Bakal Pendidik

Bismillahi walhamdulillah

Agak lama tidak menjenguk 'Leading The Change' selepas post terakhirku mengenai khabar Konvoi LL4G. Alhamdulillah segala pujian dipanjatkan kepada-Nya kerana 12 orang aktivis relawan Malaysia selamat daripada diapa-apakan oleh Zionis Israel laknatullah! Jutaan syukur dipanjatkan dan tidak terungkap ucapan terima kasih buat seluruh rakyat Malaysia khasnya dan seluruh umat dunia amnya atas doa yang tiada henti buat para relawan Misi Bantuan Gaza, alhamdulillah..

Aku tinggalkan dahulu cerita relawan Gaza kerana Misi Bantuan Gaza tidak akan pernah berhenti walau bagaimana rakusnya Israel mahu menyekat misi ini. Seluruh dunia mengutuk dan mengecam tindakan mereka dan percayalah sedikit masa lagi dunia akan bangkit menentang mereka, insya-Allah!

Dalam keributan kisah Gaza ini, aku pula telah diberikan rezeki oleh-Nya untuk menjadi tenaga pengajar di sebuah IPTA tidak jauh dari rumahku. Alhamdulillah, begitu Allah Ar-Razzaq yang Maha Pemberi Rezki. Sekarang semuanya bergantung atas diriku. Aku wajib melaksanakan amanah yang diberikan ini dengan seitqan mungkin. Susah dan senang dalam profesion mengajar ini harus aku hadapi dan tangani dengan baik di samping memohon petunjuk dan bantuan daripada-Nya yang utama.
Aku berfikir-fikir, bagaimana aku bisa menjadi seorang pendidik yang bukan sahaja mengajarkan mata pelajaran tetapi yang utamanya me'manusia'kan anak didikku. Masya-Allah itulah tanggungjawab yang berat untuk dipikul! Seorang graduan yang masih dalam 'alam adaptasi', amat cetek ilmu dan pengalaman, semoga Allah membantuku..

Aku jadi teringat kepada seorang sahabat baik, amat baik di UIA dahulu. Baru sahaja aku bertanya khabar beliau, rupanya beliau sekarang sudah bergelar ustazah, cikgu dan warden sekaligus! Subhanallah! Seawal 5 pagi sudah mencelikkan mata, berqiyamullail bersama anak-anak muridnya. Selepas Subuh dan tazkirah, sesi akademik pun bermula. Kemudian disambung dengan mengajar Al-Qur'an kepada hafiz dan hafizah. Selepas Zohor pula beliau akan tasmi' hafazan anak-anak didiknya. Subhanallah, aku merasakan betapa mulianya pekerjaan sahabatku ini, mencurahkan ilmu duniawi dan ukhrawi sekaligus! Dalam masa yang sama beliau juga mencurahkan tenaga dengan mengambil berat akan hal-hal kebajikan dan menaburkan benih-benih iman dan taqwa agar mereka dapat tumbuh sebagai mujahid/ah, hafiz/ah hamlatul Qur'an dan cendekiawan Islam pada satu masa nanti, insya-Allah.

Aku jadi cemburu. Seperti cemburunya si anak kecil yang tidak mendapat alat mainan impian seperti temannya. Seperti cemburu seorang aktivis yang tidak berpeluang turun ke medan jihad apabila semboyan dilaungkan.

Ya, aku cemburu. Tetapi dalam cemburu aku ini, seharusnya aku meletakkan syukur atas setiap ruang, peluang dan jalan yang telah Allah pilihkan untukku. Astaghfirullah, segeralah mohon keampunan kepada-Nya..

Perjuangan harus diteruskan! Pencarian Cinta Sufiku menuju redha Ilahi tidak pernah berhenti selagi hayat dikandung badan. Semoga amal Islami dan kerja buat kita dalam setiap detik dan waktu, tidak kira di mana pun kita dan apa sekali pun pekerjaan kita diterima oleh Allah dan dihitung sebagai pahala di sisi-Nya..ameen ya Allah!

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi