.

Fatimah si cewek Jambi dan saya di Medicafe~

Jika mahu dikenang, tidak akan habis. Cukuplah setakat ini. Hidup perlu diteruskan. Insan-insan hebat itu akan saya semadikan dalam sanubari hati saya, akan saya doakan yang baik-baik untuk mereka insyaAllah. Alhamdulillah Ya Rabb atas nikmat mengenal payah, meneguk susah, mencerna sulit bersama teman-teman Master saya ini. Berkatilah mereka..berkatilah mereka..