Hiya Minhatun, Hiya Mihnatun

Bismillahi walhamdulillah

"Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun" [67:2]
Subhanallah, Maha Suci Allah yang berkuasa mutlak ke atas hamba-hamba-Nya. Saat seseorang hamba itu membuka matanya di pagi hari sehinggalah menutup matanya kembali untuk tidur di malam hari, segala-galanya di bawah penguasaan Tuhan kita, Allah S.W.T.

Manusia digalakkan untuk merancang. Merancanglah dan memintalah kepada Dia agar setiap rencana dan rancangan itu selari dengan perancangan Allah jua, insya-Allah.

Sedikit perkongsian catatan hidup, bukan mahu dibicarakan sangat cerita biasa-biasa ini, tetapi mahu ianya walaupun tidak menarik, ada pelajaran yang dapat dicedok. Halaman LTC sekali lagi menjadi saksi, saat setiap jari ini mentinta, ada Yang Maha Melihat. Tintaan ini, moga bermanfaat walau sebesar zarah cuma.

Pagi hari Khamis, indah dan damai, alhamdulillah. Niat di hati yang sudah lama tersimpan ingin menziarahi sahabat lama, Habibah. Baru sahaja bergelar isteri sebulan yang lalu, syukur Lillah. Bersama teman dan sahabat akrab, Sabrina, kami bersama-sama menyusur jalan ke rumah mertua Bibah di USJ 13. Tunggangan setia kami, Umar tenang berjalan di atas jalan raya.

Tidak susah untuk mencari rumah mertua beliau. Alhamdulillah kami selamat tiba dengan izin Allah dan juga bantuan Google Map (masih tidak mampu memiliki GPS). Berbual dan berborak-borak santai dengan Puan Bibah yang kelihatan sangat bahagia amat menggembirakan kami. Bersantap dengan hidangan 'air tangan' istimewa Bibah, alhamdulillah sedap ^_^, inilah ciri-ciri isteri solehah!

Tiba waktu untuk pulang. Jadi teringat akan Umar. Sepanjang perjalanan tadi, air-condnya sudah tidak sejuk, hipotesis awal, mungkin gasnya sudah habis. Lalu bertanyakan ayah mertua Bibah, minta ditunjukkan workshop terdekat bagi menyelesaikan masalah Umar. Umar, sekali lagi diri ini teruji dengan kamu. Tidak memarahi kamu yang sudah banyak jasa, tetapi cuba untuk redha atas ujian yang diberikan ini.

Semoga rahmat Allah terlimpah ke atas ayah mertua sahabat kami dan keluarganya. Alhamdulillah dengan bantuan ayah mertua Bibah, Umar selamat dibawa ke bengkel berdekatan. Sabar menunggu Umar diperiksa, rupanya bukan air-cond yang bermasalah, tetapi paipnya sudah bocor! Allahu Allah..kata mekanik itu, kalau terlambat sedikit, Umar akan ditow sebab paip yang bocor akan menyebabkan air kering dan seterusnya enjin terbakar! Allahu Akbar! Tersirap juga darah, mengenangkan diri ini seorang perempuan dan agak sukar menyelesaikan masalah Umar jika bersendirian.

Berdirilah kami dalam tempoh 2 jam sementara menunggu Umar dibaiki. Umar, Umar..satu-persatu kenangan bersama Umar yang selalu sakit di Kuantan dahulu menjelma. Sudah ramai insan yang bermurah hati membantu Umar dan termasuk dalam list juga adalah Sabrina dan ayah mertua Bibah hari ini. Semoga Allah membalas kebaikan kalian, doaku.

Itulah sedikit cebisan cerita insan biasa ini. Allah menguji dan akan terus menguji. Selalu mengingatkan diri sendiri, bersangka baiklah dengan Allah, Dia menguji hamba-Nya bukan kerana Dia benci tetapi kerana Dia kasih. Mihnah atau ujian ini sebenarnya melengkapkan sebuah minhah atau anugerah hidup seseorang hamba. Atas setiap mihnah dan tarbiyah Allah ini, lafazlah Alhamdulillah..

Wahai diri, ujian Allah kepadamu ini tidak sebesar mana, tidak seberat mana. Engkau tidak pernah merasai apa itu kebuluran, kelaparan, kesakitan yang amat sangat dan keperluan hidup yang sempit. Sebaliknya jika kau renungkan ujian hamba-hamba-Nya yang lain, masya-Allah mereka jauh lebih derita daripadamu! Pernah kau mendengar kisah sebuah keluarga di zaman Khalifah Umar al-Khattab? Keluarga miskin itu sampai merebus batu buat memujuk anak-anaknya yang menangis kelaparan! Bayangkanlah wahai diri..di mana letak duduk kita jika dibandingkan dengan mereka?

Wahai diri, mari tingkatkan iman dan taqwamu dan mari suburkan rasa syukur dan qana'ahmu kerana ganjaran Tuhan siapa tahu~

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi