Second Chance


Bismillahi walhamdulillah

Alhamdulillah segala syukur, puja-puji dipanjatkan kepada-Nya, yang sentiasa menjaga kita hatta di dalam gelap mahu pun terang. Betapa tidak terhitung nikmatnya, "wayarzuqhu minhaithu la yahtasib"-Dia yang memberikan rezqi dalam keadaan yang tidak disangka-sangka atau orang Melayu kita selalu tafsirkan sebagai 'durian runtuh'.

"Inna ma'al 'usri yusra"-sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kesenangan. Maha Suci Allah, Dia tidak akan membebankan hamba-Nya jika hamba-Nya itu tidak mampu. Sesulit apa pun masalah yang dilontarkan, pasti ada jalan penyelesaiannya. Sesedih apa pun kejadian yang menimpa, pasti ada pelangi yang mewarnai selepasnya. Dan begitu juga, sesuram, semuram, sepahit dan apa sahaja 'se' yang berwarna hitam, pasti akan diselit warna ceria, pelangi indah dan sinar cahaya jika direnung dengan mata hati kita.

Ujian, mehnah adalah lumrah dalam kehidupan orang beriman. Allah juga berfirman bahawa tidak beriman seseorang itu selagi dia tidak diuji. Kehilangan insan tersayang, kemusnahan harta benda, kegagalan dalam peperiksaan dan sebagainya adalah siri-siri ujian yang pasti ada di dalam diari hidup kita. Maka apabila diberikan ujian, pintalah untuk dibesarkan iman untuk menghadapi ujian ini bukannya menyuburkan benih putus asa di dalam diri.

Allah sebenarnya mahu mengangkat darjat hamba-Nya. Maka hamba yang terpilih diuji oleh-Nya. Rahmat Allah itu amat luas, pasti kita tidak dapat menghitungnya. Maka bersyukurlah jika kita yang dipilih untuk menerima ujian ini. Lalu adakah ujian ini merupakan titiknya?

"Everybody deserves a second chance"-tersenyum-senyum saya mengingat kata-kata ini. Tidak perlu saya mention siapa yang menyebutnya tetapi cukuplah jistnya dapat kita ambil. Ya, SECOND CHANCE! Setiap orang berhak mendapatkannya, berhak menggenggamnya, berhak menuainya kembali. Kegagalan dalam first chance bukanlah penamatnya tetapi laluan itu adalah permulaan kepada titik-titik atau mozek-mozek yang bakal kita cantumkan dalam sepanjang hidup kita.

Alhamdulillah, inilah second chance saya. Saya tidak mahu menjadi orang yang kalah dengan first chance dan merasakan seolah-olah tiada chance lagi untuk upgrade diri kita. Jawapannya ADA! Grab your second chance! Saya lebih rela jatuh berkali-kali daripada menang tanpa maruah!

Second Chance saya..doakan~

Comments

Popular posts from this blog

Baitul Muslim Haraki

Perkongsian; Hala Tuju Selepas Graduasi