Abah dan Mak; Titipan Allah Paling Istimewa

Bismillahi walhamdulillah

Mata enggan dipejam, mahu bermuhasabah malam ini. Layar minda terarah ke wajah Abah dan Mak, anugerah Allah yang paling istimewa dalam hidupku dan adik-adik. Menatap wajah Abah dan Mak, rasa seperti hilang segala masalah, rasa aman dan selamat, rasa tenang. Perasaan ini pastinya tidak akan hilang, walaupun umurku dipanjangkan ke angka 30 tahun, 40 tahun dan wallahu a'lam sampai kapan pun usiaku, perasaan damai ini akan bernada sama, insyaAllah.



Abah dan Mak, tidak terbendung rasa sayu di hati apabila mengenangkan segala pengorbananmu kepada kami. Kini aku sudah bergelar seorang isteri, sudah punya keluarga kecil sendiri namun kasih Abah dan Mak tidak pernah berkurang sedikit pun. Anak sulung mereka yang sudah pun berusia 26 tahun, sudah berkahwin tetapi masih dilayan seperti anak sulung mereka yang masih kecil, seperti 26 tahun yang dahulu. Allahu Allah..

Tika kepulanganku ke Juliana tempoh hari, Abah dan Mak menyambutku hangat, persis zaman bujangku. Sewaktu mahu pulang ke KL, Mak masih lagi menghantarku ke hentian bas. Ditanya apakah keperluanku cukup semuanya, seolah-olah aku ini adalah anak perempuannya yang masih kecil, sedangkan aku sudah memiliki seorang suami. Subhanallah, tabarokallah! Bagaimana bisa aku membalas jasa kalian wahai ayah dan ibuku? Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya..

Kesedihan berpisah dengan suami sedikit sebanyak terubat dengan menatap wajah tua mereka yang tenang. Sering berdetik di dalam hati, "apakah aku bisa menjadi ibu sebaik Mak?" Abah dan Mak adalah ibu bapa terhebat yang dikurniakan Allah kepada kami. Alhamdulillah ya Allah, rahmatilah kedua-dua mereka ya Allah..

Abah seperti biasa, tidak pernah jemu memberi pesan, memberi galakan dan dorongan agar aku terus memajukan langkah dalam merealisasikan cita-cita seperti beliau, menjadi pendidik anak bangsa, insyaAllah. Aku amat-amat berterima kasih kepada Abah, marah Abah, tegur Abah, perli Abah menjadikan aku manusia pada hari ini, terima kasih Abah! Dan kadang-kadang aku rindu untuk dimarah oleh Abah kerana aku tahu Abah marah kerana Abah mahu membangkitkan aku yang kadang-kadang leka dan lalai. Abah marah kerana Abah sayangkan anak-anaknya dan Abah tidak mahu anak-anaknya ketinggalan dalam dunia persaingan maha dahsyat ini.

Bergelar seorang isteri mengalirkan rasa insaf di hati ini. Terima kasih Allah atas nikmat bergelar seorang isteri kepada seorang suami yang amat memahami dan menerima diriku seadanya. Bergelar seorang isteri mengajarku erti sabar, erti bertolak ansur dan erti melebihkan suami atas segala hal hatta dalam soal perasaan sendiri. Dan sifat-sifat seorang isteri solehah telah pun ditunjukkan oleh Mak, dan kini aku pula yang merasai dan menjalaninya. Ya Allah, bantulah aku untuk menjadi isteri yang solehah buat suamiku..



Mak, terima kasih kerana melahirkan Kak Yong, membesarkan dan mengajarkan erti kedewasaan kepada Kak Yong dan adik-adik. Kak Yong sayang Mak dan Abah kerana Allah dan semoga Allah mengumpulkan kita bersama-sama di syurga-Nya kelak, insyaAllah..

Anak Mak Abah,
Tanah perjuangan,
Vista Angkasa.

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi