Wednesday, December 5, 2012

Pensyarah dan Gaji

Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah atas nikmat Iman, Islam dan Seehah daripada Allah Ar-Rahim. Alhamdulillah atas nikmat pernikahan yang sudah pun berusia 10 bulan semalam. Zauji membelikan 'Satay Kulim Style' sebagai meraikan ulang tahun pernikahan kami, syukran Zauji! ^_^

Khabar adindaku, Masyitah yang bakal melangsungkan pernikahannya pada Februari tahun depan amat disyukuri. Beliau telah diterima menjadi pensyarah sambilan di UiTM Merbok, Kedah. Mabruk! Berkhidmatlah dengan sebaik mungkin, niatkan di hati bahawa mengajar juga adalah ibadah dan mengajarlah untuk memanusiakan manusia. Terimbau kenanganku menjadi pensyarah sambilan di UiTM Arau dahulu dan kini anak-anak didikku telah pun tamat pengajian Diploma mereka, Alhamdulillah..

Aku sebenarnya tidak gemar untuk membandingkan nilai gaji yang diterima di sesebuah universiti dengan universiti yang lain. Prinsip aku, bekerjalah walau di mana sahaja dengan bersungguh-sungguh dengan tidak mengabaikan misi utama dalam pekerjaan kita. Namun begitu, bukanlah aku mengkesampingkan nilaian gaji itu. Tidak salah untuk kita mendapatkan yang terbaik dan sudah tentu manusia amat tertarik dengan gaji yang besar dan juga pangkat yang tinggi. Maka berusahalah sedaya mampu untuk mendapatkan pekerjaan yang baik dan jika gajinya juga tinggi, Alhamdulillah..itu rezeki kita..

Harus diingat, janganlah diletakkan gaji sebagai matlamat utama pekerjaan kita. Aku kerap mendengar rungutan daripada ayahku sendiri bahawa rata-rata pensyarah muda tidak meletakkan misi utama sebagai seorang pensyarah dan pendidik walhal gaji yang diterima adalah besar dan menyamai pensyarah-pensyarah senior. Teringat nasihat daripada Prof Muhaya, menjadi seorang pensyarah bukanlah satu kebanggaan tetapi menjadi seorang pensyarah adalah untuk menyampaikan dan berkongsi ilmu yang sedikit yang kita miliki kepada anak-anak didik kita.

Zauji pernah mengatakan bahawa "senangnya jadi pensyarah.." lalu aku membalas "tak senang Abang, banyak kerja sebenarnya jika jadi pensyarah ni..". Tugas-tugas seorang pensyarah bolehlah dirujuk di dalam mana-mana buku atau iklan atau mana-mana sumber yang berkaitan tentangnya. Antara tugasan utama seorang pensyarah selain mengajar adalah dalam bidang penyelidikan. Pensyarah wajib menyiarkan hasil penyelidikan mereka dalam jurnal-jurnal sebagai membuktikan kualiti tahapan ilmu yang mereka miliki dan sebagai aset kepada perkembangan ilmu ummah. Dan tugasan ini yang harus aku pelajari dan berjinak-jinak mulai sekarang, insyaAllah.

Tujuan post ini ditulis adalah sebagai pemangkin semangatku yang ingin menerjuni dunia seorang pensyarah. Semester akhir ini dirasakan lambat berlalu sedangkan hati ini sudah membuak-buak ingin menyumbang kepada anak bangsa dan membantu mereka dalam dunia kampus mereka biiznillah. Kepada para pembaca LTC yang sudi singgah di sini, saya memohon doa kalian agar mendoakan kesuksesan dan kemudahan dalam perjalanan Master saya. Semoga Allah jua yang layak mengganjar doa ikhlas kalian.

Terima kasih ^_^


No comments:

Post a Comment