Wednesday, June 8, 2011

Tanah PJ Di Sisi

Bismillahi walhamdulillah

Sujud syukur kepada-Nya. Alhamdulillah aku selamat kembali semula ke tanah ini, tanah ke'sibuk'an ini, Kampung Kerinchi, Petaling Jaya. Akhir-akhir ini, amat berat sekali jari-jari untuk mencoret walau sedikit di halaman LTC ini. Maafkan aku.

Sebulan lamanya di daerah sendiri bertemankan 'Juliana'ku, Alhamdulillah. Sempat juga 2 minggu berturut-turut travel bersama, entah dapat lagi atau tidak bertravel sebegini. Mencari hikmah di sebalik setiap mozek yang cuba dicantumkan dalam siri-siri kehidupan sementara ini.

Duhai teman, aku sebenarnya terpana sendiri. Cuba mengkoreksi setiap titik laluan yang telah ku mulai sejak awal tahun dahulu. Ingin aku menangis semahunya, aku masih tidak berjaya menebus kekalahanku. Allahu Allah..hanya Dia Maha Tahu.

Namun begitu aku tidak mahu terus menjadi orang yang kalah! Ya tidak mahu kalah kepada ujian dunia ini. Kerana apa teman? Kau dan aku juga tahu bahawa di sebalik kesulitan itu pasti adanya kesenangan bukan? Kau dan aku sering menuturkan ayat-ayat suci daripada Surah Al-Insyirah ini dalam solat kita bukan? Nah bukan sahaja kita menuturkannya bahkan kita cuba menghayati dan mengamalkannya, insya-Allah.

Dan kini aku kembali. Aku cuba bermuhasabah teman, betulkan aku jika aku tersasar dan tersalah. Sudah aku temui jawapannya, hubungan aku dengan Sang Pencipta! Sehebat mana pun kita teman, kita adalah hamba! Ya, HAMBA! Cukuplah dengan sibuknya kita dengan dunia yang begitu asyik tetapi mengapa kita tidak cuba sibuk dengan keasyikan dan kelazatan cinta-Nya. Allahu Allah..

Terkesan sekali aku membaca kisah-kisah insan yang sudah melalui jalan taubat. Kau tahu teman, luas sekali perjalanan seorang hamba menuju pintu taubat? Seluas dari timur ke barat, subhanallah! Pintu taubat tidak akan ditutup sehinggalah ditiupnya sangkakala. Aduh teman, mahu menjadi orang yang rugikah kita?

Rejab sudah menyapa kita teman. Tidak lama nanti, menjenguk pula Sya'ban dan seterusnya Ramadhan, bulan magis yang saban detik dirindui oleh orang yang beriman. Sudah kau persiapkan dirimu? Puasa sunat, istiqomah Al-Quranmu juga tambahkan amalan-amalan sunatmu. Ayuh teman, mari kita merebut gelaran AT-TAQWA itu! Kerna itulah sebaik-baik gelaran. Teman, mari bersama aku, kita kembali merengkuh kasih sayang Tuhan.

Doakan aku.

No comments:

Post a Comment