Menghimpun Quwwah

Bismillahi walhamdulillah

Atas nikmat terbesar yang dikurniakan Allah kepada kita semua iaitu nikmat Iman dan Islam, ucapkanlah ALHAMDULILLAH..

Jersi pelajar Sarjana masih tersarung di jasadku, pertengahan Semester 3 kini..Alhamdulillah'ala kulli hal. Buat julung-julung kalinya aku tidak pulang bercuti tika Mid Break berlangsung..lalu memasang mode "Mujahadah Tanpa Henti" kepada diri sendiri..

Namun, aku tetap seorang manusia, bukan robot! Teringat rakan dan teman baikku, Fatimah menuturkannya lewat semalam tika kami menyantuni FEA bersama assignments yang minta disiapkan..Senyum sendiri. Iya, tepat sekali bicara anda teman :)

Dan aku adalah seorang manusia yang tidak bisa lari daripada menghidap penyakit "STRESS". Lalu apabila sakit ini menjalar, timbullah idea-idea separa gila, hampir gila tetapi tidaklah sampai kepada gila di dalam otakku. Idea pertama adalah TRAVELLING! Serasa mahu 'terbang' dan keluar sebentar daripada bumi UM, meninggalkan sebentar 'dunia Masterku'!

Hanya idea sahaja, tidak bisa menjadi kenyataan atas kekangan masa dan kewangan (baca: mimpi sahaja yang mampu). InsyaAllah jika diizinkan Allah, mahu juga 'terbang' melihat dan mentadabbur ayat-ayat manzhurohnya, mengutip ibrah tinggalan tamadun manusia dahulu..



Lambakan tugasan yang seakan tidak kasihan kepada diri ini, memaksa diri untuk memperuntuk sebahagian besar masa kepadanya. Menghimpun quwwah, hamba yang lemah ini meminta kepada Allah Al-Qawiyy, Allah Maha Kuat, agar dikurnia sedikit kekuatan buat menyelesaikan tugasan duniawi ini demi misi membantu ummah, insyaAllah.

Agenda ummah jangan sesekali dikesampingkan. Terkadang kesibukan di dalam dunia Master menyebabkan aku terkesamping juga tugasan utama ini. Allah..ampunkan aku..Kudrat muda ini jangan dipersiakan, habisi ia dengan amal dan ibadah kepada-Nya semata. Malulah kepada mereka yang lebih tua daripadamu tetapi masih bertenaga dan masih tangkas gerak langkahnya untuk agenda ummah!

Lalu kembali bergema firman-Nya di dalam surah At-Taubah: 41 bahawasanya dalam keadaan apa sekali pun (ringan atau berat) harus tidak punya alasan bekerja untuk agama-Nya. Disambung pula dengan ayat berikutnya bahawa jalan tinggalan para Nabi dan Rasul Allah itu adalah jalan yang jauh dan sukar dan rata-rata manusia tidak mahu mengikuti jalan ini.

Muhasabah dinihari Jumm'ah mubarakah! Manusia itu nasiya, perlu diingat sentiasa..dan sentiasa..


Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi