Menjiwai Tugas Seorang Pensyarah

"Miss, macam mana nak selesaikan soalan ni?"

"Bila Miss free ya? Saya nak jumpa Miss,"

"Miss, kita buat Test lepas Hari Raya, boleh?"

Itulah antara soalan-soalan yang aku terima daripada anak-anak didikku. Tidak ku sangka, sudah masuk minggu ke-7 aku bergelar pensyarah sambilan sepenuh masa. Masya-Allah!

Tidak dinafikan, aku mengambil masa yang agak lama untuk menjiwai tugas sebagai seorang pensyarah ini. Rupanya tanggapanku terhadap profesion seorang pensyarah selama ini adalah meleset sama sekali.

Dahulu,
"Nampak macam best je jadi lecturer ni, masa agak flexible, kan? Kerja pun tak teruk sangat."

Kini,
"Ya Allah, baru ku tahu erti tugas seorang pendidik. Bantulah hamba-Mu ini."

Seorang pensyarah, bukanlah satu tugas yang mudah seperti yang aku bayangkan sebelum ini. Masih banyak tugasan lain selain mengajar yang perlu dilaksanakan. Bagaimana seorang pensyarah mahu memastikan anak-anak didiknya memahami topik yang diajar, membantu anak-anak didiknya yang bermasalah (baca: ponteng kelas, gagal dalam ujian dsb), menyediakan soalan-soalan dan rancangan mengajar setiap hari, menyertai aktiviti-aktiviti kakitangan kampus dan banyak lagi.

Subhanallah! Masih banyak lagi perkara-perkara baru yang aku perlu pelajari dari hari ke hari. Aku masih lagi merangkak di alam kerjaya ini. Alam kerjaya yang menuntut komitmen penuh, alam kerjaya yang tidak mengenal erti belas kasihan, alam kerjaya yang mengajarku erti menjaga dan menghargai masa.

Ingin ku rakamkan jutaan terima kasih buat ayahanda PM Yaakob Abd Manaff yang banyak sekali membimbing dan menunjuk ajar sekaligus membantuku menjiwai tugas seorang pensyarah ini. Abah selalu berkata, menjadi pensyarah di UiTM ini adalah untuk membantu anak bangsa kita. Ya, umum mengetahui bahawa UiTM merupakan universiti yang mengutamakan anak-anak bumiputera di negara kita ini. Insya-Allah aku cuba melaksanakan amanahku dengan sebaiknya.

Mengambil motivasi daripada Sayyid Qutub "TARBIYAH itu adalah seni membentuk manusia."

Mencabar diri sendiri untuk mentarbiyah diri, anak-anak didik dan masyarakat dengan erti kata tarbiyah yang sebenar, insya-Allah.

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi