Langit Ramadhan dan Mimpi

Dengan nama Allah, hari ini aku masih lagi bernafas. Syukran Ya Allah. Ramadhan sudah menginjak hari yang keenam. Telah genap empat hari aku mengharung Ramadhan di tengah kota metropolitan ini. Segala yang tersurat di Lauh Mahfuz aku terimanya. Seakan tidak pernah aku membayangkan Ramadhan tahun ini aku berbumbungkan langit kota raya dengan kepadatan 1.6 juta penduduk ini.

Rahmat Allah tidak terperi. Tidak layak bagi seorang insan untuk mempersoalkan itu-ini kepada Tuhannya. Bukankah kita hanya hamba? Bukankah kita hanya khadam-Nya? Apakah tiada sekelumit pun malu yang ada di dalam diri? Dengan itu, bermuhasabahlah sentiasa. Di bawah langit Ramadhan, masih tidak terlewat untuk kita meraih kasih dan rahmat-Nya.

Lewat usia suku abad ini, aku benar-benar teruji. Teruji segalanya. Namun sebagai hamba, inilah ‘hadiah’ yang paling mahal daripada Tuhanku. Dia telah menciptakan kita atas hakikat hidup ini adalah sebagai ujian. Setiap ujian akan menentukan tahap keimanan seseorang hamba. Adakah imannya semakin meningkat? Atau semakin menyusut dan terkulai layu?

Usai sahaja menamatkan marathon ‘Sang Pemimpi’. Ah, begitu lama aku memeramnya sehingga sudah malas mahu menapak kembali bacaan. Akan tetapi mujur ada adinda merangkap sahabat pembooster terkuatku, Hamasyie yang acap kali menyalakan hamasahnya kepadaku. Bertuah aku memiliki adik seperti beliau, Alhamdulillah Ya Rabb, Engkau kekal eratkanlah ukhuwwah kami. Lalu apa istimewanya Sang Pemimpi itu?

Andrea Hirata bukan calang-calang insan. Beliau berjaya dan teramat berjaya membuka mataku selebar dan sebulatnya bahawa tiada mustahil apa yang diangankan, apa yang dimimpikan akan menjadi nyata. Ya, dan begitu aku telah menyaksikan contoh hidup daripada insan-insan terdekatku, bahawa mimpi-mimpi mereka telah pun dipeluk Tuhan.

Mujahadah tiga sahabat akrab yang dipertontonkan kepada kami; Ikal, Arai dan Jibron ternyata bukan sebuah epik purba malah ianya adalah sebuah persahabatan hakiki yang tiada tara. Lukisan pengorbanan mereka sungguh meruntun hatiku bahawa aku sebenarnya masih jauh ketinggalan dalam soal pengorbanan kepada seorang sahabat.

Tanpa mimpi, orang seperti kita akan mati..” seakan ungkapan Arai ini terpahat kukuh di benakku tika ini. Walaupun sekilas pandang, pasti ada yang akan terburai tawa; takkan mahu berdagang mimpi? Apa sudah tidak punya pekerjaan lainkah? Namun jika ianya dilihat dengan mata hati, mimpi itu adalah impian dan cita-cita yang telah disulam sehingga tiada apa pun yang mampu merobohkannya.

Itulah pelajaran berharga yang ku peroleh daripada Andrea Hirata. Hidangannya sentiasa sahaja memukau, sehingga euforia dibuatnya. Tanyakan juga kepada adinda-adindaku; Hamasyie juga Hajar, pasti sama juga jawapan mereka. Andre Hirata tidak kalah dengan A.Fuadi yang menggarap N5M dan R3W sehingga setiap kalimatnya yang ajaib menjadi hafalan kami. Ah, sungguh kami tersihir!

Cukup dahulu aku kisahkan Sang Pemimpi dan Andrea Hirata kerana fokus utama yang ingin diraih oleh setiap Muslim lagi Mukmin adalah rahmat, keampunan dan pelepasan dari azab Neraka-Nya di dalam bulan yang penuh keberkatan ini. Langit Ramadhan masih terbuka luas. Rahmat Allah tiada bertepi menggamit hamba-Nya yang benar-benar ingin memperbaiki diri, berhijrah ke arah yang lebih baik daripada sebelumnya.

Sungguh damai dan tenang hati ini saat berteduh di bawah langit Ramadhan. Serasa mahu Ramadhan sahaja sepanjang tahun, bukan? Begitu mimpi dan angan seorang mukmin yang terlalu cintakan bulan yang penuh keberkatan ini. Ya Allah, berkatilah kami di dalam bulan Ramadhan.

Aku punya azam untuk Ramadhan tahun ini tetapi biarlah ianya menjadi rahsia antara aku dan Tuhanku. Sesungguhnya bulan magis ini dirasakan amat cepat sekali berlalu, moga setiap saat di dalamnya tidak dibiarkan dengan sia-sia. Pasti kita akan menangis hiba jika setiap saat di dalam bulan suci ini dibiarkan begitu sahaja. Allahu Rabbi, mohon diteguhkan iman kami dan berikan kekuatan kepada kami untuk menempuh Ramadhan dengan sebenar-benar iman dan hati yang ikhlas.

Di bawah langit Ramadhan, aku berjalan mencari rahmat, redha dan kasih sayang Tuhan, Allahu Allah..

Comments

  1. tahniah! krn berjaya khatam sang pemimpi. one step forward =) hadam Edensor plak lepas ni, pasti semakin tersihir!! hehe

    ReplyDelete
  2. hehe..makaseh Adinda..km p Jalan TAR td, mask Pustaka Mukmin, uhu Edensor tidak kelihatan, LP, SP dan MK ada di sana tapi tidak Edensor..stress!
    cepatnya Edensor laris!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi