Tuesday, December 18, 2012

Terima Kasih Zauji..

Bismillahi walhamdulillah

Manusia sentiasa terkenang pada masa silam sedangkan masa silam adalah suatu masa yang ditinggalkan. Astaghfirullah..semoga Allah menjauhkan kita daripada tipu daya syaitan yang sentiasa menyilaukan pandangan dan membisikkan kesesatan.

Melayari bahtera rumah tangga menuntut kesabaran dan toleransi yang tinggi di antara suami dan isteri. Apabila badai menghempas bahtera kami, harus ada strategi bagi menghadapinya. Adakah perlu berpindah bahtera atau pun bertahan sahaja di dalamnya? 

Wanita atau isteri umumnya memiliki Emotional yang tinggi berbanding lelaki atau suami. Apabila berhadapan dengan masalah, selalu sahaja panik dan tenggelam punca. Maka si suami datang menghulurkan bantuan, memberikan buah fikiran yang bernas dan cuba menyelesaikan masalah itu dengan strateginya yang bijak dan mudah difahami. Subhanallah, Maha Suci Allah yang melengkapkan hidup suami dan isteri dengan kelebihan masing-masing.

Kadang-kadang ombak yang menghempas kecil sahaja, jadi kami tidaklah kelam-kabut ingin berpindah bahtera. Kami hanya perlu menukar laluan, mengelakkan ombak yang tidak mengancam nyawa. Usia kami sebagai suami isteri masih lagi muda iaitu 10 bulan. Ibarat seorang bayi, kami masih lagi bertatih, tidak boleh lagi berjalan apatah lagi berlari. Maka ujian yang datang mematangkan kami, mengajar kami untuk menjadi Problem Solver yang baik kepada sekolah peradaban yang kami bina ini.

Menyebut tentang sekolah peradaban, sudah tentu persiapan tuntas harus diperhatikan. Mencetak kader-kader dakwah bukan seumpama mencetak majalah mahu pun surat khabar. Harus memahami dan memiliki ilmu Tarbiyyatul Aulad agar mujahid dan mujahidah yang bakal lahir kelak terisi P.I.E.S mereka dengan seimbang. Meneliti amanah ini memanggil diri untuk bermuhasabah, apakah diri ini selayak menjadi ibu persis ibu Imam Syafi'e atau ibu Dr Mursi atau ibu baginda Rasul yang dicintai? Allahu Allah..menjadi seperti ibundaku sendiri pun terasa payah apatah lagi seperti ibu-ibu insan yang hebat ini!

Namun aku menyimpan niat dan azam untuk mencontohi ibu-ibu hebat ini dalam mendidik anak-anakku yang bakal lahir kelak. Meski pun Allah belum lagi menghadiahkan mereka kepada kami, tetapi kami akan terus berdoa dan menunggu dengan sabar. Semoga Allah menjauhkan kami daripada sifat berkeluh kesah dan membandingkan hidup kami dengan hidup orang lain. Na'uzubillahi min zaalik!

Terima kasih suamiku, kekasihku, cinta hatiku kerana sudi menerimaku seadanya..sesungguhnya kehadiranmu menguntumkan senyum di bibirku, menguatkan langkahku di jalan-Nya kerana adamu, aku bahagia dan kerana adamu, aku tidak berseorangan meneroka kehidupan dunia yang penuh pancaroba menuju kampung halaman kita yang abadi, Jannah insyaAllah..

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah atas kurniaan seorang suami yang soleh kepada diri yang serba kekurangan ini. Mengenali dan mencintai suami selepas bernikah adalah nikmat terindah, hadiah daripada Allah buatku. Aku berjanji untuk menjadi seorang isteri yang solehah, yang lebih baik dari dunia dan seisinya buat mujahid pilihan Allah ini kepadaku. Duhai suamiku, pimpinlah tanganku bersamamu meraih cinta teragung, Pemilik Segala Cinta...

No comments:

Post a Comment