Facebook; Dari Sudut Pandangku

Sudah menjadi kegilaan bukan sahaja muda-mudi, adik-adik di bangku sekolah malah golongan yang sudah bergelar ibu, bapa dan juga datuk turut ‘log in’ setiap hari di laman sesawang Facebook ini. Aku? Juga tidak ketinggalan menyertai jutaan pengguna Facebook di seluruh dunia.


Mendaftar pada Januari 2010 yang lalu. Hanya suka-suka dan ingin tahu apa yang menariknya dengan Facebook ini. Mulanya memang tak pandai langsung nak ber’facebooking’ ni, biasalah masih baru nak berjinak-jinak. Testimoni rakan-rakan mengatakan Facebook ini amat ‘friendly-user’ dan boleh juga mencuba pelbagai games dan kuiz yang menarik!


Aku hanya mendengar dan ada juga tergerak hati ingin mencubanya. Lama-kelamaan aku sudah biasa dengan features yang sangat mudah, menarik dan up-to-date ini. Pelbagai kemudahan yang disediakan di dalamnya, anda boleh upload gambar dan video sebanyak mana pun yang anda mahu, silakan! Yang paling menarik, anda boleh update status diri anda walaupun setiap saat yang anda mahu! Maka tidak hairanlah laman sosial ini amat digemari oleh setiap golongan kerana mereka boleh menyatakan apa sahaja yang terlintas di fikiran mereka kepada seluruh dunia! Benarlah dunia globalisasi ini-dunia tiada sempadan!


Sebulan berganjak ke dua bulan dan bulan-bulan seterusnya. Semacam menjadi rutin bagiku, akan log in Facebook setiap kali melayari alam maya. Selalunya aku lebih suka meng’quote’ kata-kata nasihat atau pun tazkirah ringkas setiap kali aku update di ruangan status. Aku sememangnya tidak gemar menyatakan aktiviti peribadi tambahan aku sedia maklum semua orang boleh melihat statusku. Akan tetapi apabila imanku kecundang, ada jugalah ‘gatal-gatal’ tangan cerita tentang aktiviti harian, astaghfirullah!


Pelbagai cerita rakan-rakan yang boleh aku ketahui daripada Facebook ini. Tidak ketinggalan mereka yang gemar beridealis sering menyatakan idea-idea mereka di sini. Dalam ber’facebooking’ ini, aku sering mengingatkan diri agar meminimakan aktiviti yang negatif(baca:menulis perkara-perkara yang lagha, melihat gambar-gambar yang tidak sepatutnya dll) kerana aku tahu jika iman tidak dikawal, maka aku bisa sahaja terjerumus ke lembah maksiat, na’uzubillah! Mungkin itu antara negative effect di dalam Facebook ini.


Sehinggalah pada pertengahan Mei lalu, seluruh dunia dikejutkan dengan tindakan tidak berperikemanusiaan Israel terhadap Konvoi LL4G yang turut disertai oleh 12 orang rakyat Malaysia. {boleh baca dalam entri yang lalu} Aku tersentak. Berfikir-fikir sendiri dan cuba bermuhasabah. Tiba-tiba akal warasku terus menumpu kepada Facebook yang semacam sudah ketagihan olehku. Aku masih ingat, sebelum aku mendaftar masuk laman sosial ini, aku ada juga mencari siapa penciptanya. Ternyata dia ialah seorang pelajar berbangsa Yahudi! Nah, apakah aku bodoh semasa aku log in Januari lalu? Ya, mungkin itu yang boleh aku katakana pada diriku tika ini. Adakah aku tega menyokong Yahudi laknatullah yang pada setiap saat membunuh saudara-saudaraku di Palestin?

Rasa mahu ketawa kepada diri sendiri kerana sering sangat terpedaya dengan musuh agamaku ini. Namun begitu, ada juga berpendapat, biar kita menggunakan senjata (baca:Facebook) mereka ini untuk menghapuskan mereka (baca: Yahudi) dengan cara menyebarkan dakwah dan keindahan Islam. Ya, itu memang tidak dinafikan dan aku juga pernah berdiskusi hal yang sama dengan sahabat-sahabatku.


Facebook; it has pro and cons. Terpulang pada setiap individu untuk mentafsir dan menilainya. Bagiku, cukuplah selama 6 bulan aku terjebak dengan salah satu ‘propaganda’ Yahudi ini walaupun aku tahu merekalah think tank sebenar ‘dunia alam maya’ ini. Dengan rasa bangga dan sukacitanya aku telah deactivate akaun Facebook ku memandangkan penciptanya sengaja tidak membenarkan pengguna Facebook untuk terus delete akaun mereka. Cis, bedebah betul dia ini!{geram dan sebal amat!}


Dan ini adalah keputusan peribadiku setelah membuat timbang-tara yang sewajarnya. Semoga Allah mengampunkan dosa-dosaku yang lalu..sebelum ini memang niatku adalah menjadikan Facebook sebagai medan dakwah di alam maya. Akan tetapi medan dakwah ini luas sebenarnya, bukan setakat di Facebook dan sejujurnya aku dapati tidak sampai 50% aku berdakwah di dalam Facebook. Mungkin aku yang tidak pandai mengoptimumkan Facebook ini.


Jadi, kepada semua pembaca entri ini, pilihan ada di tangan anda! Anda adalah pengguna Facebook? Fikirkan kembali matlamat sebenar anda berFacebooking ini. Jika anda masih ‘suci’ daripada pengaruh Facebook, tahniah diucapkan! Saranan saya, tidak perlu berFacebook pun tidak mengapa, itu adalah lebih baik. Namun begitu, sekali lagi ingin dinyatakan bahawa pilihan ada di tangan masing-masing. Jika anda benar-benar dapat memanfaatkan Facebook untuk tujuan dakwah & Islam, teruskanlah dengan niat baik anda dan jika anda dapati anda lebih banyak lagha dengan Facebook, maka bagi saya, deactivate itu adalah jalan yang paling baik.

Selamat beramal!


Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi