Thursday, August 6, 2009

ISA; Antara Hidup & Mati


















Alhamdulillah, hari ini 15 Sya'ban, juga dipanggil nisfu Sya'ban. Sya'ban bererti berserak-serak yang juga menterjemahkan dituntutnya kita untuk berserak-serak melakukan banyak amal kebaikan di dalamnya. Fastabiqul Khairat!

Entri kali ini adalah merupakan kisah pengalamanku di dalam lautan ribuan rakyat Malaysia yang turun berdemo pada 1 Ogos lalu. Sebelum itu, tribute untuk buraq kami, Umar yang membawa kami ke tanah Kuala Lumpur.

Aku menganggap demonstrasi kali ini adalah yang paling ganas dan kejam antara demonstrasi yang aku telah sertai. Seawal 8, 9 pagi, pak-cik2 berbaju biru telah dan giatnya mengadakan sekatan dan membawa trak2 untuk mengangkut demonstran-demonstran. Tidak terkecuali aku melihat mahasiswa, pemimpin-pemimpin PAS, isteri dan ahli keluarga tahanan ISA dan pak-cik2 yang ditangkap oleh mereka.

Membaca pengalaman-pengalaman sedih dan tragis sahabat2ku daripada blog dan emel, aku menyimpulkan masing-masing pasti akan menyimpan rapi pengalaman mereka ini di dalam diari kehidupan masing-masing. Ada yang sesak nafas terkena semburan water canon, ada yang disoal siasat oleh pak cik baju biru, dan tribute untuk mereka yang merasai pengalaman ditangkap dan hampir sehari ditahan tanpa diberikan makanan. Tahniah dan takziah buat mereka kerana hanya orang-orang terpilih sahaja yang merasai pengalaman terindah ini. Semoga Allah memasukkan mereka dalam kalangan orang yang bersabar.

Aku pula..terasa juga penangan water canon sampai perit tekakku ini, namun apalah sangat sedikit water canon yang aku rasai berbanding derita para tahanan di Kem Kamunting yang bertahun-tahun terseksa di dalamnya. Allah bersama kalian, tingkatkan doa dan tawakkal, kerana Allah memakbulkan doa orang-orang yang dizalimi.

Ada yang mengatakan kami melakukan kerja gila, tidak bermoral kerana mengadakan rusuhan di tengah2 bandar. Ada yang mengatakan kami ini tiada kerja kerana bersorak-sorak di tempat awam. Ada yang mengatakan..macam-macam..

Dengarlah wahai mereka yang berkata-kata sedemikian,

Anda tidak merasai derita tahanan ISA,
Anda tidak menjadi isteri/anak-anak/ahli keluarga tahanan ISA,
Anda tidak terdedah dengan kebobrokan dan kekejaman Akta ISA!

Sedarlah, sedarlah..Marilah kita membuka mata kita dan minda kita agar kita tidak terus tertipu dengan media yang digembar-gemburkan kepada kita. Jika anda ingin mengatahui apa itu perjuangan, maka anda harus berada dalam PERJUANGAN ini!

Buat ayahanda dan bonda, Kak Yong memohon jutaan kemaafan kerana terpaksa merahsiakan pemergian ke demo. Demi Allah dan Islam, I do it! Demi Allah dan Islam, moga-moga ada ganjaran dan pahala buat Mak dan Abah. Terima kasih.


1 comment:

  1. xpe fizah..mesti mak ayah fizah x marah anaknya pegi berjuang...

    ReplyDelete