Friday, September 18, 2009

Rindu Ramadhan

28 Ramadhan 1430 H

Hujan renyai-renyai di luar. Sekali sekala terdengar bunyi guruh. Usai solat tarawikh, tarawikh terakhir untuk Ramadhan tahun ini, hati aku dipagut rasa sayu dan sedih sekali. Ya Allah, Ramadhan dah nak pergi..cepat sungguh masa berlalu, Ya Allah, rintihku.

Sungguh, aku rindu Ramadhan. Aku pasti akan merindui saat bertadarus bersama-sama sahabat, saat bertarawikh di rumah-rumah Allah bersama sahabat-sahabat dan adik-adikku. Aku rindu semuanya..

Tetapi Ramadhan tetap akan pergi seiring dengan berlalunya masa. Maka beruntunglah buat mereka yang benar-benar menghargai dan mengisi Ramadhan dengan sebanyak-banyak amal dan kebajikan. Tetapi malanglah buat mereka yang mensia-siakan Ramadhan begitu sahaja. Dan amat malang bagi jika tidak ada satu pun amalan yang bertambah di dalam Ramadhan Al-Mubarak ini, na'uzubillah..

Bulan rahmat ini tidak akan menunggu kita lagi. Kita hanya bersemangat menyambut kedatangannya tetapi apabila sudah berada di dalam bulan Ramadhan, seakan tiada perasaan untuk berlumba-lumba menambah amal dan kebajikan. Ramadhan baru seminggu berlalu, kita sudah sibuk ingin membuat persiapan menyambut Syawal..

Di manakah keutamaan Ramadhan? Di manakah semangat berkobar-kobar kita tatkala kita menyambut kedatangan Ramadhan? Sedangkan para sahabat begitu gembira dan menanti-nantikan kehadiran Ramadhan dan menangis apabila berakhirnya Ramadhan..adakah hati kita begitu keras sehingga tiada rasa sedih sedikit pun Ramadhan akan meninggalkan kita?

Ramadhan, kami pasti akan menunggu kedatanganmu lagi pada tahun hadapan. Ya Allah, panjangkanlah umur kami untuk kami bertemu lagi dengan bulan yang penuh barakah ini. Ya Allah, terimalah amalan kami sepanjang kami berada di dalam bulan Ramadhan dan ampunilah dosa-dosa kami. Sesungguhnya Engkaulah Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

Buat semua sahabat dan muslimin muslimat yang mengenali diri ini, saya memohon ampun & maaf atas segala khilaf dan keterlanjuran kata atau perlakuan. Mohon dimaafkan ya.. Semoga Eidulfitr yang bakal menjelang akan mengembalikan kita kepada fitrah, suci daripada noda dan dosa ibarat bayi yang baru lahir..

Kullu 'am wa antum bikhair!

Nurhafizah Yaakob & Famili
95, Juliana, Jitra.

No comments:

Post a Comment