Monday, August 22, 2011

Kembali Berpencak

Bismillahi walhamdulillah

Satu semester sudah ku tinggalkan jejak. Rekod yang dicatat, masih tidak memuaskan. Masih tidak tertebus ‘dosa’ Ijazah Mudaku. Juga masih tidak mampu membanggakan kedua orang tuaku. Apa sudah jadi wahai diri?

Jika waktu dapat diundur, mahu rasanya aku menapak kembali pada hari pertama menjejakkan kaki di tanah UM ini. Tetapi sudah tentu ianya tidak sama sekali boleh diundur, masa hanya mentertawakan aku. Ah, dasar manusia yang tidak tahu langit itu tinggi atau rendah! Sedarlah wahai diri…

Catatan hari ini yang bertanda di kalendar Hijri, 22 Ramadhan 1432H adalah lebih kepada menambah momentum dan menyuntik hamasah kepada diri sendiri. Mengakui akan benarnya kajian daripada sang motivator bahawa manusia itu semangatnya berapi-api hanya dalam masa 30 hari! Terkenang pada langkah pertama memijak tanah UM, oh memang semangatku menyala berapi-api tika itu!

Disebabkan itu aku mahu hamasah itu kembali berapi-api lagi di dalam diri ini. Pernah seorang teman menasihati bahawa carilah ‘butang hijau’ sebagai titik nyala semangatmu! Butang hijau? Ah, terlalu ideal rasanya aku tika itu, menyenaraikan beberapa ‘butang hijau’ku.

Semakin menginjak dunia dewasa, aku menyedari bahawa butang hijau itu ada di dalam diriku sendiri, ada di dalam diri setiap temanku malah ada di dalam diri setiap insan. Aku namakan butang hijau itu sebagai mindset. Jika mindset itu positif, maka positiflah tindakan kita dan sebaliknya jika mindset itu negatif, maka sudah tentu akan negatif juga tindakan kita.

Aku mengakui, lewat zaman kuliahku, tanpa sedar aku terpengaruh dengan cara fikir, gaya hidup dan pandangan beberapa orang teman terdekatku. Bagi aku, ianya adalah normal. Manusia pasti akan meniru contoh hidup yang dekat dengan mereka apatah lagi contoh hidup itu adalah insan hebat! Saling memberi dan menerima adalah pelajaran unggul yang aku timba pada zaman kuliahku dahulu.

Mengenang zaman Ijazah Dasar yang penuh warna-warni pastinya akan mengundang adunan rasa. Jika diberi pilihan untuk mengulang zaman itu, aku akan menjadi orang pertama yang menyetujuinya! Dan sekali lagi aku mengingatkan diri sendiri bahawa waktu, Al-‘Asr itu tidak bisa diputar ke belakang lagi walau cuma satu saat! Inilah hakikat kehidupan yang harus aku mengerti.

Manusia bisa sahaja mengenangkan persitiwa suka mahu pun duka yang singgah di dalam hidup mereka tetapi untuk berada kembali pada masa tersebut, sama sekali tidak boleh. Justeru masa lalu itu adalah satu masa yang ditinggalkan, ianya menjadi sejarah dalam diari hidup seseorang insan.

Langkah ini harus aku teruskan jua. Walau pundak di bahu maha memberat waktu demi waktu, aku tidak akan boleh melepaskannya begitu sahaja. Wahai Tuhan Yang Maha Mendengar, Engkau berikanlah aku secebis kekuatan dan segenggam tabah untuk aku meneruskan langkahan ini. Aku yakin itu. Aku yakin janji Tuhan, janji Rabbul Jalil itu pasti buat mereka yang benar-benar itqan dan tinggi mujahadahnya.

Coretan ingatan buat diri yang bergelar hamba, semoga kekal istiqomah sampai mati!


No comments:

Post a Comment