Alur Rasa

Di tengah kedinginan pendingin hawa maktabah UM,
Mengetuk jari menguntai kata,
Benarlah pesan adinda nun jauh di bumi Anbiya',
Bermuhasabahlah, bermuhasabahlah sentiasa..


Alur rasa ini sudah ku alirkan,
Mahu segala kotoran itu mengalir jauh ke muara,
Jauh dan jauh, agar rasa itu tiada lagi menyinggah,
Merasuk dan meracau sukma..


Semalaman menghitung diri,
Menggumam menyesali segala salah dan khilaf,
Mencari-cari penawar di sebalik untaian madah dan mutiara sang murabbi,
Lalu menemui erti BAHAGIA yang dicari..Alhamdulillah..


Bahagia bukan pada harta dan rupa,
Juga bukan pada takhta dan kuasa,
Ah, bahagia itu sebenarnya ada dalam jiwa,
Carilah ia, nescaya kau akan benar-benar bahagia..

Perjalanan aku masih jauh,
Biar dipagut onak duri juga ombak badai,
Berundur langkahku tidak sama sekali..


Aku cuba membentuk alur rasa yang baharu,
Kerna perjuangan ini adalah perjuangan demi umat,
Perjuangan yang harus mendahului masa,
Perjuangan yang bernafas panjang..


Demi Tuhan yang jiwaku di tangan-Nya,
Aku mahu alirkan rasa ini, cinta ini,
Hanya pada-Mu semata,
Kerna setiap detik bersama-Mu aku sentiasa BAHAGIA..


Terima kasih Allah~


Nukilan rasa,
Khaulah Azwar

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi