Ramadhan Kareem!


Allahumma baarikli fi Ramadhan..

Ramadhan, bulan yang penuh kerahmatan ini datang lagi. Alhamdulillah, aku masih diberikan kesempatan untuk bertemu dengannya lagi. Syukran Ya Allah!

Aku mengira-ngira, hampir 10 tahun aku menyambut Ramadhan sebagai seorang pelajar, berada di bumi ilmu, jauh daripada keluarga. Dan kerinduan untuk menyambut Ramadhan di Taman Ilmu dan Budi masih tidak dapat ku singkirkan. Bersahur, iftar jama'ie, bertadarus dan bertarawikh bersama teman-teman dan adik-adik kesayangan seperjuanganku tidak mungkin aku padamkan dari kotak memori ini. Biarlah Allah sahaja yang tahu erti kerinduan ini.

Betapa pantas masa berlalu. Disebabkan itu Allah juga telah bersumpah 'Demi Masa' di dalam Ayat-ayat-Nya. Subhanallah! Ramadhan telah pun tiba dan Ramadhan tahun ini akan ku manfaatkan sebaiknya, insya-Allah. Ramadhan tahun ini juga merupakan julung-julung kali aku menyambutnya bersama usrahku yang tercinta. Entah dapat lagi atau tidak aku menyambutnya tahun hadapan bersama-sama keluargaku lagi.

Ramadhan Yang Sama, Natijah Yang Berbeza--aku mempelajarinya ketika di UIA dahulu. Kata-kata keramat ini amat bermakna sekali buatku. Ramadhan tetap akan datang. Ramadhan yang sama tetapi adakah persiapan dan sambutan kita tetap sama atau malah lebih hambar dari tahun-tahun sebelumnya?

Pesanku kepada diri yang amat lemah ini, sambutlah Ramadhan semeriah atau lebih meriah lagi daripada menyambut Syawal. Benarlah, Ramadhan ini adalah madrasah atau tamrin 30 hari sebagai bekalan buat kita untuk melalui 11 bulan selepas Ramadhan. Syukran kepada Ust Sya'ari yang menganalogikan tarbiyah Ramadhan dengan 2 komponen utama (pre dan post Ramadhan) dengan indah sekali.

Moga "la'allakum tattaqun" dapat menjadi motivasi terhebat kepada kita. Raihlah TAQWA itu walaupun kita tahu tiada jalan mudah menuju ke arah ketaqwaan itu. Seperti kata-kata adikku, Taqwa itu bisa diraih dengan usaha. Ya, aku menyetujuinya. Berusahalah kita ke arah TAQWA, betapa perlu berhati-hatinya kita dalam melaksanakan setiap amal dan kerja buat kita untuk Tuhan yang kita cintai. Bukankah Imam Ghazali ada menyatakan taqwa itu umpama kamu melalui jalan yang penuh dengan duri. Kamu harus melangkah dengan berhati-hati agar kamu tidak terpijak duri-duri di sepanjang perjalanan kamu.

Ya Allah, pakaikanlah hamba dengan pakaian TAQWA,
Ya Allah, balutilah hamba dengan balutan ZUHUD,

agar tiada lain yang hamba harapkan
dalam perjalanan menuju tempat kembali hamba
melainkan harapan hanya kepada-Mu

Ampunkan hamba Ya Allah..



Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi