Ekonomi, Bukan Matematik

Bismillahi walhamdulillah

Segala pujian kepada Allah, Tuhan Pemilik Alam, masih menghidupkan diri ini dalam keadaan sihat sejahtera, Alhamdulillah. Semoga nikmat sihat ini tidak digunakan untuk tujuan yang sia-sia, na'uzubillah.

Tuntutan Master makin meninggi grafnya. Istilah dalam graf Subjek lawan Masa, bertambahnya masa, meningkatnya tuntutan untuk memahami setiap subjekku ini. Menyamai hubungan yang berkadar langsung antara Subjek dan Masa. Itulah pandangan Matematikanya =), dan ikhlasnya diakui Matematik tetap subur mengukuh di hati ini. Manakan bisa aku melupakan begitu sahaja Ilmu Hisab tinggalan Al-Khawarizmi ini. Matematiklah asas kepada semua ilmu Sains, subhanallah!

Lalu mengapa tidak menyambung sahaja dalam bidang Matematik? Mahu kuburkan Matematikkah? Soalan lazim yang sering diajukan kepadaku apabila mengetahui sejarah latar belakang Matematikku. Aku hanya senyum. Tidaklah, aku tidak menguburkan langsung Matematikku tetapi aku memandang Ekonomi dari sudut Matematik. Ya, Matematika Ekonomi atau Mathematical Economics!

Pilihan yang dibuat ini sudah lama sekali aku fikirkan dan memohon petunjuk Ilahi agar pilihan ini adalah yang terbaik untuk aku. Sering aku mengingatkan diri sendiri bahawa inilah secebis pengorbanan yang mampu aku lakukan untuk umat, sebagaimana pengorbanan yang telah dilaksanakan oleh cendekiawan Islam terdahulu. Moga-moga Allah meredhai jalan pilihanku dan memudahkannya sehingga ke akhir destinasi.


Aku menyifatkan ilmu Ekonomi sebagai satu cabang ilmu yang dinamik. Ekonomi amat berkait rapat dengan seni membuat keputusan (decision making). Bagaimana mahu menyeimbangkan kemahuan yang tiada had (unlimited wants) dengan keadaan sumber yang terhad (limited resources). Di sinilah rukun asas yang menjadi rujukan utama iaitu graf demand dan supply dianalogikan. Jika harga (price) barangan meningkat atau menurun, apakah yang berlaku kepada demand dan supply kita?

Dinamiknya ekonomi disebabkan setiap perubahan kepada endogenous dan exogenous variables adalah bergantung kepada masa. Dan di sinilah ilmu Matematik diaplikasikan. Menarik bukan? Jika mahu tahu perubahan kuantiti barangan terhadap perubahan harga, ilmu pembezaan (derivative) harus digunakan. Bukankah pembezaan itu dijumpai dalam Matematik? Alhamdulillah =)

Terlalu banyak keunikan dan pengetahuan baru yang aku ketemu dalam dunia ekonomi ini. Semakin kita mendalami sesuatu ilmu, semakin terasa kerdilnya kita akan luas dan dalamnya ilmu Allah. Subhanallah! Pembaca budiman, doakan diri ini NAJAH kerana ada sesuatu yang ingin dilakukan untuk Ummah, insya-Allah.

Salam Najah, semoga Falah dalam genggaman!


Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi