Friday, May 6, 2011

PASSIONku, Jangan Berhenti!

Bismillahi walhamdulillah

Seperti sang camar yang terbang dengan bebas dan gembira di awanan,

Seperti sang lebah yang singgah dari bunga ke bunga menghirup manisan,

Seperti sang rerama, lemah gemalai berterbangan dengan riang…

Itulah perasaanku tika ini. Rasa mahu terbang di awanan. Rasa mahu memegang awan itu.

“You are high Fizah!” begitulah kata Wanraimee, rakanku dari Thailand. High atau berkhayal katanya. Aku ketawa. Aku tak berkhayal, sungguh aku mahu terbang walaupun tanpa sayap!

Rasa gembiraku tidak terkata. Alhamdulillah, semulia-mulia ucapan ini yang wajib meniti di bibir, suka mahu duka, semua itu merupakan hadiah daripada-Nya. Subhanallah, Alhamdulillah, sebaik-baik syukur adalah dengan menzahirkannya dengan memperbanyak amalan kepada-Nya.

Begitulah hebatnya seorang mukmin. Duka, suka, tangis, tawa semuanya bersandar kepada Tuhan Pemilik Segala, iaitu Allah ‘Azzawajalla. Betapa bangga dan bersyukurnya kita bergelar title seorang Mukmin bukan? Alhamdulillah..

Menoleh ke belakang, ingin bermuhasabah perjalanan satu semesterku memakai baju sang Master-ian di celahan kota metropolitan ini. Betapa kerdilnya diri dan betapa tidak berdayanya aku untuk melangkah berseorangan tanpa Dia, tanpa suntikan motivasi ayah bonda, tanpa spirit dan semangat teman-teman sekelas, tanpa sokongan sahabat-sahabat seperjuangan juga tanpa doa daripada para pendidik, ayah bonda dan teman-teman.

Lemah. Kerdil. Tidak berdaya. Terima kasih Tuhan atas segala kekuatan dan keselamatan yang Engkau berikan. Siapalah aku tanpa-Mu. Tambahan hidup di ibu kota ini menjadikan aku hamba-Mu yang tahu erti pengharapan dan penyerahan diri yang sebenar-benarnya kepada-Mu. Alhamdulillah syukurku atas segala nikmat yang Engkau kurniakan.

PASSIONku, jangan berhenti lagi! Tamatnya satu semester ini bukan bermakna engkau juga harus tidur, hibernasi atau bergelap. Tidak sama sekali! Baju sang penuntut ilmu tidak boleh ditanggalkan, tetapi harus terus dipakai hingga hujung usiamu. Ingin menangis dan senyum sendiri atas segala titik-titik perjalanan sebagai seorang penuntut ilmu di bumi Universiti Malaya. Sekali lagi, Alhamdulillah..

MASTERku, harus engkau tetap berdiri dan melangkah bersamaku. Kita berjuang habis-habisan, ingin aku menebus Degreeku dengan mencipta NAJAH bersamamu, insya-Allah. Terima kasih Ya Allah, Engkaulah Tuhanku selamanya, aku merindui-Mu Ya Allah, terimalah setiap amal ibadatku kepada-Mu.

Khaulah Azwar,

Mencipta NAJAH di UM, insya-Allah!


No comments:

Post a Comment