Berkaryalah..

Bismillahi walhamdulillah

Pagi yang ceria. Pagi yang bahagia. Alhamdulillah wa syukru Lillah atas nikmat Iman, Islam dan Seehah yang dikurniakan-Nya. Selepas saling berbalas ucapan "Selamat Pagi" dengan Zauji, aku memulakan langkah pagi ke Fakulti Ekonomi dan Pentadbiran dengan rasa syukur dan bahagia. Mahu mujahadah hari ini, meninggalkan Umar di parkir Vista, dan aku hanya berjalan kaki sahaja ke fakulti. 

Subhanallah, sudah lama rasanya tidak menikmati pagi dengan berjalan kaki! Sedangkan zaman Degree dahulu, berjalan kaki adalah satu kewajipan setiap hari. Selain dapat menikmati alam ciptaan Allah pada pagi hari, dapat juga anggota badan ini bersenam dan keluar dari kepompong keselesaan dan kemalasan.

Menghirup udara segar sambil menikmati tazkirah dan mutiara-mutiara ilmu di IKIM.fm amat membahagiakan hati ini. Alhamdulillah semoga hari ini dilalui dengan penuh ketenangan dan mendapat redha Allah, insyaAllah. Aku tertarik dengan perbincangan bersama Presiden Yayasan Pembangunan Buku Malaysia, Tn Hj Hasan Hamzah untuk "Transformasi Dunia Penulisan di Malaysia". 

Beliau menggalakkan seluruh rakyat Malaysia untuk MENULIS! Jika satu masa dahulu, rakyat Malaysia digalakkan dan digesa untuk menghidupkan budaya MEMBACA, kini budaya itu mahu ditingkatkan lagi dengan meramaikan para cendekiawan, teknokrat, guru dan pensyarah dalam bidang penulisan. Menurut beliau, nilai tamadun sesuatu  zaman itu dinilai dengan karya-karyanya yang agung seperti jurnal-jurnal, manuskrip-manuskrip dan makalah-makalah ilmiah.

Kita merujuk hasil karya tokoh ilmuwan terdahulu, mungkin menjangkau ratusan tahun dahulu. Tetapi bagaimana dengan generasi akan datang yang akan membuat rujukan untuk penyelidikan mereka? Adakah mereka masih mahu merujuk kepada karya Tun Sri Lanang lagi? Di mana karya-karya kita yang seharusnya menjadi bahan rujukan mereka? 

Ilmuwan Islam

Tn Hj Hasan menambah bahawa amat sedikit sekali buku-buku dan jurnal-jurnal yang dihasilkan di Malaysia ini. Jika kita mewar-warkan kepada rakyat bahawa kita mentransformasikan negara tetapi ilmu rakyat tidak ditransformasikan, tiada gunanya juga. Negara berpendapatan tinggi haruslah selaras dengan  negara berpendidikan tinggi. Justeru, seruan ini adalah merupakan satu cabaran dan harus dijunjung di atas batu jemala para guru dan pensyarah terutamanya.

Menjadi satu seruan kepada diriku yang mahu menerjuni dunia pensyarah bahawa menjadi seorang pensyarah bukanlah untuk mencipta dunia glamor dengan memiliki gaji yang besar atau niat-niat keduniaan yang lain. Namun seorang pensyarah sebenarnya memikul satu amanah besar untuk menyediakan ummah yang berilmu dan beramal dengan ilmu yang dimilki. Justeru, satu cabaran besar menantiku di hadapan! Menulislah walaupun sehelai lembaran kecil kerana ilmu itu seharusnya dikongsi walaupun sedikit yang kita miliki. Ilmu jika dicari dan digali, tidak akan habis kerana luasnya ilmu Allah. Dan ilmu itu akan menjaga pemiliknya jika ilmu tersebut diamal, disebar dan disampaikan, insyaAllah.

Alat optik yang dihasilkan oleh ilmuwan Islam

Terima kasih kepada Tn Hj Hasan yang telah mem'boost' semangat menulis saya pada pagi ini. Semoga lebih ramai lagi para guru dan pensyarah yang bersemangat untuk berkongsi ilmu dan penyelidikan mereka dalam bidang penulisan, insyaAllah. Terakhir, pesan saya kepada diri yang kerdil ini, berkaryalah...demi agama dan demi ummah!

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi